Sahkah Iโ€™tikaf di Masjid Bagian Bawah (Basement)?

📨 PERTANYAAN:

Ada seorang Ustadz yang mengatakan bahwa tidak sah Iโ€™tikaf di basment masjid, padahal kami sudah melakukannya sepuluh tahun.ย  Mohon pencerahannya. (08161912xxx)

📬 JAWABAN

Bismillah wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu โ€˜Ala Rasulillah wa โ€˜Ala Aalihi wa shahbihi wa Man waalah, wa baโ€™d:

Sebagusnya ustadz tersebut menyampaikan bahwa telah terjadi perbedaan pendapat para ulama kita dalam hal ini, tentu kita berharap ustadz tersebut tahu bahwa masalah ini memang ada perbedaan. Sehingga manusia mendapatkan gambaran yang lengkap tentang wacana Iโ€™tikaf di tempat-tempat seperti itu (teras, atap, menara, bawah masjid/basement).

Jika Beliau tahu ada perbedaan pendapat dalam masalah ini, tapi Beliau menyembunyikan faktanya sehingga hanya menyampaikan satu pendapat saja,ย  maka sikap Beliau sungguh disayangkan. Tapi jika tenyata Beliau tidak tahu ada perbedaan pendapat, maka tentunya itu lebih disayangkan lagi!

Pada bangunan masjid, ada bagian yang diistilahkan Ar Rahbah โ€“ ุงู„ุฑุญุจุฉ, yaitu bagian lapangย ย  yang menyatu dengan masjid, baik itu terasnya, atapnya, termasuk basement jika ada.

Imam Ibnu Hajar berkata tentang makna Ar Rahbah ini:

ู‡ููŠูŽ ุจูู†ูŽุงุก ูŠูŽูƒููˆู† ุฃูŽู…ูŽุงู… ุจูŽุงุจ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏ ุบูŽูŠู’ุฑ ู…ูู†ู’ููŽุตูู„ ุนูŽู†ู’ู‡ู ุŒ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุฑูŽุญูŽุจูŽุฉ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏ

Itu adalah bangunan yang berada di depan pintu masjid yang tidak terpisah dari masjid, inilah makna Ar Rahbah-nya masjid. (Fathul Bari, 13/155)

Para ulama berbeda pendapat, apakah Ar Rahbah termasuk bagian dari masjid atau tidak. Jika dia TERMASUK bagian masjid, maka berlakulah hukum-hukum masjid, termasuk bolehnya tetap Iโ€™tikaf di situ. Jika BUKAN TERMASUK masjid, maka tidak sah iโ€™tikaf di situ, karena bukan area masjid.
Tertulis dalam Al Mausuโ€™ah:

ููŽุงูŽู„ู‘ูŽุฐููŠ ูŠููู’ู‡ูŽู…ู ู…ูู†ู’ ูƒูŽู„ุงู…ู ุงู„ู’ุญูŽู†ูŽูููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุงู„ููƒููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽู†ูŽุงุจูู„ูŽุฉู ูููŠ ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠุญู ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽุชู’ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู , ูˆูŽู…ูู‚ูŽุงุจูู„ู ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠุญู ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู , ูˆูŽุฌูŽู…ูŽุนูŽ ุฃูŽุจููˆ ูŠูŽุนู’ู„ูŽู‰ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุจูุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ุจูŽุฉูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุญููˆุทูŽุฉูŽ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุจูŽุงุจูŒ ู‡ููŠูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู . ูˆูŽุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ูŽุฉู ุฅู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุญู’ุจูŽุฉูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู , ููŽู„ูŽูˆู’ ุงุนู’ุชูŽูƒูŽููŽ ูููŠู‡ูŽุง ุตูŽุญู‘ูŽ ุงุนู’ุชููƒูŽุงููู‡ู

Maka, yang bisa difahami dr perkataan kalangan Hanafiyah, Malikiyah, dan Hanabilah, menurut pendapat yangย  sahย  sebagai pendapat madzhab adalah Ar Rahbah bukan termasuk masjid, dan adaย  pendapat merekaย  yang berlawanan dengan pendapat ini bahwaย  Ar Rahbah adalah bagian dari masjid.ย ย  Abu Yaโ€™la memadukan di antara dua riwayat yang berbeda ini bahwa Ar Rahbah yang termasuk masjidย  merupakan Ar Rahbah (bagian lapang) yang diberikan pagar (batasan/tembok) dan di atasnya dibuat pintu. (Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 5/224)

Manakah pendapat yang lebih kuat?ย  Imam Ibnu Hajar berkata :

ูˆูŽูˆูŽู‚ูŽุนูŽ ูููŠู‡ูŽุง ุงู„ูุงุฎู’ุชูู„ูŽุงู ุŒ ูˆูŽุงู„ุฑู‘ูŽุงุฌูุญ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ูŽุง ุญููƒู’ู… ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏ ููŽูŠูŽุตูุญู‘ ูููŠู‡ูŽุง ุงู„ูุงุนู’ุชููƒูŽุงู

Telah terjadi perbedaan pendapat tentang ini, namun pendapat yang lebih kuat adalah Ar Rahbah memiliki hukum-hukum masjid, dan SAH Iโ€™tikaf di dalamnya. ( Fathul Bari, 13/155)

Imam Al โ€˜Aini menerangkan tentang Ar Rahbah:

ูˆู‡ูŠ ุงู„ุณุงุญุฉ ูˆุงู„ู…ูƒุงู† ุงู„ู…ุชุณุน ุฃู…ุงู… ุจุงุจ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ุบูŠุฑ ู…ู†ูุตู„ ุนู†ู‡ ูˆุญูƒู…ู‡ุง ุญูƒู… ุงู„ู…ุณุฌุฏ ููŠุตุญ ููŠู‡ุง ุงู„ุงุนุชูƒุงู ููŠ ุงู„ุฃุตุญ ุจุฎู„ุงู ู…ุง ุฅุฐุง ูƒุงู†ุช ู…ู†ูุตู„ุฉ

Ar Rahbah adalah lapangan atau tempat yang luas di depan pintu masjid yang tidak terpisah dari masjid, hukumnya sama dengan hukum masjid, maka sah beriโ€™tikaf di dalamnya menurut pendapatย  yang lebih benar dari perbedaan pendapat yang ada, selama dia masih bersambung dengan masjid. (Imam Badruddin Al โ€˜Aini, โ€˜Umdatul Qari, 35/254)

Imam An Nawawi menjelaskan pula:

ูˆู‚ุฏ ู†ุต ุงู„ุดุงูุนูŠ ุนู„ูŠ ุตุญู‡ ุงู„ุงุนุชูƒุงู ููŠ ุงู„ุฑุญุจุฉ ู‚ุงู„ ุงู„ู‚ุงุถูŠ ุฃุจูˆ ุงู„ุทูŠุจ ููŠ ุงู„ู…ุฌุฑุฏ ู‚ุงู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ูŠุตุญ ุงู„ุงุนุชูƒุงู ููŠ ุฑุญุงุจ ุงู„ู…ุณุฌุฏ ู„ุงู†ู‡ุง ู…ู† ุงู„ู…ุณุฌุฏ

Imam Asy Syafiโ€™i telah mengatakan bahwa SAH-nya Iโ€™tikaf di Ar Rahbah. Al Qadhi Abu Ath Thayyib berkata dalam Al Mujarrad: โ€œBerkata Asy Syafiโ€™i: Iโ€™tikaf sah dilakukan di bangunan yang menyatu dengan masjid, karena itu termasuk bagian area masjid. (Al Majmuโ€™ Syarh Al Muhadzdzab, 6/507)

Inilah pendapat yang dianut olehย  Hasan Al Bashri, Zurarah bin Abi Aufa, Al Bukhari, dan kuatkan oleh Imam Ibnu Hajar, Imam An Nawawi, Imam Al โ€˜Aini, Imam Ibnul Munayyar, dan lainnya.ย  Juga Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz, Syaikh Abdul Aziz Alu Asy Syaikh, dan lainnya.

Imam Ibnu Qudamah mengatakan:

ูˆูŽูŠูŽุฌููˆุฒู ู„ูู„ู’ู…ูุนู’ุชูŽูƒููู ุตูุนููˆุฏู ุณูŽุทู’ุญู ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู ุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฌูู…ู’ู„ูŽุชูู‡

Dibolehkan bagi orang yang beriโ€™tikaf untuk menaiki atap masjid karena itu bagian dari bangunannya. (Al Mughni, 6/227)

Kebolehan iโ€™tikaf di atap masjid, tidaklah diperselisihkan oleh imam madzhab. (Lihat Al Mausuโ€™ah, 5/224, jugaย  6/228)

Atap adalah bagian yang menyatu dengan masjid, sebagaimana basement yang menyatu dengannya, tidak ada bedanya. Hanya saja yang satu di atas, dan yang satu dibawah.

Jadi, selama bangunan itu (baik tegelnya atau dindingnya)ย  masih menyatu dengan masjid โ€“seperti teras, atap, ruang samping mihrab, basement, menara-ย  maka dia termasuk masjid, dan sah Iโ€™tikaf di sana. Inilah pendapat yang lebih kuat di antara dua perselisihan yang ada, dan pendapat ini sesuai dengan kaidah:

ุงู„ุญุฑูŠู… ู„ู‡ ุญูƒู… ู…ุง ู‡ูˆ ุญุฑูŠู… ู„ู‡

Sekeliling dari sesuatu memiliki hukum yang sama dengan hukum yang berlaku pada sesuatu itu sendiri.ย  (Imam As Suyuthi, Al Asybah wan Nazhair, Hal. 125)

Sekian. Wa Shallallahu โ€˜Ala Nabiyyina Muhammadin wa โ€˜Ala Aalihi wa Ashhabihi wa Sallam.

Wallahu Aโ€™lam

🌻🌸🌾🍃🌴🌺โ˜˜🌷

โœ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top