Wafat Di Bulan Ramadhan, Bagaimana Puasa yang Ditinggalkan, Qadha atau Fidyah?

💥💦💥💦💥💦💥

Apabila seseorang sakit, misal selama 10 hari, dan selama itu dia tidak puasa hingga wafat, terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama apakah ahli warisnya harus membayar fidyah atau qadha.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah :

ูุฐู‡ุจ ุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ุนู„ู…ุงุกุŒ ู…ู†ู‡ู… ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉุŒ ูˆู…ุงู„ูƒุŒ ูˆุงู„ู…ุดู‡ูˆุฑ ุนู† ุงู„ุดุงูุนูŠ ุฅู„ู‰ ุฃู† ูˆู„ูŠู‡ ู„ุง ูŠุตูˆู… ุนู†ู‡ ูˆูŠุทุนู… ุนู†ู‡ ู…ุฏุงุŒ ุนู† ูƒู„ ูŠูˆู… .
ูˆุงู„ู…ุฐู‡ุจ ุงู„ู…ุฎุชุงุฑ ุนู†ุฏ ุงู„ุดุงูุนูŠุฉ: ุฃู†ู‡ ูŠุณุชุญุจ ู„ูˆู„ูŠู‡ ุฃู† ูŠุตูˆู… ุนู†ู‡ุŒ ูˆูŠุจุฑุฃ ุจู‡ ุงู„ู…ูŠุชุŒ ูˆู„ุง ูŠุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ุทุนุงู… ุนู†ู‡.
ูˆุงู„ู…ุฑุงุฏ ุจุงู„ูˆู„ูŠุŒ ุงู„ู‚ุฑูŠุจุŒ ุณูˆุงุก ูƒุงู† ุนุตุจุฉุŒ ุฃูˆ ูˆุงุฑุซุงุŒ ุฃูˆ ุบูŠุฑู‡ู…ุง.
ูˆู„ูˆ ุตุงู… ุฃุฌู†ุจูŠ ุนู†ู‡ุŒ ุตุญุŒ ุฅู† ูƒุงู† ุจุฅุฐู† ุงู„ูˆู„ูŠุŒ ูˆุฅู„ุง ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠุตุญ.
ูˆุงุณุชุฏู„ูˆุง ุจู…ุง ุฑูˆุงู‡ ุฃุญู…ุฏุŒ ูˆุงู„ุดูŠุฎุงู†ุŒ ุนู† ุนุงุฆุดุฉ: ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุงู„: ” ู…ู† ู…ุงุช ูˆุนู„ูŠู‡ ุตูŠุงู… ุตุงู… ุนู†ู‡ ูˆู„ูŠู‡ ” ุฒุงุฏ ุงู„ุจุฒุงุฑ ู„ูุธ: ุฅู† ุดุงุก
ูˆุฑูˆู‰ ุฃุญู…ุฏ ูˆุฃุตุญุงุจ ุงู„ุณู†ู†: ุนู† ุงุจู† ุนุจุงุณ ุฑุถู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู…ุง ุฃู† ุฑุฌู„ุง ุฌุงุก ุฅู„ู‰ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ูู‚ุงู„: ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ุŒ ุฅู† ุฃู…ูŠ ู…ุงุชุช ูˆุนู„ูŠู‡ุง ุตูŠุงู… ุดู‡ุฑ ุฃูุฃู‚ุถูŠู‡ ุนู†ู‡ุงุŸย ย  ูู‚ุงู„: ” ู„ูˆ ูƒุงู† ุนู„ู‰ ุฃู…ูƒ ุฏูŠู† ุฃูƒู†ุช ู‚ุงุถูŠู‡ุŸ ” ู‚ุงู„: ู†ุนู…. ู‚ุงู„: ” ูุฏูŠู† ุงู„ู„ู‡ ุฃุญู‚ ุฃู† ูŠู‚ุถู‰ ” ู‚ุงู„ ุงู„ู†ูˆูˆูŠ: ูˆู‡ุฐุง ุงู„ู‚ูˆู„ ู‡ูˆ ุงู„ุตุญูŠุญ ุงู„ู…ุฎุชุงุฑ ุงู„ุฐูŠ ู†ุนุชู‚ุฏู‡ ูˆู‡ูˆ ุงู„ุฐูŠ ุตุญุญู‡ ู…ุญู‚ู‚ูˆ ุฃุตุญุงุจู†ุง ุงู„ุฌุงู…ุนูˆู† ุจูŠู† ุงู„ูู‚ู‡ ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ ู„ู‡ุฐู‡ ุงู„ุงุญุงุฏูŠุซ ุงู„ุตุญูŠุญุฉ ุงู„ุตุฑูŠุญุฉ.

Menurut mayoritas ulama seperti Abu Hanifah, Malik, dan yang masyhur dari Asy Syafiโ€™i, bahwa walinya tidaklah berpuasa qadha untuknya, tetapi memberikan makan sebanyak satu mud untuk setiap harinya.

Tapi, madzhab yang DIPILIH oleh Syafiโ€™iyyah adalah dianjurkan bagi walinya untuk berpuasa qadha baginya, yang dengan itu mayit sudah bebas, dan tidak perlu lagi memberikan makanan (fidyah).
Yang dimaksud dengan WALI adalah kerabatnya, sama saja baik dia โ€˜ashabah, atau ahli warisnya, atau selain mereka. Bahkan seandainya orang lain pun tetap sah, jika izin ke walinya, jika tidak maka tidak sah.

Mereka berdalil seperti yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Syaikhan (Al Bukhari dan Muslim), dari Aisyah, bahwa Nabi ๏ทบย  bersabda:

โ€œBarang siapa yang wafat dan dia ada kewajiban puasa maka hendaknya walinya berpuasa untuknya.โ€ Dalam riwayat Al Bazzar ada tambahan: โ€œJika dia mau.โ€

Diriwayatkan oleh Ahmad dan Ashabus Sunan, dari Ibnu Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma bahwa ada seorang laki-laki yang berkata kepada Rasulullah ๏ทบ:

โ€œWahai Rasulullah, ibuku telah wafat dan dia ada kewajiban puasa, bolehkah saya yang mengqadha-nya?โ€ Nabi ๏ทบ menjawab: โ€œApa pendapatmu jika ibumu memiliki hutang, apakah kamu akan membayarkannya?โ€ Laki-laki itu menjawab: โ€œYa.โ€ Lalu Nabi ๏ทบ bersabda: โ€œMaka, hutang kepada Allah lebih layak kamu bayar.โ€

Imam An Nawawi berkata: โ€œPendapat ini adalah pendapat yang benar lagi terpilih, dan kami meyakininya dan telah dishahihkanย  para peneliti dari para sahabat kami (Syafiโ€™iyah) yang telah menggabungkan antara hadits dan fiqih, karena hadits-hadits ini adalah shahih dan begitu jelas.

🍃🍃🍃🍃🍃🍃

📚Syaikh Sayyid Sabiq, Fiqhus Sunnah, 1/471. Darul Kitab Al ‘Arabi

🍃🌾🌸🌻🌴🌺โ˜˜🌷

โœ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top