Zakat Fitri dengan Uang, Terlarangkah?

📨 PERTANYAAN:

Assalamualaikum wr wb
Semoga ustadz di berikan umur yg panjang dan diberikan kesehatan yg prima sehingga dapat memberikan nasehat dan jawaban yg sesuai quran dan sunnah ke pada ummat.. dan tempata kami meniba ilmu .amin
pertanyaan. apakah zakat fitrah hanya diberikan dalam bentuk makanan saja sprt beras . gandum dan sejenis nya ?dan tidak sah kalau diberikan selain itu sprt uang? karena ada seorang tmn yg mengolok2 ulama yg membolehkan berzakat fitrah dgn uang.. dan kami ngak bisa membantahya .. karena keterbatasan kami… sukron khasiir (Dari Rahmat Mulyawan)

📬 JAWABAN

Wa ‘Alaikum Salam wa Rahmatullah wa Barakatuh.

Bismillah wal hamdulillah wash Shalatu was Salamu ‘Ala Rasulillah wa ‘Ala Aalihi wa Ashhabihi wa Man waalah, wa ba’d:

Zakat fitri (atau zakat fitrah menurut istilah sebagian ulama) yaitu zakat yang dikeluarkan pada saat menjelang hari raya, paling lambat sebelum shalat Idul Fitri, untuk mengenyangkan kaum fakir miskin saat hari raya, dan hukumnya wajib.

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah menjelaskan:

ุฃูŠ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ุงู„ุชูŠ ุชุฌุจ ุจุงู„ูุทุฑ ู…ู† ุฑู…ุถุงู†. ูˆู‡ูŠ ูˆุงุฌุจุฉ ุนู„ู‰ ูƒู„ ูุฑุฏ ู…ู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†ุŒ ุตุบูŠุฑ ุฃูˆ ูƒุจูŠุฑุŒ ุฐูƒุฑ ุฃูˆ ุฃู†ุซู‰ุŒ ุญุฑ ุฃูˆ ุนุจุฏ

Yaitu zakat yang diwajibkan karena berbuka dari Ramadhan (maksudnya: berakhirnya Ramadhan). Dia wajib bagi setiap pribadi umat Islam, anak-anak atau dewasa, laki-laki atau perempuan, merdeka atau budak. ( Fiqhus Sunnah, 1/412)

Beliau juga mengatakan:

ุชุฌุจ ุนู„ู‰ ุงู„ุญุฑ ุงู„ู…ุณู„ู…ุŒ ุงู„ู…ุงู„ูƒ ู„ู…ู‚ุฏุงุฑ ุตุงุนุŒ ูŠุฒูŠุฏ ุนู† ู‚ูˆุชู‡ ูˆู‚ูˆุช ุนูŠุงู„ู‡ุŒ ูŠูˆู…ุง ูˆู„ูŠู„ุฉ. ูˆุชุฌุจ ุนู„ูŠู‡ุŒ ุนู† ู†ูุณู‡ุŒ ูˆุนู…ู† ุชู„ุฒู…ู‡ ู†ูู‚ุชู‡ุŒ ูƒุฒูˆุฌุชู‡ุŒ ูˆุฃุจู†ุงุฆู‡ุŒ ูˆุฎุฏู…ู‡ ุงู„ุฐูŠู† ูŠุชูˆู„ู‰ ุฃู…ูˆุฑู‡ู…ุŒ ูˆูŠู‚ูˆู… ุจุงู„ุงู†ูุงู‚ ุนู„ูŠู‡ู….

Wajib bagi setiap muslim yang merdeka, yang memiliki kelebihan satu shaโ€™ makanan bagi dirinya dan keluarganya satu hari satu malam. Zakat itu wajib, bagi dirinya, bagi orang yang menjadi tanggungannya, seperti isteri dan anak-anaknya, pembantu yang melayani urusan mereka, dan itu merupakan nafkah bagi mereka. ( Ibid, 1/412-413)

Harta yang dikeluarkan adalah makanan pokok di negeri masing-masing, kalau di negeri kita sebanyak (+/-) 2,5 Kg beras. Ini pandangan jumhur (mayoritas) imam madzhab seperti Imam Malik, Imam Syafiโ€™i, dan Imam Ahmad bin Hambal. Mereka menolak pembayaran zakat fitri dengan nilai harganya (uang), karena hal itu dianggap bertentangan dengan sunah nabi. Ini juga menjadi pandangan sebagian besar ulama kerajaan Arab Saudi, dan yang mengikuti mereka termasuk di tanah air.

Tertulis dalam Al Mausuโ€™ah:

ุฐู‡ุจ ุงู„ู…ุงู„ูƒูŠุฉ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠุฉ ูˆุงู„ุญู†ุงุจู„ุฉ ุฅู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุฏูุน ุงู„ู‚ูŠู…ุฉุŒ ู„ุฃู†ู‡ ู„ู… ูŠุฑุฏ ู†ุต ุจุฐู„ูƒุŒ ูˆู„ุฃู† ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ ููŠ ุญู‚ูˆู‚ ุงู„ู†ุงุณ ู„ุง ุชุฌูˆุฒ ุฅู„ุง ุนู† ุชุฑุงุถ ู…ู†ู‡ู…ุŒ ูˆู„ูŠุณ ู„ุตุฏู‚ุฉ ุงู„ูุทุฑ ู…ุงู„ูƒ ู…ุนูŠู† ุญุชู‰ ูŠุฌูˆุฒ ุฑุถุงู‡ ุฃูˆ ุฅุจุฑุงุคู‡.

Menurut pedapat Malikiyah, Syafiโ€™iyah, dan Hanabilah, bahwasanya tidak boleh membayarkan harganya (pakai uang, pen), karena tidak adanya nash tentang hal itu, dan karena menentukan harga dalam urusan hak-hak manusia tidak diperbolehkan kecuali dengan keridhaan mereka, dan zakat fitri bukanlah menjadi milik seseorang sampai diperbolehkan oleh keridhaannya. ( Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 23/344)

Dasar pendapat ini adalah:

ุนูŽู†ู’ ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจู’ู†ู ุนูู…ูŽุฑูŽ
ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุฑูŽุถูŽ ุฒูŽูƒูŽุงุฉูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ู…ูู†ู’ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูู„ู‘ู ู†ูŽูู’ุณู ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู†ูŽ ุญูุฑู‘ู ุฃูŽูˆู’ ุนูŽุจู’ุฏู ุฃูŽูˆู’ ุฑูŽุฌูู„ู ุฃูŽูˆู’ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ุตูŽุบููŠุฑู ุฃูŽูˆู’ ูƒูŽุจููŠุฑู ุตูŽุงุนู‹ุง ู…ูู†ู’ ุชูŽู…ู’ุฑู ุฃูŽูˆู’ ุตูŽุงุนู‹ุง ู…ูู†ู’ ุดูŽุนููŠุฑู

Dari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitri pada bulan Ramadhan untuk setiap jiwa kaum muslimin, baik yang merdeka atau budak laki-laki atau perempuan, anak-anak atau dewasa, sebanyak satu shaโ€™ kurma atau satu shaโ€™ biji-bijian. (HR. Muslim No. 984)

Hadits ini menunjukkan bahwa yang mesti dikeluarkan dalam zakat fitri adalah makanan pokok pada sebuah negeri, sebagaimana contoh dalam hadits ini. Maka, menggunakan nilai atau harga dari makanan pokok merupakan pelanggaran terhadap sunah ini. Demikian menurut pendapat golongan ini.

Namun para imam besar sejak masa salaf pun tidak sedikit yang membolehkan dengan uang.
Seperti Imam Abu Hanifah, Beliau menyatakan bolehnya zakat fitri dengan uang.

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ูˆุฌูˆุฒ ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉ ุฅุฎุฑุงุฌ ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ ุณูˆุงุก ู‚ุฏุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ุนูŠู† ุฃู… ู„ู… ูŠู‚ุฏุฑุŒ ูุฅู† ุงู„ุฒูƒุงุฉ ุญู‚ ุงู„ูู‚ูŠุฑุŒ ูˆู„ุง ูุฑู‚ ุจูŠู† ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ ูˆุงู„ุนูŠู† ุนู†ุฏู‡

Abu Hanifah membolehkan mengeluarkan harganya, sama saja apakah sama dengan bendanya atau tidak, karena zakat adakah hak faqir, maka menurutnya tidak ada bedanya antara harganya atau zatnya. ( Fiqhus Sunnah, 1/413)

Disebutkan dalam Al Mausuโ€™ah sebuah penjelasan yang amat bagus, sebagai berikut:

ูˆุฐู‡ุจ ุงู„ุญู†ููŠุฉ ุฅู„ู‰ ุฃู†ู‡ ูŠุฌูˆุฒ ุฏูุน ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ ููŠ ุตุฏู‚ุฉ ุงู„ูุทุฑุŒ ุจู„ ู‡ูˆ ุฃูˆู„ู‰ ู„ูŠุชูŠุณุฑ ู„ู„ูู‚ูŠุฑ ุฃู† ูŠุดุชุฑูŠ ุฃูŠ ุดูŠุก ูŠุฑูŠุฏู‡ ููŠ ูŠูˆู… ุงู„ุนูŠุฏุ› ู„ุฃู†ู‡ ู‚ุฏ ู„ุง ูŠูƒูˆู† ู…ุญุชุงุฌุง ุฅู„ู‰ ุงู„ุญุจูˆุจ ุจู„ ู‡ูˆ ู…ุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ู…ู„ุงุจุณุŒ ุฃูˆ ู„ุญู… ุฃูˆ ุบูŠุฑ ุฐู„ูƒุŒ ูุฅุนุทุงุคู‡ ุงู„ุญุจูˆุจุŒ ูŠุถุทุฑู‡ ุฅู„ู‰ ุฃู† ูŠุทูˆู ุจุงู„ุดูˆุงุฑุน ู„ูŠุฌุฏ ู…ู† ูŠุดุชุฑูŠ ู…ู†ู‡ ุงู„ุญุจูˆุจุŒ ูˆู‚ุฏ ูŠุจูŠุนู‡ุง ุจุซู…ู† ุจุฎุณ ุฃู‚ู„ ู…ู† ู‚ูŠู…ุชู‡ุง ุงู„ุญู‚ูŠู‚ูŠุฉุŒ ู‡ุฐุง ูƒู„ู‡ ููŠ ุญุงู„ุฉ ุงู„ูŠุณุฑุŒ ูˆูˆุฌูˆุฏ ุงู„ุญุจูˆุจ ุจูƒุซุฑุฉ ููŠ ุงู„ุฃุณูˆุงู‚ุŒ ุฃู…ุง ููŠ ุญุงู„ุฉ ุงู„ุดุฏุฉ ูˆู‚ู„ุฉ ุงู„ุญุจูˆุจ ููŠ ุงู„ุฃุณูˆุงู‚ุŒ ูุฏูุน ุงู„ุนูŠู† ุฃูˆู„ู‰ ู…ู† ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ ู…ุฑุงุนุงุฉ ู„ู…ุตู„ุญุฉ ุงู„ูู‚ูŠุฑ

Pendapat kalangan Hanafiyah adalah bolehnya membayarkan harga dari zakat fitri, bahkan itu lebih utama, agar faqir miskin lebih mudah membeli apa yang dia inginkan di hari raya, sebab dia tidak lagi membutuhkan gandum, tetapi yang dia butuhkan adalah pakaian, atau daging, atau lainnya. Memberikannya gandum, akan menyulitkannya yang dengannya dia mesti berkeliling pasar untuk menjual kepada orang yang mau membelinya, sekalipun terjual dia menjualnya dengan harga rendah dari harga sebenarnya, semua ini jika dalam keadaan mudah dan gandum banyak ditemukan di pasar. Ada pun jika dalam keadaan sulit, ketersediaan gandum begitu sedikit di pasar-pasar, maka membayarkan zakat fitri dengan makanan adalah lebih utama dibanding dengan harganya, dalam rangka menjaga maslahat orang faqir. ( Al Mausuโ€™ah, 23/344-345)

Seperti dalam keadaan paceklik dan bencana alam, maka membayarkan zakat dengan uang justru tidak begitu bermanfaat, sebab yang mereka butuhkan saat itu adalah bahan makanan, atau makanan jadi, dan itu lebih mudah bagi mereka. Sebaliknya uang akan sulit dibelanjakan karena tidak adanya barang-barang dalam keadaan paceklik atau bencana.

Syaikh Wahbah Az Zuhaili Rahimahullah mengatakan:

ูŠุฌูˆุฒ ุนู†ุฏ ุงู„ุญู†ููŠุฉ ุฃู† ูŠุนุทูŠ ุนู† ุฌู…ูŠุน ุฐู„ูƒ ุงู„ู‚ูŠู…ุฉ ุฏุฑุงู‡ู… ุฃูˆ ุฏู†ุงู†ูŠุฑ ุฃูˆ ูู„ูˆุณุงู‹ ุฃูˆ ุนุฑูˆุถุงู‹ ุฃูˆ ู…ุง ุดุงุกุ› ู„ุฃู† ุงู„ูˆุงุฌุจ ููŠ ุงู„ุญู‚ูŠู‚ุฉ ุฅุบู†ุงุก ุงู„ูู‚ูŠุฑุŒ ู„ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ยซุฃุบู†ูˆู‡ู… ุนู† ุงู„ู…ุณุฃู„ุฉ ููŠ ู…ุซู„ ู‡ุฐุง ุงู„ูŠูˆู…ยป ูˆุงู„ุฅุบู†ุงุก ูŠุญุตู„ ุจุงู„ู‚ูŠู…ุฉุŒ ุจู„ ุฃุชู… ูˆุฃูˆูุฑ ูˆุฃูŠุณุฑุ› ู„ุฃู†ู‡ุง ุฃู‚ุฑุจ ุฅู„ู‰ ุฏูุน ุงู„ุญุงุฌุฉุŒ ููŠุชุจูŠู† ุฃู† ุงู„ู†ุต ู…ุนู„ู„ ุจุงู„ุฅุบู†ุงุก.

Membayarkan semua harganya adalah boleh menurut kalangan Hanafiyah, baik berupa dirham, dinar, fulus, atau barang berharga, atau apa saja yang dia mau, karena yang menjadi hakikat adalah kewajiban mencukupi kebutuhan orang faqir, sebagaimana sabda Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œPenuhilah kebutuhan mereka, jangan sampai mereka berkeliling (untuk minta-minta) pada hari ini.โ€ Dan, memenuhi kebutuhan mereka sudah tertutup dengan memberikan harganya, bahkan itu lebih sempurna, lebih cepat, dan lebih mudah, karena hal itu lebih dekat untuk mentunaikan kebutuhan, maka penjelasannya adalah bahwa nash menyebutkan adanya โ€˜ilat (sebab) yaitu memenuhi kebutuhan mereka. ( Al Fiqhul Islami wa Adillatuhu, 3/2044)

Ini juga pendapat Imam Sufyan Ats Tsauri, Imam โ€˜Atha, Imam Al Hasan Al Bashri, Imam Bukhari, Imam Muslim, dan juga sahabat nabi, seperti Muawiyah Radhiallahu โ€˜Anhu dan Mughirah bin Syuโ€™bah Radhiallahu โ€˜Anhu, membolehkannya dengan nilainya, sebab yang menjadi prinsip adalah terpenuhi kebutuhan fakir miskin pada hari raya dan agar mereka tidak meminta-minta pada hari itu.

Sebagaimana hadits dari Ibnu Umar Radhiallahu โ€˜Anhuma:

ูุฑุถ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ุฒูƒุงุฉ ุงู„ูุทุฑ ูˆู‚ุงู„ ุฃุบู†ูˆู‡ู… ููŠ ู‡ุฐุง ุงู„ูŠูˆู…

Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitri, Beliau bersabda: โ€œPenuhilah kebetuhan mereka pada hari ini.โ€ (HR. Ad Daruquthni, 2/152)

Dalam riwayat lain:

ุฃูŽุบู’ู†ููˆู‡ูู…ู’ ุนูŽู†ู’ ุทูŽูˆูŽุงูู ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู

Penuhilah kebutuhan mereka, jangan sampai mereka berkeliling (untuk minta-minta) pada hari ini. (HR. Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 7528, Hadits ini didhaifkan oleh para ulama, seperti Imam Ibnu Hajar. (Bulughul Maram No. 628, Mawqiโ€™ Ruh Al Islam), Imam An Nawawi (Al Majmuโ€™ Syarh Al Muhadzdzab, 6/126), Syaikh Al Albani. (Tamamul Minnah, Hal. 388)

Dari riwayat ini, bisa dipahami bahwa yang menjadi substansi adalah terpenuhinya kebutuhan mereka ketika hari raya dan jangan sampai mereka mengemis. Pemenuhan kebutuhan itu bisa saja dilakukan dengan memberikan nilai dari kebutuhan pokoknya, atau juga dengan barangnya. Apalagi untuk daerah pertanian, bisa jadi mereka lebih membutuhkan uang dibanding makanan pokok, mengingat daerah seperti itu biasanya tidak kekurangan makanan pokok.

Ini juga menjadi pendapat dari Imam Abul Hasan Al Mawardi Rahimahullah seorang ulam Syafi’iyyah:

ูˆูŽุงู„ู’ุฅูุบู’ู†ูŽุงุกู ู‚ูŽุฏู’ ูŠูŽูƒููˆู†ู ุจูุฏูŽูู’ุนู ุงู„ู’ู‚ููŠู…ูŽุฉู ุŒ ูƒูŽู…ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ุจูุฏูŽูู’ุนู ุงู„ู’ุฃูŽุตู’ู„

Memenuhi kebutuhan dapat terjadi dengan membayarkan harganya, sama halnya dengan membayarkan yang asalnya. (Imam Abul Hasan Al Mawardi, Al Hawi fi Fiqh Asy Syafiโ€™i, 3/179)

Imam Badruddin Al โ€˜Aini Rahimahullah, seorang imam dalam madzhab Hanafi mengatakan:

ุซู…ู‘ูŽ ุงุนู’ู„ูŽู… ุฃูŽู† ุงู„ุฃูŽุตู’ู„ ูููŠ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุจูŽุงุจ ุฃูŽู† ุฏูุน ุงู„ู’ู‚ูŠู…ูŽุฉ ูููŠ ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉ ุฌูŽุงุฆูุฒ ุนู†ุฏู†ูŽุงุŒ ูˆูŽูƒูŽุฐูŽุง ูููŠ ุงู„ู’ูƒูŽูู‘ูŽุงุฑูŽุฉ ูˆูŽุตุฏู‚ูŽุฉ ุงู„ู’ูุทุฑ ูˆูŽุงู„ู’ุนุดุฑ ูˆูŽุงู„ู’ุฎูŽุฑูŽุงุฌ ูˆูŽุงู„ู†ู‘ุฐุฑ

Kemudian, ketahuilah pada dasarnya dalam masalah ini membayarkan harga dalam zakat adalah boleh menurut kami, begitu pula dalam membayar kaffarah, zakat fitri, al โ€˜asyr (kaffarat sumpah dengan memberikan makanan 10 orang faqir miskin, pen), pajak tanah, dan nadzar. ( โ€˜Umdatul Qari, 9/8)

Imam Al โ€˜Aini juga menyebutkan perkataan banyak ulama yang membolehkan seperti Sufyan Ats Tsauri, Asyhab, Ath Thurthusi, Ibnu Habib, Al Bukhari, dan beliau pun juga menyebutkan pihak yang melarang seperti Asy Syafiโ€™i dan Malik, lalu akhirnya menguatkan pendapat kebolehan membayar zakat dengan uang sebagai pendapat yang lebih kuat. (Ibid)

Ini juga pendapat Al Hasan Al Bashri dan Umar bin Abdil Aziz. ( Al Mughni, 3/65)

Umar bin Abdul Aziz pernah mengirim surat kepada gubernur Bashrah agar mengambil zakat kepada pegawainya sebesar setengah dirham. (Al Mushannaf Ibnu Abi Syaibah, 3/174)

Al Hasan mengatakan: tidak apa-apa membayar zakat fitri dengan dirham. (Ibid)

Abu Ishaq berkata: Aku melihat manusia menunaikan zakat di bulan Ramadhan dengan dirham yang senilai dengan makanan. (Ibid)

Dari โ€˜Atha katanya: dahulu zakat fitri dibayar dengan warq (uang perak), tapi dia tidak menyukainya. (Ibid)

Imam Abur Rabiโ€™ Sulaiman bin Abdil Qawwi mengatakan bahwa pendapat mereka tentang kebolehan bayar zakat dengan harganya merupakan pendapat yang sangat kuat. ( Syarh Mukhtashar Ar Raudhah, 3/731)

Imam Zainuddin Abu Abdillah Ar Razi juga mengatakan kebolehan membayarkan harga dari zakat fitri, kaffarat, kharaj (pajak tanah), nadzar, sedangkan hadyu dan qurban tidak boleh. ( Tuhfatul Muluk, 1/125)

Sebagaian ulama kontemporer, seperti Syaikh Yusuf Al Qaradhawi Hafizhahullahu Taโ€™ala membolehkan dengan uang, jika memang itu lebih membawa maslahat dan lebih dibutuhkan oleh mustahiq, tapi jika tidak, maka tetaplah menggunakan makanan pokok.

Ini juga pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, hanya saja Beliau membicarakannya bukan dalam konteks zakat fitri tapi zakat peternakan, bolehnya dibayarkan dengan uang jika memang itu lebih membawa maslahat, jika tidak ada maslahat, maka tetap tidak boleh menggunakan uang (harganya).

Syaikh Muhammad bin Ibrahim Rahimahullah, salah satu guru dari Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, dia berkata:

ูˆุฌูˆุฒ ุฐู„ูƒ ุฃุจูˆ ุญู†ูŠูุฉ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆุฅู„ูŠู‡ ู…ูŠู„ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ููŠ ุตุญูŠุญู‡ุŒ ูˆุดูŠุฎ ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุงุจู† ุชูŠู…ูŠุฉุŒ ูˆู„ูƒู† ูŠุดุชุฑุท ูƒูˆู† ุฐู„ูƒ ุฃู†ูุนุŒ ูˆุงุณุชุฏู„ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ูˆุบูŠุฑู‡ ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ ุจุฃุฏู„ุฉ ู‚ูˆูŠุฉ

Hal itu boleh menurut Abu Hanifah Rahimahullah, dan ini menjadi kecenderungan pendapat Imam Al Bukhari dalam Shahih-nya, dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, tetapi dengan syarat bahwa hal itu lebih bermanfaat, dan dalam hal ini Imam Al Bukhari dan lainnya berdalil dengan dalil-dalil yang kuat. ( Fatawa wa Rasail Samahatusy Syaikh Muhammad bin Ibrahim, 4/30)

Maka, … memperolok-olok pendapat “bolehnya zakat fitrah dengan harganya” (juga sebaliknya) adalah sikap tidak berakhlak dengan akhlak salaf, tidak menghormati pendapat ulama, sekaligus menunjukkan kedangkalan fiqihnya. Karena para ulama mengatakan: “Barangsiapa yang tidak tahu khilafiyah fiqih, maka orang tersebut belum mencium aroma fiqih.”

Meski bisa saja kita tidak menyetujui pendapat zakat fitri dengan uang ini, namun sangat tidak benar mencela para ulama yang mendukung pendapat ini; sebab mereka adalah para imam salaf, dan imam bagi kaum muslimin yang mesti dijaga kehormatannya.

Memang … hanya orang besar yang mampu menghormati orang besar ……..

Wallahu Aโ€™lam

🌸🌿🌺🌾🍃🌱🌴🌻☘💐

✍ Farid Nu’man Hasan

E-book Sekilas Seputar Zakat, oleh Farid Nuโ€™man Hasan

http://depok.tanyasyariah.com/wp-content/uploads/2017/06/Sekilas-Seputar-Zakat.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top