Makna hadits: “Janda Lebih Berhak Atas Dirinya Dibanding Walinya”

💢💢💢💢💢💢💢

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda:

ุงู„ุซู‘ูŽูŠู‘ูุจู ุฃูŽุญูŽู‚ู‘ู ุจูู†ูŽูู’ุณูู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ูˆูŽู„ููŠู‘ูู‡ูŽุง

“Seorang janda lebih berhak atas dirinya daripada walinya.”.

(HR. Muslim no. 1421, dari Ibnu Abbas)

Hadits ini oleh sebagian ulama bolehnya janda menikah tanpa walinya, sebab dia lebih berhak. Tapi, jika dilihat lanjutan haditsnya yg berbunyi:

ูˆูŽุงู„ู’ุจููƒู’ุฑู ุชูุณู’ุชูŽุฃู’ู…ูŽุฑู ูˆูŽุฅูุฐู’ู†ูู‡ูŽุง ุณููƒููˆุชูู‡ูŽุง

Dan gadis harus dimintai izin darinya, dan diamnya adalah izinnya. (HR. Muslim no. 1421)

Ini menunjukkan hadits ini sedang membicarakan hak memilih jodoh bahwa janda lebih berhak atas dirinya, dia bebas bersikap, sedangkan gadis harus ditanyai dulu izinnya. Jadi, bukan tentang akad nikah. Maka, tidak tepat menjadikan hadits sebagai dalil bahwa janda boleh nikah tanpa wali. Demikianlah pendapat mayoritas ulama bahwa maksud hadits ini sedang membicarakan khiyar (hak memilih) jodoh bagi janda.

Al Qadhi ‘Iyadh Rahimahullah berkata:

ูˆูŽุงุฎู’ุชูŽู„ูŽูููˆุง ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ูููŠ ู‚ูŽูˆู’ู„ู‡ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ” ุฃูŽุญูŽู‚ู‘ ู…ูู†ู’ ูˆูŽู„ููŠู‘ู‡ูŽุง ” ู‡ูŽู„ู’ ุฃูŽุญูŽู‚ู‘ ุจูุงู„ู’ุฅูุฐู’ู†ู ููŽู‚ูŽุทู’ ุฃูŽูˆู’ ุจูุงู„ู’ุฅูุฐู’ู†ู ูˆูŽุงู„ู’ุนูŽู‚ู’ุฏ ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ูŽูู’ุณู‡ูŽุง . ููŽุนูู†ู’ุฏ ุงู„ู’ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑ ุจูุงู„ู’ุฅูุฐู’ู†ู ููŽู‚ูŽุทู’ ุŒ ูˆูŽุนูู†ู’ุฏ ู‡ูŽุคูู„ูŽุงุกู ุจูู‡ูู…ูŽุง ุฌูŽู…ููŠุนู‹ุง

Para ulama berselisih pendapat dalam memaknai “lebih berhak dibanding walinya” apakah itu lebih berhak dalam izin saja ataukah hak dia mengakadkan dirinya sendiri juga. Menurut mayoritas ulama, maknanya adalah hanya dalam hal izin saja. Sebagian mereka mengatakan izin dan akad sekaligus.

(Imam Abu Thayyib Syamsul ‘Azhim,’ Aunul Ma’bud, 4/487)

Hal ini diperkuat dengan hadits:

ู„ูŽุง ู†ููƒูŽุงุญูŽ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุจููˆูŽู„ููŠู‘ู

Tidak ada pernikahan kecuali mesti adanya wali.

(HR. Abu Daud no. 2085, shahih)

Juga hadits:

ุฃูŽูŠู‘ูู…ูŽุง ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ู†ูŽูƒูŽุญูŽุชู’ ุจูุบูŽูŠู’ุฑู ุฅูุฐู’ู†ู ูˆูŽู„ููŠู‘ูู‡ูŽุง ููŽู†ููƒูŽุงุญูู‡ูŽุง ุจูŽุงุทูู„ูŒ ููŽู†ููƒูŽุงุญูู‡ูŽุง ุจูŽุงุทูู„ูŒ ููŽู†ููƒูŽุงุญูู‡ูŽุง ุจูŽุงุทูู„ูŒ

“Wanita manapun yang menikah tanpa seizin walinya maka nikahnya adalah batal, nikahnya adalah batal, nikahnya adalah batal.”

(HR. At Tirmidzi no. 1102, shahih)

Inilah pendapat mayoritas ulama baik Malikiyah, Syafiโ€™iyah, dan Hambaliyah, dan mayoritas umat Islam.

Demikian. Wallahu a’lam

🌸🌳🌿🍃🌻🍁🌷

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top