Anggapan Sesat Bulan Muharram Bulan Musibah dan Pembawa Sial

💢💢💢💢💢💢💢💢

Sebagian masyarakat meyakini bulan Muharram adalah bulan banyak musibah dan pembawa sial. Keyakinan ini tentu sama sekali tidak ada dasarnya.

Hal ini perlu dikoreksi pada beberapa sisi:

Pertama. Justru bulan muharram ini bulan mulia dan agung. Bulan yang di dalamnya dianjurkan puasa ‘Asyura, yang dapat menghapuskan dosa setahun lalu. Bulan ini pula Allah Ta’ala selamatkan Nabi Musa’ Alaihissalam dan Bani Israil dari kejaran musuhnya (Fir’aun).

Kedua. Bulan Muharram adalah salah satu dari empat asyhurul hurum (bulan-bulan haram), yang dihormati sejak masa pra Islam.

Bulan Haram, dinamakan demikian karena dahulu haramnya berperang dibulan-bulan itu. Menurut mayoritas ulama larangan tersebut telah mansukh (dihapus hukumnya) oleh ayat: wa qaatiluuhum haitsu tsaqiftumuuhum (dan perangilah mereka di mana saja kamu jumpai mereka). (Imam Ibnu Jarir, Jamiโ€™ Al Bayan, 9/478-479. Imam Ibnu Rajab, Lathaif Al Maโ€™arif, Hal. 116)

Di bulan-bulan haram ini, ditekankan lagi keharaman berbuat zalim. (QS. At Taubah: 36), walau sebenarnya kezaliman itu diharamkan sepanjang waktu.

Imam Ibnu Katsir mengatakan:

ุฃูŠ: ููŠ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุดู‡ุฑ ุงู„ู…ุญุฑู…ุฉุ› ู„ุฃู†ู‡ ุขูƒุฏ ูˆุฃุจู„ุบ ููŠ ุงู„ุฅุซู… ู…ู† ุบูŠุฑู‡ุงุŒ ูƒู…ุง ุฃู† ุงู„ู…ุนุงุตูŠ ููŠ ุงู„ุจู„ุฏ ุงู„ุญุฑุงู… ุชุถุงุนู

Di bulan-bulan haram ini, berbuat zalim itu lebih berat lagi dosanya, sebagaimana maksiat di tanah haram juga berlipat-lipat dosanya.
(Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 4/148)

Ketiga. Musibah apa pun yang menimpa manusia sudah Allah Ta’ala tetapkan baginya bukan karena waktu seperti hari, dan bulan.

Allah Ta’ala berfirman:

ู‚ูู„ู’ ู„ูŽู†ู’ ูŠูุตููŠุจูŽู†ูŽุง ุฅูู„ุง ู…ูŽุง ูƒูŽุชูŽุจูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽู†ูŽุง ู‡ููˆูŽ ู…ูŽูˆู’ู„ุงู†ูŽุง ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ููŽู„ู’ูŠูŽุชูŽูˆูŽูƒู‘ูŽู„ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ

Katakanlah: โ€œSekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan hanyalah kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal.โ€ (QS. At-Taubah: 51).

Ayat lainnya:

ูˆูŽุฅูู†ู’ ูŠูŽู…ู’ุณูŽุณู’ูƒูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจูุถูุฑู‘ู ููŽู„ุง ูƒูŽุงุดูููŽ ู„ูŽู‡ู ุฅูู„ุง ู‡ููˆูŽ ูˆูŽุฅูู†ู’ ูŠูุฑูุฏู’ูƒูŽ ุจูุฎูŽูŠู’ุฑู ููŽู„ุง ุฑูŽุงุฏู‘ูŽ ู„ูููŽุถู’ู„ูู‡ู ูŠูุตููŠุจู ุจูู‡ู ู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุดูŽุงุกู ู…ูู†ู’ ุนูุจูŽุงุฏูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ุบูŽูููˆุฑู ุงู„ุฑู‘ูŽุญููŠู…ู

Jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak karunia-Nya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Yunus : 107).

Keempat. Menuduh Muharram membawa sial dan musibah, adalah thiyarah (merasa sial) dan itu termasuk salah satu jenis syirik.

Berdasarkan hadits:

ุงู„ุทู‘ููŠูŽุฑูŽุฉู ุดูุฑู’ูƒูŒ ุงู„ุทู‘ููŠูŽุฑูŽุฉู ุดูุฑู’ูƒูŒ ุซูŽู„ูŽุงุซู‹ุง ูˆูŽู…ูŽุง ู…ูู†ู‘ูŽุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูŠูุฐู’ู‡ูุจูู‡ู ุจูุงู„ุชู‘ูŽูˆูŽูƒู‘ูู„ู

Thiyarah adalah syirik, thiyarah adalah syirik -tiga kali-. Tidaklah di antara kita kecuali beranggapan seperti itu, akan tetapi Allah menghilangkannya dengan tawakal.”

(HR. Abu Daud no. 3910, shahih)

Kelima. Menyebut Muharam bulan pembawa sial sama juga mencela waktu atau zaman, dan itu adalah terlarang.

Dari Abu Hurairah Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Rasulullah ๏ทบ bersabda:

ู„ุง ูŠุณุจ ุฃุญุฏูƒู… ุงู„ุฏู‡ุฑ ูุฅู† ุงู„ู„ู‡ ู‡ูˆ ุงู„ุฏู‡ุฑ

Janganlah salah seorang di antara kamu mencaci maki zaman (Ad Dahr), sesungguhnya Allah adalah Ad Dahr. (HR. Muslim No. 2247)

Demikian. Wallahu a’lam

🌷🍀🌿🌸🌻🍃🌳🍁

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top