Sulit Berjumpa dengan Pemberi Utang, Bolehkah Pembayarannya dengan Sedekah?

💥💦💥💦💥💦💥💦

📨 PERTANYAAN:

Assalamu’alaikum

Ustadz,ย kalau kita punya hutang misalnya dulu ketika sekolah belum bayar buku…bolehkan kita masukkan infaq dimasjid dengan diniatkan bayar hutang tersebut. atau bagaimana….?

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃

Wa ‘alaikumussalam wa rahmatyllah ..

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu โ€˜Ala Rasulillah wa baโ€™d:

Langsung aja ya ..

📌 Bahaya Tidak Membayar Hutang

Perkara hutang piutang dalam Islam bukan hal sepele, sebab jika seseorang sengaja tidak mau membayar hutang maka Nabi ๏ทบ menyebutnya pencuri.

ูˆูŽู…ูŽู†ู ุงุฏู‘ูŽุงู†ูŽ ุฏูŽูŠู’ู†ู‹ุง ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูŽู†ู’ูˆููŠ ุฃูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ูŠูุคูŽุฏู‘ููŠูŽู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ุตูŽุงุญูุจูู‡ู – ุฃูŽุญู’ุณูŽุจูู‡ู ู‚ูŽุงู„ – : ููŽู‡ููˆูŽ ุณูŽุงุฑูู‚ูŒ

Dan barang siapa yang berhutang dan dia berniat tidak membayarkan kepada yang menghutanginya, -aku kira Nabi bersabda: โ€œmaka dia pencuri.โ€ (HR. Al Bazzar , 2/163, dan lainnya, dari Abu Hurairah. Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib, No. 1806)

Bahkan hutang menjadi sebab seseorang syahid terhambat masuk ke surga, Nabi ๏ทบ bersabda:

ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ู†ูŽูู’ุณู ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู ุจููŠูŽุฏูู‡ู ู„ูŽูˆู’ ู‚ูุชูู„ูŽ ุฑูŽุฌูู„ูŒ ูููŠ ุณูŽุจููŠู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุนูŽุงุดูŽ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฏูŽูŠู’ู†ูŒุŒ ู…ูŽุง ุฏูŽุฎูŽู„ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽู‚ู’ุถููŠูŽ ุฏูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูยป ู‡ูŽุฐูŽุง

Demi yang jiwa Muhammad ada di tanganNya, seandainya ada seorang laki-laki terbunuh di jalan Allah, lalu dia hidup lagi dan dia punya hutang, maka dia tidak akan masuk surga sampai dia bayar hutangnya. (HR. Al Hakim No. 2212, Ibnu Abi โ€˜Ashim dalam Al Ahadits wal Matsani No. 928. Imam Al Hakim berkata: shahih. Imam Adz Dzahabi juga mengatakan shahih dalam At Talkhishnya. Lihat Al Mustadrak โ€˜Alash Shahihain, 2/29)

Nabi ๏ทบ juga tidak menshalatkan jenazah yang masih ada hutang, namun Beliau membolehkan para sahabatnya menshalatkannya.

Dari Jabir Radhiallahu โ€˜Anhu, dia berkata:

ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู„ูŽุง ูŠูุตูŽู„ู‘ููŠ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฑูŽุฌูู„ู ู…ูŽุงุชูŽ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฏูŽูŠู’ู†ูŒ ููŽุฃูุชููŠูŽ ุจูู…ูŽูŠู‘ูุชู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฏูŽูŠู’ู†ูŒ ู‚ูŽุงู„ููˆุง ู†ูŽุนูŽู…ู’ ุฏููŠู†ูŽุงุฑูŽุงู†ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุตูŽู„ู‘ููˆุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุตูŽุงุญูุจููƒูู…ู’

Adalah Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam tidak menshalatkan laki-laki yang memiliki hutang. Lalu didatangkan mayit ke hadapannya. Beliau bersabda: โ€œApakah dia punya hutang?โ€ Mereka menjawab: โ€œYa, dua dinar.โ€ Beliau bersabda: โ€œShalatlah untuk sahabat kalian.โ€ (HR. Abu Daud No. 3343, dishahihkan Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 3343)

📌 Nabi ๏ทบ Memuji Orang Yang Membayar Hutang

Sebaliknya, Nabi ๏ทบ memberikan pujian yang luar biasa kepada orang yang mau membayar hutangnya. Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi ๏ทบ bersabda:

ยซุฅูู†ู‘ูŽ ุฎููŠูŽุงุฑูŽูƒูู…ู’ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ููƒูู…ู’ ู‚ูŽุถูŽุงุกู‹ยป

Sesungguhnya yang terbaik di antara kamu adalah yang paling baik dalam menunaikan hutang-nya. (HR. Bukhari No. 2305, Muslim No. 1601, dari Abu Hurairah)

📌 Membayar Hutang Adalah Wajib

Di antara kewajiban manusia adalah membayar hutangnya kepada pihak yang memberikannya pinjaman. Tidak sah taubat seseorang tanpa mengembalikan hak saudaranya, jika terkait urusan harta.

Imam An Nawawi Rahimahullah berkata:

ูˆุฅู† ูƒุงู†ุช ุงู„ู…ุนุตูŠุฉ ุชุชุนู„ู‚ ุจุขุฏู…ูŠ ูุดุฑูˆุทู‡ุง ุฃุฑุจุนุฉ: ู‡ุฐู‡ ุงู„ุซู„ุงุซุฉ, ูˆุฃู† ูŠุจุฑุฃ ู…ู† ุญู‚ ุตุงุญุจู‡ุง, ูุฅู† ูƒุงู†ุช ู…ุงู„ุงู‹ ุฃูˆ ู†ุญูˆู‡ ุฑุฏู‡ ุฅู„ูŠู‡, ……

Jika maksiat terkait dengan hak-hak manusia maka syarat taubatnya ada empat. Yaitu tiga yang sudah disebutkan sebelumnya, dan hendaknya dia membebaskan diri dari hak saudaranya itu, jika terkait dengan harta atau semisalnya maka dia mesti mengembalikannya, ….. (Riyadhsuhshalihin, hal. 34. Muasasah Ar Risalah)

📌 Lalu Bagaimana jika Lupa kepada Siapa dan Nominalnya?

Usahakan cari dulu, ingat-ingat, sejauh yang kita mampu. Para ulama mengatakan:

ุฅุฐุง ุฃุฏู‰ ุงู„ู…ุฏูŠู† ุฃูˆ ู†ุงุฆุจู‡ ุฃูˆ ูƒููŠู„ู‡ ุฃูˆ ุบูŠุฑู‡ู… ุงู„ุฏูŠู† ุฅู„ู‰ ุงู„ุฏุงุฆู† ุฃูˆ ู†ุงุฆุจู‡ ุงู„ุฐูŠ ู„ู‡ ูˆู„ุงูŠุฉ ู‚ุจุถ ุฏูŠูˆู†ู‡ุŒ ูุฅู† ุฐู…ุฉ ุงู„ู…ุฏูŠู† ุชุจุฑุฃ ุจุงู„ุฃุฏุงุกุŒ ูˆูŠุณู‚ุท ุนู†ู‡ ุงู„ุฏูŠู†. ุฃู…ุง ุฅุฐุง ุฏูุน ุงู„ุฏูŠู† ุฅู„ู‰ ู…ู†

ู„ุง ูˆู„ุงูŠุฉ ู„ู‡ ุนู„ู‰ ู‚ุจุถ ุฏูŠูˆู† ุงู„ุฏุงุฆู†ุŒ ูู„ุง ูŠู†ู‚ุถูŠ ุงู„ุฏูŠู†ุŒ ูˆู„ุง ุชุจุฑุฃ ุฐู…ุฉ ุงู„ู…ุฏูŠู†

Jika seorang yang berhutang, atau wakilnya, atau majikannya, atau selainnya membayar hutang kepada orang yang memberikan hutang, atau wakilnya yang telah diberikan kuasa untuk menagih hutang-hutangnya, maka jaminan orang yang berhutang telah bebas dengan dibayarkannya itu dan hutangnya telah gugur. Ada pun jika BAYARNYA KEPADA ORANG YANG BUKAN DIBERIKAN KUASA MAKA HUTANG TERSEBUT TIDAK TERHAPUS DAN JAMINAN ORANG YANG BERHUTANG JUGA MASIH ADA. (Al Mausuโ€™ah, 4/219)

Jadi, jika ada catatan bahwa jika pemberi hutang wafat maka ahli warisnya yang menerima hutangnya, maka dengan mudah dibayarkan kepadanya, sebab mereka itulah yang mendapatkan kuasa. Tapi, masalahnya adalah tidak ada catatan, tidak ingat kepada siapa, dan tidak ingat pula nominalnya. Maka, ada beberapa hal yang mesti dilakukan.

🍃 Upayakan cari tahu dan ingat-ingat

🍃 Jika tidak berhasil juga, maka perbuatan tersebut jangan sampai terulang, menyesali, dan hendaknya digunakan adab-adab hutang piutang, minimal ada catatannya, saksi, dan materai, apalagi jumlah besar, dan jangan sampai hilang.

🍃 Adanya lupa baik penghutang atau pemberi hutang karena tidak ada etika ini. Sendainya dijalankan maka itu tidak akan terjadi.

🍃 Banyak-banyak istighfar dan memohon ampun kepada Allah ๏ทป

🍃 Banyak-banyak sedekah , dari Kaโ€™ab bin โ€˜Ujrah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda:

ูˆูŽุงู„ุตู‘ูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู ุชูุทู’ููุฆู ุงู„ุฎูŽุทููŠุฆูŽุฉูŽ ูƒูŽู…ูŽุง ูŠูุทู’ููุฆู ุงู„ู…ูŽุงุกู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฑูŽ

Sedekah dapat memadamkan kesalahan seperti air memadamkan api. (HR. At Tirmidzi No. 614, katanya: hasan. Ahmad No. 15284. Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: โ€œIsnadnya kuat, sesuai standar Imam Muslim. semua perawi terpercaya, kecuali Ibnu Khutsaim, dia orang yang jujur dan tidak ada masalah.โ€ Lihat Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 15284)

🍃 Tapi, sedekah ini tidaklah menganulir status hutang tersebut jika suatu saat berhasil berjumpa dan ingat dengan orang yang memberikan hutang, atau berjumpa dengan ahli warisnya, tetap mesti dibayarkan kepadanya. Ini poin yang paling penting, sebab ini terkait hak manusia.

Tetap berbuat baik, semoga Allah ๏ทป menerima kebaikan kita dan menambah berat timbangan amal shalih dibanding keburukannya.

Allah ๏ทป berfirman:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ูŽุงุชู ูŠูุฐู’ู‡ูุจู’ู†ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽูŠู‘ูุฆูŽุงุชู

Sesungguhnya kebaikan-kebaikan, akan melenyapkan keburukan-keburukan. (QS. Huud: 114)

Tertulis dalam Tafsir Al Muyassar:

ุฅู†ู‘ูŽ ููุนู’ู„ูŽ ุงู„ุฎูŠุฑุงุช ูŠูƒูู‘ูุฑ ุงู„ุฐู†ูˆุจ ุงู„ุณุงู„ูุฉ ูˆูŠู…ุญูˆ ุขุซุงุฑู‡ุง

Sesungguhnya melakukan banyak kebaikan akan menghapuskan dosa-dosa terdahulu sekaligus menghilangkan bekas-bekasnya. (Tafsir Al Muyassar, 1/234)

Dari Abu Dzar Radhiallahu โ€˜Anhu: Berkata kepadaku Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam:

ุงุชู‚ ุงู„ู„ู‡ ุญูŠุซู…ุง ูƒู†ุชุŒ ูˆุฃุชุจุน ุงู„ุณูŠุฆุฉ ุงู„ุญุณู†ุฉ ุชู…ุญู‡ุงุŒ ูˆุฎุงู„ู‚ ุงู„ู†ุงุณ ุจุฎู„ู‚ ุญุณู†

Bertaqwa-lah kamu di mana saja berada, dan susulilah perbuatan buruk dengan perbuatan baik, niscaya akan menghapuskannya. Dan bergaul-lah dengan manusia dengan akhlak yang baik. (HR. At Tirmidzi No. 1987, katanya: hasan shahih. Syaikh Al Albani mengatakan: hasan. Lihat Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 1987)

Demikian. Wallahu Aโ€™lam

🍃🌴🌺☘🌷🌸🌾🌻

✏ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top