Pro Kontra Makan-Makan di Rumah Keluarga Si Mayit dan Menyikapinya

💢💢💢💢💢💢

Bagian ini sering diperselisihkan kaum muslimin, antara yang membolehkan dan melarangnya.

📚ย  Pihak Yang Melarang dan Dalilnya

Dari Jarir bin Abdillah Al Bajalli Radhiallahu โ€˜Anhu, katanya:

ูƒูู†ู‘ูŽุง ู†ูŽุนูุฏู‘ู ุงู„ูุงุฌู’ุชูู…ูŽุงุนูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูˆูŽุตูŽู†ููŠุนูŽุฉูŽ ุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฏูŽูู’ู†ูู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ููŠูŽุงุญูŽุฉู

Kami (para sahabat) memandang bahwa berkumpul di rumah keluarga si mayit, mereka menghidangkan makanan setelah penguburannya, adalah termasuk niyahah (meratap) โ€“yakni terlarang. (HR. Ahmad No. 6905. Syaikh Syuaib Al Arnauth mengatakan: Shahih. Lihat Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 6905)

Pernyataan ini menjadi dalil, bahwa pada masa sahabat Nabi ๏ทบ berkumpul di rumah mayit lalu makan-makan adalah perbuatan meratap dan itu terlarang.

Imam Asy Syafiโ€™i Rahimahullah, beliau mengatakan dalam Al Umm:

ูˆุฃูƒุฑู‡ ุงู„ู…ุฃุชู… ูˆู‡ู‰ ุงู„ุฌู…ุงุนุฉ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠูƒู† ู„ู‡ู… ุจูƒุงุก ูุฅู† ุฐู„ูƒ ูŠุฌุฏุฏ ุงู„ุญุฒู†

โ€œAku membenci maโ€™tam, yaitu berkumpul (di rumah keluarga si mayit), walaupun tidak ada tangisan, namun yang demikian itu memperbarui kesedihan.โ€ย  (Imam Asy Syafiโ€™i,ย  Al Umm, 1/ 318. Darul Fikr)

Begitu pula kata Imam An Nawawi Rahimahullah dalam kitab Al Majmuโ€™:

ูˆุฃู…ุง ุงุตู„ุงุญ ุงู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ุทุนุงู…ุง ูˆุฌู…ุน ุงู„ู†ุงุณ ุนู„ูŠู‡ ูู„ู… ูŠู†ู‚ู„ ููŠู‡ ุดุฆ ูˆู‡ูˆ ุจุฏุนุฉ ุบูŠุฑ ู…ุณุชุญุจุฉ ู‡ุฐุง ูƒู„ุงู… ุตุงุญุจ ุงู„ุดุงู…ู„ ูˆูŠุณุชุฏู„ ู„ู‡ุฐุง ุจุญุฏูŠุซ ุฌุฑูŠุฑ ุจู† ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุฑุถู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู‚ุงู„ ” ูƒู†ุง ู†ุนุฏ ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ุฅู„ู‰ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ูˆุตู†ูŠุนุฉ ุงู„ุทุนุงู… ุจุนุฏ ุฏูู†ู‡ ู…ู† ุงู„ู†ูŠุงุญุฉ

โ€œAdapun penyediaan makanan oleh keluarga mayit dan berkumpulnya orang banyak di sana, adalah tidak ada dalil sama sekali, dan itu adalah bidโ€™ah yang dibenci. Ini adalah ucapan pengarang Asy Syamil, dia berdalil hadits Jarir bin Abdullah Radhiallahu โ€˜Anhu: Kami menganggap bahwa berkumpul di rumah keluarga si mayit, mereka menghidangkan makanan setelah penguburannya, adalah termasuk niyahah (meretap) โ€“yakni terlarang.โ€ย ย ย  (Imam An Nawawi, Al Majmuโ€™ Syarah Al Muhadzab, 5/320. Darul Fikr)

Juga Imam Sayyid Al Bakr Ad Dimyathi Asy Syafiโ€™i Rahimahullah, beliau berkata dalam Iโ€™anatuth Thalibin:

ู†ุนู…ุŒ ู…ุง ูŠูุนู„ู‡ ุงู„ู†ุงุณ ู…ู† ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ุนู†ุฏ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ูˆุตู†ุน ุงู„ุทุนุงู…ุŒ ู…ู† ุงู„ุจุฏุน ุงู„ู…ู†ูƒุฑุฉ ุงู„ุชูŠ ูŠุซุงุจ ุนู„ู‰ ู…ู†ุนู‡ุง ูˆุงู„ูŠ ุงู„ุงู…ุฑุŒ ุซุจุช ุงู„ู„ู‡ ุจู‡ ู‚ูˆุงุนุฏ ุงู„ุฏูŠู† ูˆุฃูŠุฏ ุจู‡ ุงู„ุงุณู„ุงู… ูˆุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†

Ya, apa yang dilakukan manusia, yakni berkumpul di rumah keluarga si mayit, dan dihidangkan makanan, merupakan bidโ€™ah munkarah, yang akan diberi pahala bagi orang yang mencegahnya, dengannya Allah akan kukuhlah kaidah-kaidah agama, dan dengannya dapat mendukung Islam dan muslimin.โ€ย  (Imam Sayyid Al Bakr Ad Dimyathi Asy Syafiโ€™i,ย ย  Iโ€™anatuth Thalibin, 2/165. Mawqiโ€™ Yaโ€™sub)

Beliau juga mengatakan:

ูˆู…ุง ุงุนุชูŠุฏ ู…ู† ุฌุนู„ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ุทุนุงู…ุง ู„ูŠุฏุนูˆุง ุงู„ู†ุงุณ ุฅู„ูŠู‡ุŒ ุจุฏุนุฉ ู…ูƒุฑูˆู‡ุฉ – ูƒุฅุฌุงุจุชู‡ู… ู„ุฐู„ูƒุŒ ู„ู…ุง ุตุญ ุนู† ุฌุฑูŠุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡. ูƒู†ุง ู†ุนุฏ ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ุฅู„ู‰ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ูˆุตู†ุนู‡ู… ุงู„ุทุนุงู… ุจุนุฏ ุฏูู†ู‡ ู…ู† ุงู„ู†ูŠุงุญุฉ

Dan apa yang dibiasakan manusia tentang hidangan dari keluarga si mayit yang disediakan untuk para undangan, adalah bidโ€™ah yang tidak disukai agama, sebagaimana datangnya para undangan ke acara itu, karena ada hadits shahih yangย  diriwayatkan dari Jarir Radhiallahu โ€˜Anhu: Kami menganggap bahwa berkumpul di rumah keluarga si mayit, mereka menghidangkan makanan setelah penguburannya, adalah termasuk nihayah (meratap) โ€“yakni terlarang.โ€ย ย  (Ibid)

Beliau juga mengatakan:

ูˆููŠ ุงู„ุจุฒุงุฒ: ูˆูŠูƒุฑู‡ ุงุชุฎุงุฐ ุงู„ุทุนุงู… ููŠ ุงู„ูŠูˆู… ุงู„ุงูˆู„ ูˆุงู„ุซุงู„ุซ ูˆุจุนุฏ ุงู„ุงุณุจูˆุนุŒ ูˆู†ู‚ู„ ุงู„ุทุนุงู… ุฅู„ู‰ ุงู„ู‚ุจุฑ ููŠ ุงู„ู…ูˆุงุณู…

โ€œDalam Kitab Al Bazaz: Dibenci menyediakan makanan pada hari pertama, tiga, dan setelah tujuh hari, dan juga mengirim makanan ke kuburan secara musiman.โ€ย  (Ibid, 2/166)

Sementara Imam Muhammad Al Khathib Asy Syarbini mengatakan dalam Mughni Muhtaj:

ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุฅุตู’ู„ูŽุงุญู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ุทูŽุนูŽุงู…ู‹ุง ูˆูŽุฌูŽู…ู’ุนู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ููŽุจูุฏู’ุนูŽุฉูŒ ุบูŽูŠู’ุฑู ู…ูุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ู ุŒ ุฑูŽูˆูŽู‰ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏู ูˆูŽุงุจู’ู†ู ู…ูŽุงุฌูŽู‡ู’ ุจูุฅูุณู’ู†ูŽุงุฏู ุตูŽุญููŠุญู ุนูŽู†ู’ ุฌูŽุฑููŠุฑู ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ : ูƒูู†ู‘ูŽุง ู†ูŽุนูุฏู‘ู ุงู„ูุงุฌู’ุชูู…ูŽุงุนูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูˆูŽุตูู†ู’ุนูŽู‡ูู…ู’ ุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ูŽ ุงู„ู†ู‘ููŠูŽุงุญูŽุฉูŽ

Adapun menyediakan makanan oleh keluarga mayit dan berkumpulnya orang banyak di situ, adalah bidโ€™ah yang tidak disukai. Imam Ahmad meriwayatkan secara shahih dari Jarir bin Abdulah Radhiallahu โ€˜Anhu: Kami menganggap bahwa berkumpul di rumah keluarga si mayit, mereka menghidangkan makanan setelah penguburannya, adalah termasuk niyahah (meratap) โ€“yakni terlarang.โ€ย ย  (Imam Muhammad Al Khathib Asy Syarbini, Mughi Muhtaj Ila Maโ€™rifati Alfazh Al Minhaj,ย  4/369. Mawqiโ€™ Al Islam)

Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab At Tamimi mengatakan bahwa membaca dan membawa Al Quran di kubur sebagaimana yang dilakukan sebagian manusia hari ini, mereka duduk selama tujuh hari dan menamakan itu sebagai kesungguhan, begitu pula berkumpul di rumah keluarga si mayit selama tujuh hari membaca Al Fatihah, dan mengangkat tangan untuk berdoa untuk si mayit, maka semua ini adalah bidโ€™ah munkar yang diada-adakan, dan harus dihilangkan. (Syaikh Shalih Fauzan, At Tibyan Li Akhthaโ€™i Baโ€™dhil Kitab, Hal. 171. Mawqiโ€™ Ruh Al Islam)

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengatakan:

ู‚ุงู„ ุงู„ู†ูˆูˆูŠ: ู‚ุงู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ูˆุฃุตุญุงุจู‡ ุฑุญู…ู‡ู… ุงู„ู„ู‡: ูŠูƒุฑู‡ ุงู„ุฌู„ูˆุณ ู„ู„ุชุนุฒูŠุฉ
ู‚ุงู„ูˆุง: ูˆูŠุนู†ูŠ ุจุงู„ุฌู„ูˆุณ ุฃู† ูŠุฌุชู…ุน ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ููŠ ุจูŠุช ู„ูŠู‚ุตุฏู‡ู… ู…ู† ุฃุฑุงุฏ ุงู„ุชุนุฒูŠุฉุŒ ุจู„ ูŠู†ุจุบูŠ ุฃู† ูŠู†ุตุฑููˆุง ููŠ ุญูˆุงุฆุฌู‡ู….
ูˆู„ุงูุฑู‚ ุจูŠู† ุงู„ุฑุฌุงู„ ูˆุงู„ู†ุณุงุก ููŠ ูƒุฑุงู‡ุฉ ุงู„ุฌู„ูˆุณ ู„ู‡ุง.
ุตุฑุญ ุจู‡ ุงู„ู…ุญุงู…ู„ูŠ ูˆู†ู‚ู„ู‡ ุนู† ู†ุต ุงู„ุดุงูุนูŠ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡.
ูˆู‡ุฐู‡ ูƒุฑุงู‡ุฉ ุชู†ุฒูŠู‡ ุฅุฐุง ู„ู… ูŠูƒู† ู…ุนู‡ุง ู…ุญุฏุซ ุขุฎุฑุŒ ูุฅู† ุถู… ุฅู„ูŠู‡ุง ุฃู…ุฑ ุขุฎุฑ ู…ู† ุงู„ุจุฏุน ุงู„ู…ุญุฑู…ุฉ – ูƒู…ุง ู‡ูˆ ุงู„ุบุงู„ุจ ู…ู†ู‡ุง ููŠ ุงู„ุนุงุฏุฉ – ูƒุงู† ุฐู„ูƒ ุญุฑุงู…ุง ู…ู† ู‚ุจุงุฆุญ ุงู„ู…ุญุฑู…ุงุชุŒ ูุฅู†ู‡ ู…ุญุฏุซ ูˆุซุจุช ููŠ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ุตุญูŠุญ ” ุฃู† ูƒู„ ู…ุญุฏุซุฉ ุจุฏุนุฉุŒ ูˆูƒู„ ุจุฏุนุฉ ุถู„ุงู„ุฉ “. ูˆุฐู‡ุจ ุฃุญู…ุฏ ูˆูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุนู„ู…ุงุก ุงู„ุงุญู†ุงู ุฅู„ู‰ ู‡ุฐุง ุงู„ุฑุฃูŠ.
ูˆุฐู‡ุจ ุงู„ู…ุชู‚ุฏู…ูˆู† ู…ู† ุงู„ุงุญู†ุงู ุฅู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ุจุฃุณ ุจุงู„ุฌู„ูˆุณ ููŠ ุบูŠุฑ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ุซู„ุงุซุฉ ุฃูŠุงู… ู„ู„ุชุนุฒูŠุฉุŒ ู…ู† ุบูŠุฑ ุงุฑุชูƒุงุจ ู…ุญุธูˆุฑ.
ูˆู…ุง ูŠูุนู„ู‡ ุจุนุถ ุงู„ู†ุงุณ ุงู„ูŠูˆู… ู…ู† ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ู„ู„ุชุนุฒูŠุฉุŒ ูˆุฅู‚ุงู…ุฉ ุงู„ุณุฑุงุฏู‚ุงุชุŒ ูˆูุฑุด ุงู„ุจุณุทุŒ ูˆุตุฑู ุงู„ุงู…ูˆุงู„ ุงู„ุทุงุฆู„ุฉ ู…ู† ุฃุฌู„ ุงู„ู…ุจุงู‡ุงุฉ ูˆุงู„ู…ูุงุฎุฑุฉ ู…ู† ุงู„ุงู…ูˆุฑ ุงู„ู…ุญุฏุซุฉ ูˆุงู„ุจุฏุน ุงู„ู…ู†ูƒุฑุฉ ุงู„ุชูŠ ูŠุฌุจ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงุฌุชู†ุงุจู‡ุงุŒ ูˆูŠุญุฑู… ุนู„ูŠู‡ู… ูุนู„ู‡ุงุŒ ู„ุงุณูŠู…ุง ูˆุฃู†ู‡ ูŠู‚ุน ููŠู‡ุง ูƒุซูŠุฑ ู…ู…ุง ูŠุฎุงู„ู ู‡ุฏูŠ ุงู„ูƒุชุงุจ ูˆูŠู†ุงู‚ุถ ุชุนุงู„ูŠู… ุงู„ุณู†ุฉุŒ ูˆูŠุณูŠุฑ ูˆูู‚ ุนุงุฏุงุช ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉุŒ ูƒุงู„ุชุบู†ูŠ ุจุงู„ู‚ุฑุขู† ูˆุนุฏู… ุงู„ุชุฒุงู… ุขุฏุงุจ ุงู„ุชู„ุงูˆุฉุŒ ูˆุชุฑูƒ ุงู„ุงู†ุตุงุช ูˆุงู„ุชุดุงุบู„ ุนู†ู‡ ุจุดุฑุจ ุงู„ุฏุฎุงู† ูˆุบูŠุฑู‡.
ูˆู„ู… ูŠู‚ู ุงู„ุงู…ุฑ ุนู†ุฏ ู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏุŒ ุจู„ ุชุฌุงูˆุฒู‡ ุนู†ุฏ ูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุฐูˆูŠ ุงู„ุงู‡ูˆุงุก ูู„ู… ูŠูƒุชููˆุง ุจุงู„ุงูŠุงู… ุงู„ุงูˆู„: ุฌุนู„ูˆุง ูŠูˆู… ุงู„ุงุฑุจุนูŠู† ูŠูˆู… ุชุฌุฏุฏ ู„ู‡ุฐู‡ ุงู„ู…ู†ูƒุฑุงุช ูˆุฅุนุงุฏุฉ ู„ู‡ุฐู‡ ุงู„ุจุฏุน. ูˆุฌุนู„ูˆุง ุฐูƒุฑู‰ ุฃูˆู„ู‰ ุจู…ู†ุงุณุจุฉ ู…ุฑูˆุฑ ุนุงู… ุนู„ู‰ ุงู„ูˆูุงุฉ ูˆุฐูƒุฑู‰ ุซุงู†ูŠุฉุŒ ูˆู‡ูƒุฐุง ู…ู…ุง ู„ุง ูŠุชูู‚ ู…ุน ุนู‚ู„ ูˆู„ุงู†ู‚ู„.

โ€œBerkata An Nawawi: Asy Syafiโ€™i dan sahabat-sahabatnya Rahimahumullahmengatakan: dimakruhkan duduk-duduk ketika takziyah. Mereka mengatakan: yakni duduk berkumpul bersama keluarga si mayit di rumahnya dengan maksud takziyah, bahkan mereka menyediakan kebutuhan mereka (tamu). Dalam hal hukum duduk ini, tidak ada bedanya antara laki dan perempuan. Demikian yang diterangkan Al Muhamili dan kutipannya dari Asy Syafiโ€™i Radhiallahu โ€˜Anhu .

Ini adalah makruh tanzih jika tidak dibarengi oleh hal-hal muhdats (baru) lainnya, dan jika di dalamnya mengandung perkara lainnyaย  berupa bidโ€™ah yang diharamkan โ€“sebagaimana umumnyaย  kebiasaan yang berlaku- maka hal itu adalahย  termasuk keharaman yang buruk. Telah shahihย  hadits:ย  Setiap yang baru adalah bidโ€™ah, dan setiap bidโ€™ah adalah sesat.

Pendapat inilah yang dipegang oleh madzhab Ahmad,ย  Hanafiyah, dan mayoritas ulama. Sedangkan kalangan Hanafiyah terdahulu membolehkan duduk selama tiga hari, selain di masjid, jika tidak dibarengi oleh hal-hal terlarang. Ada pun, yang dilakukan oleh sebagian manusia hari ini, mereka berkumpul untuk takziyah, memasang tenda, menggelar karpet di lantai, lalu menghabiskan uang demi memperlihatkan kehebatan dan berbangga-bangga, ini semua adalah hal muhdats (baru) dan bidโ€™ah yang munkar, wajib bagi mereka menjauhinya, haram melakukannya, apalagi pada kenyataannya sering terjadi di dalamnya hal-hal yang bertentangan dengan petunjuk Al Quran dan ajaran As Sunnah, sehingga menyerupaiย  adat jahiliyah, seperti menyanyikan Al Quran, tidak memegang adab membaca Al Quran, tidak menyimaknya, tetapi sibuk minum atau menghisap rokok, dan lainnya.

Acara seperti ini tidak hanya terbatas demikian, bahkan kebanyakan ahlul hawa (pengikut hawa nafsu) meneruskannya tidak cukup pada hari pertama; mereka melakukannya pada hari ke empat puluh, saat itu mereka memperbarui kemungkaran dan mengulangiย  bidโ€™ah tersebut. Mereka juga mengenang seratus hari pertama dari wafatnya si mayit, dan juga seratus hari kedua. Demikianlah perbuatan yang tidak bisa dibenarkan oleh akal dan naql (dalil) ini.โ€ Demikian perkataan Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah. (Fiqhus Sunnah, 1/564. Darul Kitab Al โ€˜Arabi)

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah mengatakan:

ูˆุฃู…ุง ุตู†ุน ุงู„ุทุนุงู… ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ู„ู„ู†ุงุณ ุณูˆุงุก ูƒุงู† ุฐู„ูƒ ู…ู† ู…ุงู„ ุงู„ูˆุฑุซุฉ ุฃูˆ ู…ู† ุซู„ุซ ุงู„ู…ูŠุช ุฃูˆ ู…ู† ุดุฎุต ุขุฎุฑ ูู‡ุฐุง ู„ุง ูŠุฌูˆุฒุ› ู„ุฃู†ู‡ ุฎู„ุงู ุงู„ุณู†ุฉ ูˆู…ู† ุนู…ู„ ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉ ูƒู…ุง ุชู‚ุฏู…ุŒ ูˆู„ุฃู† ููŠ ุฐู„ูƒ ุฒูŠุงุฏุฉ ุชุนุจ ู„ู‡ู… ุนู„ู‰ ู…ุตูŠุจุชู‡ู… ูˆุดุบู„ุง ุฅู„ู‰ ุดุบู„ู‡ู…. ูˆู‚ุฏ ุฑูˆู‰ ุฃุญู…ุฏ ูˆุงุจู† ู…ุงุฌู‡ ุจุฅุณู†ุงุฏ ุฌูŠุฏ ุนู† ุฌุฑูŠุฑ ุจู† ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุจุฌู„ูŠ – ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ – ุฃู†ู‡ ู‚ุงู„ ยซูƒู†ุง ู†ุนุฏ ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ุฅู„ู‰ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ูˆุตู†ุนุฉ ุงู„ุทุนุงู… ุจุนุฏ ุงู„ุฏูู† ู…ู† ุงู„ู†ูŠุงุญุฉย  ยป . ูˆู„ู… ูŠุซุจุช ุนู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ูˆู„ุง ุนู† ุฃุญุฏ ู…ู† ุฃุตุญุงุจู‡ – ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู… – ูˆู„ุง ุนู† ุงู„ุณู„ู ุงู„ุตุงู„ุญ ุฅู‚ุงู…ุฉ ุญูู„ ู„ู„ู…ูŠุช ู…ุทู„ู‚ุง ู„ุง ุนู†ุฏ ูˆูุงุชู‡ ูˆู„ุง ุจุนุฏ ุฃุณุจูˆุน ูˆู„ุง ุจุนุฏ ุฃุฑุจุนูŠู† ูŠูˆู…ุง ูˆู„ุง ุจุนุฏ ุณู†ุฉ ู…ู† ูˆูุงุชู‡ุŒ ุจู„ ุฐู„ูƒ ุจุฏุนุฉ ูŠุฌุจ ุชุฑูƒู‡ุง ูˆุฅู†ูƒุงุฑู‡ุง ูˆุงู„ุชูˆุจุฉ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ู…ู†ู‡ุง ู„ู…ุง ููŠู‡ุง ู…ู† ุงู„ุงุจุชุฏุงุน ููŠ ุงู„ุฏูŠู† ูˆู…ุดุงุจู‡ุฉ ุฃู‡ู„ ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉ

Ada keluarga si mayit yang membuatkan makanan, sama saja apakah itu dari harta warisan, atau sepertiga harta si mayit, atau dari orang lain, maka ini tidak boleh, karena itu menyelisihi sunah dan termasuk perbuatan jahilyah sebagaimana penjelasan yang lalu. Demikian itu dapat menambah rasa lelah dan kesibukanย  bagi mereka setelah mendapatkan musibah. Imam Ahmad dan Imam Ibnu Majah telah meriwayatkan dengan sanad yang jayyid, dari Jarir bin Abdullah Al Bajalli Radhiallahu โ€˜Anhu bahwa dia berkata: โ€œKami menganggap berkumpul di keluarga mayit dan membuatkan makanan setelah penguburan termasuk perbuatan meratap.โ€ย  Serta tidak ada satu pun yang shahih dari Rasulullah ๏ทบ, tidak pula dari satu pun para sahabat Radhiallahu โ€˜Anhum, tidak pula dari salafush shalih tentang diadakannya acara ini secara mutlak, tidak ada ketika wafatnya, tidak pula sepekan setelahnya, empat hari dan setahun setelah kematiannya, justru itu adalah bidโ€™ah yang wajib ditinggalkan dan dingkari, hendaknya taubat kepada Allah ๏ทป darinya, karena itu merupakan mengada-ada dalam agama dan menyerupai orang jahiliyah. (Majmuโ€™ Fatawa, 2/356- 357)

Tetapi bagi mereka tidak masalah jika makanan justru didatangkan oleh tetangganya atau sanak familinya untuk membantu kesulitan keluarga si mayit, yang seperti ini justru dianjurkan sebagaimana yang dilakukan para sahabat nabi kepada keluarga Jaโ€™far bin Abi Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu, ini masyhur dan sunah, serta tidak diperselisihkan hukumnya.

Dari Abdullah bin Jaโ€™far, ketika tersebar berita wafatnya Jaโ€™far bin Thalib Radhiallahu โ€˜Anhu, maka Nabi ๏ทบ bersabda:

ุงุตู’ู†ูŽุนููˆุง ู„ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุฌูŽุนู’ููŽุฑู ุทูŽุนูŽุงู…ู‹ุงุŒ ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุฏู’ ุฌูŽุงุกูŽู‡ูู…ู’ ู…ูŽุง ูŠูŽุดู’ุบูŽู„ูู‡ูู…ู’

Buatkanlah makanan untuk keluarga Jaโ€™far karena telah datang kepada mereka musibah yang menyibukkan mereka. (HR. At Tirmidzi No. 998, katanya: hasan. Ibnu Majah No. 1610. Dihasankan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan Ibni Majah No. 1610)

Syaikh Abdul Aziz bin Baaz mengatakan: โ€œFahadza huwa sunnah โ€“ perbuatan inilah yang sunah.โ€ (Majmuโ€™ Fatawa, 2/356)

Atau tidak apa-apa jikaย  tuan rumah memberikan minum atau makan untuk tamu atau saudara yangย  jauh, bukan karena semata-mata dalam rangka takziyahnya, karena memang mereka adalah tamu jauh. Itu tidak mengapa, sebab biasanya, ada atau tidak ada musibah, secara alami kita akan memberikan jamuan kepada tamu jauh.

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah berkata:

ุณ: ู‡ู„ ูŠุฌูˆุฒ ุญุถูˆุฑ ู…ุฌู„ุณ ุงู„ุนุฒุงุก ูˆุงู„ุฌู„ูˆุณ ู…ุนู‡ู…ุŸ
ุฌ: ุฅุฐุง ุญุถุฑ ุงู„ู…ุณู„ู… ูˆุนุฒู‰ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ูุฐู„ูƒ ู…ุณุชุญุจุ› ู„ู…ุง ููŠู‡ ู…ู† ุงู„ุฌุจุฑ ู„ู‡ู… ูˆุงู„ุชุนุฒูŠุฉุŒ ูˆุฅุฐุง ุดุฑุจ ุนู†ุฏู‡ู… ูู†ุฌุงู† ู‚ู‡ูˆุฉ ุฃูˆ ุดุงูŠ ุฃูˆ ุชุทูŠุจ ูู„ุง ุจุฃุณ ูƒุนุงุฏุฉ ุงู„ู†ุงุณ ู…ุน ุฒูˆุงุฑู‡ู…

Pertanyaan: โ€œBolehkah menghadiri majelis taโ€™ziyah dan duduk bersama mereka?โ€
Jawaban: โ€œJika seorang muslim hadir untuk menghibur keluarga si mayit maka ini mustahab (disukai/sunah), karena hal itu bisa memulihkan keadaan dan menghibur mereka, dan jika minum secangkir kopi, atau teh, diberikan wewangian, maka tidak apa-apa sebagaimana kebiasaan manusia dalam menyembut para peziarahnya. (Majmuโ€™ Fatawa, 13/371)

Demikianlah dalil dan perkataan pihak yang melarang berkumpul dan makan-makan di rumah mayit, berserta para ulama yang melarangnya. Bagi mereka hal itu termasuk niyahah (meratap) yang dilarang syariat, dapat memperbarui kesedihan, dan merupakan muhdats (hal baru yang diada-adakan).

📚 Pihak Yang Membolehkan dan Dalilnya

Berikut ini dalil-dalil pihak yang membolehkan berkumpul dan makan-makan di rumah si mayit:

Pertama:

Dari โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha:

ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุงุชูŽ ุงู„ู…ูŽูŠู‘ูุชู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ูŽุงุŒ ููŽุงุฌู’ุชูŽู…ูŽุนูŽ ู„ูุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกูุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุชูŽููŽุฑู‘ูŽู‚ู’ู†ูŽ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฃูŽู‡ู’ู„ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุฎูŽุงุตู‘ูŽุชูŽู‡ูŽุงุŒ ุฃูŽู…ูŽุฑูŽุชู’ ุจูุจูุฑู’ู…ูŽุฉู ู…ูู†ู’ ุชูŽู„ู’ุจููŠู†ูŽุฉู ููŽุทูุจูุฎูŽุชู’ุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุตูู†ูุนูŽ ุซูŽุฑููŠุฏูŒ ููŽุตูุจู‘ูŽุชู ุงู„ุชู‘ูŽู„ู’ุจููŠู†ูŽุฉู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุงุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’: ูƒูู„ู’ู†ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุงุŒ ููŽุฅูู†ู‘ููŠ ุณูŽู…ูุนู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽู‚ููˆู„ู: ยซุงู„ุชู‘ูŽู„ู’ุจููŠู†ูŽุฉู ู…ูุฌูู…ู‘ูŽุฉูŒ ู„ูููุคูŽุงุฏู ุงู„ู…ูŽุฑููŠุถูุŒ ุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุจูุจูŽุนู’ุถู ุงู„ุญูุฒู’ู†ูยป

Bahwasanya jika ada salah seorang anggota keluarganya (โ€˜Aisyah) wafat, maka berkumpullahย  kaum wanita. Lalu mereka berpisah kecuali keluarga dan orang-orang tertentu, lalu Aisyah pun memerintahkan untukย  memasak talbinah (bubur tepung), lalu dibuatkan tsarid, lalu dia menuangkan talbinah itu di atasnya, lalu berkata: โ€œMakanlah bubur ini! Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah ๏ทบ bersabda: โ€œTalbinah bisa menyegarkan hati orang yang sakit, dan menghilangkan sebagian kesedihan.โ€ (HR. Muttafaq โ€˜Alaih)

Jadi, โ€˜Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha, sebagai salah satu keluarga si mayit, Beliau membuatkan makanan untuk keluarga dan sebagian tamu khususnya.

Kedua:

Seorang laki-laki Anshar berkata:

ุฎูŽุฑูŽุฌู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูููŠ ุฌูŽู†ูŽุงุฒูŽุฉูุŒ ููŽุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู‚ูŽุจู’ุฑู ูŠููˆุตููŠ ุงู„ู’ุญูŽุงููุฑูŽ: ยซุฃูŽูˆู’ุณูุนู’ ู…ูู†ู’ ู‚ูุจูŽู„ู ุฑูุฌู’ู„ูŽูŠู’ู‡ูุŒ ุฃูŽูˆู’ุณูุนู’ ู…ูู†ู’ ู‚ูุจูŽู„ู ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ูยปุŒ ููŽู„ูŽู…ู‘ูŽุง ุฑูŽุฌูŽุนูŽ ุงุณู’ุชูŽู‚ู’ุจูŽู„ูŽู‡ู ุฏูŽุงุนููŠ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ููŽุฌูŽุงุกูŽ ูˆูŽุฌููŠุกูŽ ุจูุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ู ููŽูˆูŽุถูŽุนูŽ ูŠูŽุฏูŽู‡ูุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ูˆูŽุถูŽุนูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู…ูุŒ ููŽุฃูŽูƒูŽู„ููˆุงย  …

Kami keluar bersama Nabi ๏ทบ mengantarkan jenazah, kemudian aku melihat Rasulullah ๏ทบย  di atas kubur berwasiat kepada penggalinya: โ€œPerluaslah di sisi kedua kakinya, perluaslah sisi kepalanya.โ€ Kemudian tatkala kembali, Beliau disambut utusan seorang wanita yang mengundang Rasulullah ๏ทบ untuk makan, kemudian Beliau datang dan makanan pun dihidangkan. Lalu Beliau metelakkan tangannya pada makanan kemudian orang-orang meletakkan tangannya pada makanan, lalu mereka makan. …. (HR. Abu Daud No. 3332, Dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih wa Dhaif Sunan Abi Daud No. 3332)

Ketiga:

ุนู† ุฃุญู†ู ุจู† ู‚ูŠุณ: ูƒู†ุช ุฃุณู…ุน ุนู…ุฑ ูŠู‚ูˆู„ ู„ุงูŠุฏุฎู„ ุฃุญุฏ ู…ู† ู‚ุฑูŠุด ููŠ ุจุงุจ ุฅู„ุง ุฏุฎู„ ู…ุนู‡ ู†ุงุณ ูู„ุง ุฃุฏุฑูŠ ู…ุง ุชุฃูˆูŠู„ ู‚ูˆู„ู‡ ุญุชูŠุทุนู† ุนู…ุฑ ูุฃู…ุฑ ุตู‡ูŠุจุง ุฃู† ูŠุตู„ู‰ ุจุงู„ู†ุงุณ ุซู„ุงุซุง ูˆุฃู…ุฑ ุจุฃู† ูŠุฌุนู„ ู„ู„ู†ุงุณ ุทุนุงู…ุงู‹ ูู„ู…ุง ุฑุฌุนูˆุง ู…ู† ุงู„ุฌู†ุงุฒุฉ ุฌุงุกูˆุง ูˆู‚ุฏ ูˆุถุนุช ุงู„ู…ูˆุงุฆุฏ ูุฃู…ุณูƒ ุงู„ู†ุงุณ ุนู†ู‡ุง ู„ู„ุญุฒู† ุงู„ุฐูŠ ู‡ู…ู‘ ููŠู‡ ูุฌุงุก ุงู„ุนุจุงุณ ุจู† ุนุจุฏ ุงู„ู…ุทู„ุจ ูู‚ุงู„: ูŠุงุฃูŠู‡ุง ุงู„ู†ุงุณ ู‚ุฏ ู…ุงุช ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูุฃูƒู„ู†ุง ุจุนุฏู‡ ูˆุดุฑุจู†ุง ูˆู…ุงุช ุฃุจูˆุจูƒุฑ ูุฃูƒู„ู†ุง ุจุนุฏู‡ ูˆุดุฑุจู†ุง ุฃูŠู‡ุง ุงู„ู†ุงุณ ูƒู„ูˆุง ู…ู† ู‡ุฐุง ุงู„ุทุนุงู… ูู…ุฏ ูŠุฏู‡ ูˆู…ุฏ ุงู„ู†ุงุณ ุฃูŠุฏูŠู‡ู… ูุฃูƒู„ูˆุง ูุนุฑูุช ุชุฃูˆูŠู„ ุฐู„ูƒ

Dari Ahnaf Bin Qais: Aku ย pernah mendengar Umar Radhiallahu โ€˜Anhu berkata, ย “Tidak akan masuk seseorang dari Quraisy ke dalam satu pintu kecuali orang-orang akan masuk bersamanya.

Aku ย (Ahnaf) tidak mengerti apa maksud ucapan Umar ย tersebut, sampai suatu hari Umar ditikam (yang membuatnya wafat). Lalu Umar memerintahkan Shuhaib untuk memimpin orang-orang shalat berjamaah selama tiga hari, dan memerintahkan untuk dihidangkan makanan bagi orang-orang.

Maka ketika orang-orang telah kembali dari (menguburkan) jenazah umar, mereka datang kembali ย dan telah dihidangkan makanan (di rumah Umar). Lantas orang-orang menahan diri (dari ย hidangan) karena kesedihan yangg sedang menimpa mereka. ย  Maka Abbas bin Abdul Muthalib datang seraya berkata, โ€œWahai manusia, telah wafat Rasulullah ๏ทบ dan kita makan dan minum (di rumah Rasulullah ๏ทบ) ย setelah wafatnya. Dan telah wafat Abu Bakar ย dan kita (juga) telah makan dan minum setelah wafatnya (di rumah Abu Bakar). Wahai manusia, makanlah makanan-makanan ini. Lalu Abbas mengulurkan tangannya dan orang2 (dari para sahabat Nabi) juga mengulurkan tangan mereka, lalu mereka makan. Maka, barulah aku (Ahnaf) mengerti apa arti ย ucapan Umar itu.

(Imam Abu Bakar Al Bazzaz, Al Fawaid Asy Syahir No. 305, Imam Alauddin Muttaqi Al Hindi, Kanzul โ€˜Ummal No. 37305, Imam As Suyuthi, Al Jamiโ€™ Al Ahadits, No. 29163, Imam Muhammad bin Saโ€™ad, Thabaqat Al Kubra, Juz. 4, Hlm. 21, Imam Ibnu โ€˜Asakir, Tarikh Dimasyqi, Juz. 26, Hlm. 373, Imam Abu Bakar Al Baghdadi, Tarikh Baghdad No. 7641, Imam Al Bushiri, Al Ittihaf Al Khairah No. 2000, katanya: diriwayatkan oleh Ahmad bin Maniโ€™ dalam sanadnya terdapat Zaid bin Ali bin Judโ€™an (seorang perawi yang dhaif, pen). Syaikh Muhammad Yusuf Al Kandahlawi, ย Hayatush Shahabah, ย Juz. 3, Hlm. 386)

Keempat:

Berkata Abu Nuโ€™aim:

ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ุจูŽูƒู’ุฑู ุจู’ู†ู ู…ูŽุงู„ููƒูุŒ ุซู†ุง ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ู‡ู ุจู’ู†ู ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏูŽ ุจู’ู†ู ุญูŽู†ู’ุจูŽู„ูุŒ ุซู†ุง ุฃูŽุจููŠุŒ ุซู†ุง ู‡ูŽุงุดูู…ู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ู‚ูŽุงุณูู…ูุŒ ุซู†ุง ุงู„ู’ุฃูŽุดู’ุฌูŽุนููŠู‘ูุŒ ุนูŽู†ู’ ุณููู’ูŠูŽุงู†ูŽุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‚ูŽุงู„ูŽ ุทูŽุงูˆูุณูŒ: ยซุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชูŽู‰ ูŠููู’ุชูŽู†ููˆู†ูŽ ูููŠ ู‚ูุจููˆุฑูู‡ูู…ู’ ุณูŽุจู’ุนู‹ุงุŒ ููŽูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽุณู’ุชูŽุญูุจู‘ููˆู†ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุทู’ุนูŽู…ูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ ุชูู„ู’ูƒูŽ ุงู„ู’ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ูยป

Berkata kepada kami Abu Bakr bin Malik, berkata kepada kami Abdullah bin Ahmad bin Hambal, berkata ayahku (Ahmad bin Hambal), berkata kepada kami Hasyim bin Al Qasim, berkata kepada kami Al Asyjaโ€™i, dari Sufyan, dia berkata: Berkata Thawus: โ€œSesungguhnya mayit akan mendapat ujian di kuburnya selama tujuh hari, maka mereka (para sahabat)ย  suka memberikan makanan pada hari-hari itu.โ€ (Imam Abu Nuโ€™aim, Hilyatul Auliya, 4/11)

Imam As Suyuthi mengatakan: isnadnya SHAHIH, dan hukumnya sebagai riwayat marfuโ€™. (Ad Dibaj โ€˜Alash Shahih Muslim, 2/490)

Beliau juga menjelaskan dalam kitabnya yang lain: โ€œRijal (perawi) hadits ini shahih, Thawus adalah senior tabiโ€™in. Menurut Abu Nuโ€™aim, Thawus adalahย  generasi pertama bagi penduduk Yaman. Abu Nuโ€™aim pernah meriwayatkan bahwa Thawus berkata: โ€œAku pernah berjumpa dengan 500 para sahabat Rasulullah ๏ทบ. Sementara yang lain meriwayatkan bahwa Thawus mengatakan: โ€œAku pernah berjumpa dengan 700 syaikh dari generasi sahabat Rasulullah ๏ทบ .โ€ย  Ada pun Sufyan adalah Ats Tsauri, pernah berjumpa dengan Thawus. (Al Hawi Lil Fatawi, 2/216)

Bagi kelompok ini, riwayat-riwayat ini menjadi dasar yang jelas, tegas, dan shahih,ย  kebolehan bagi pihak keluarga memberikan makanan buat para tamu yang bertaโ€™ziyah. Mereka pun meniatkan itu sebagai sedekah, bukan untuk meratap. Bahkan Nabi ๏ทบ pernah makan-makan bersama mereka di rumah keluarga mayit setelah mengantarkan jenazah di kubur, sebagaimana riwayat Abu Daud di atas. Juga para sahabat nabi melakukannya sebagaimana atsar dari Imam As Suyuthi dan menurutnya shahih.

Imam As Suyuthi Rahimahullah mengatakan:

ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุณูู†ู‘ูŽุฉูŽ ุงู„ู’ุฅูุทู’ุนูŽุงู…ู ุณูŽุจู’ุนูŽุฉู ุฃูŽูŠู‘ูŽุงู…ูุŒ ุจูŽู„ูŽุบูŽู†ููŠ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูุณู’ุชูŽู…ูุฑู‘ูŽุฉูŒ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุขู†ูŽ ุจูู…ูŽูƒู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุฏููŠู†ูŽุฉูุŒ ููŽุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽู…ู’ ุชูุชู’ุฑูŽูƒู’ ู…ูู†ู’ ุนูŽู‡ู’ุฏู ุงู„ุตู‘ูŽุญูŽุงุจูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุขู†ูŽุŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽุฎูŽุฐููˆู‡ูŽุง ุฎูŽู„ูŽูู‹ุง ุนูŽู†ู’ ุณูŽู„ูŽูู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูŽุฏู’ุฑู ุงู„ู’ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู

Bahwasanya disunahkan memberikan makanan selama tujuh hari (di rumah mayit, pen), telah sampai kepadaku bahwa hal itu terus berlangsung sampai saat ini di Mekkah dan Madinah. Kenyataannya hal itu tidak pernah ditinggalkan sejak masa para sahabat Nabi ๏ทบ sampai saat ini (zaman Imam As Suyuthi), dan sesungguhnya generasi khalaf telah ย  mengambil dari generasi salaf sampai generasi awal Islam.ย  (Imam Jalaluddin As Suyuthi, Al Hawi Lil Fatawi, Juz. 2 Hlm. 234)

Apa yang dikatakan oleh Imam As Suyuthi ini berbeda dengan yang dikatakan oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baaz yang menurutnya memberikan makanan (dalam artian makan-makan) kepada para pentakziah adalah perkara baru yang yang tidak pernah dilakukan oleh para salaf.

Namun, pihak yang membolehkan pun melarang jika masalah makanan ini menjadi tradisi yang dipaksakan hanya karena tidak enak dengan pembicaraan masyarakat. Atau untuk bermegah-megah, sehingga nilai takziahnya hilang berubah menjadi pesta. Jika seperti itu maka mereka sepakat kebidโ€™ahannya, bahkan menjadi haram jika untuk meratap dan memuji keluarga secara berlebihan, sebagaimana yang difatwakan Imam Ibnu Hajar Rahimahullah.ย  (Lihat: http://www.nu.or.id/a,public-m,dinamic-s,detail-ids,10-id,37421-lang,id-c,ubudiyah-t,Hidangan+dan+Makanan+dalam+Upacara+Kematian++Ta%C3%A2%E2%82%AC%E2%84%A2ziyah+-.phpx)

So, ini khilaf para ulama, jangan pakai emosi, jangan pula mudah menyerang sesama muslim. Ambil yang kita yakini dan jangan ingkari yang lain.

Wallahu A’lam

🌿🌿🌿🌿

✏ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top