Hukum Bertepuk Tangan

💦💥💦💥💦💥

📨 PERTANYAAN:

Assalamu’alaykum, ustadz apa hukumnya bertepuk tangan baik di dalam masjid maupun di luar masjid?
baik utk pembelajaran anak maupun bukan pembelajaran anak? baik bercanda dgn anak maupun tdk? Jazakallohu khoyron ustadz.. (I1)

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃🍃

Wa โ€˜alaikum salam wa rahmatullah wa barakatuh. Bismillah wal hamdulillah wash shalatu was salamu โ€˜ala Rasulillah wa baโ€™d:

Telah terjadi perbedaan pendapat para ulama tentang hukum bertepuk tangan (At-Tashfiiq atau At-Tashfiih). Umumnya mereka mencelanya dan menyebutnya sebagai perbuatan haram minimal makruh. Namun ada pula yang membolehkan jika untuk menyemangati anak-anak.

Tidak diingkari bahwa bertepuk tangan adalah cara kaum wanita untuk meluruskan kesalahan imam ketika shalat, sedangkan kaum laki-laki dengan cara bertasbih.

Dalam hadits disebutkan:

ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ู…ูŽู†ู’ ู†ูŽุงุจูŽู‡ู ุดูŽูŠู’ุกูŒ ูููŠ ุตูŽู„ูŽุงุชูู‡ู ููŽู„ู’ูŠูุณูŽุจู‘ูุญู’ ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ุฅูุฐูŽุง ุณูŽุจู‘ูŽุญูŽ ุงู„ู’ุชูููุชูŽ ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠุญู ู„ูู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู

Dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam: โ€œBarangsiapa yang terganggu dalam shalatnya oleh suatu hal maka bertasbihlah, sesungguhnya jika dia bertasbih hendaknya menengok kepadanya, dan bertepuk tangan hanyalah untuk kaum wanita.โ€ (HR. Bukhari No. 652, Muslim No. 421, Abu Daud No. 940, Ibnu Hibban No. 2260, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubra No. 3147, 5089, Ibnu Khuzaimah No. 1623, Malik dalam Al Muwaththaโ€™ No. 390)

Berkata Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah:

ูŠุฌูˆุฒ ุงู„ุชุณุจูŠุญ ู„ู„ุฑุฌุงู„ ูˆุงู„ุชุตููŠู‚ ู„ู„ู†ุณุงุก ุฅุฐุง ุนุฑุถ ุฃู…ุฑ ู…ู† ุงู„ุงู…ูˆุฑุŒ ูƒุชู†ุจูŠู‡ ุงู„ุงู…ุงู… ุฅุฐุง ุฃุฎุทุฃ ูˆูƒุงู„ุงุฐู† ู„ู„ุฏุงุฎู„ ุฃูˆ ุงู„ุงุฑุดุงุฏ ู„ู„ุงุนู…ู‰ ุฃูˆ ู†ุญูˆ ุฐู„ูƒ

โ€œDibolehkan bagi laki-laki bertasbih dan bertepuk tangan bagi wanita, jika ada hal yang membuatnya tidak nyaman seperti: mengingatkan imam ketika berbuat kesalahan, memberi izin kepada orang yang akan masuk, atau memandu orang buta atau yang semisalnya.โ€ (Fiqhus Sunnah,1/264)

Kecuali menurut Imam Malik yang menurutnya baik laki-laki dan wanita sama saja, yaitu tasbih. Berikut keterangannya:

ู‚ุงู„: ุงู„ู…ุดุฑูˆุน ููŠ ุญู‚ ุงู„ุฑุฌุงู„ ูˆุงู„ู†ุณุงุก ุฌู…ูŠุนุงู‹ ุงู„ุชุณุจูŠุญ ุฏูˆู† ุงู„ุชุตููŠู‚

Imam Malik berkata: yang disyariatkan adalah yang mesti dilakukan oleh kaum laki-laki dan wanita semuanya adalah bertasbih, bukan bertepuk tangan. (Mirโ€™ah Al Mafatih, 3/358)

Tetapi pendapat ini menyelisihi hadits di atas. Wallahu Aโ€™lam

Nah, karena itu beragam alasan disampaikan untuk melarang bertepuk tangan, diantaranya:

1⃣ Tepuk tangan adalah perbuatan wanita, maka terlarang bagi laki-laki menyerupai mereka.

Imam Abu Thayyib Syamsul โ€˜Azhim mengatakan:

ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูŽู†ู’ุนู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุณู’ุจููŠุญู ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูŽุฃู’ู…ููˆุฑูŽุฉูŒ ุจูุฎูŽูู’ุถู ุตูŽูˆู’ุชูู‡ูŽุง ูููŠ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู ู…ูุทู’ู„ูŽู‚ู‹ุง ู„ูู…ูŽุง ูŠูุฎู’ุดูŽู‰ ู…ูู†ูŽ ุงู„ูุงูู’ุชูุชูŽุงู†ู ูˆูŽู…ูู†ูุนูŽ ุงู„ุฑู‘ูุฌูŽุงู„ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠู‚ู ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุดูŽุฃู’ู†ู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู

Wanita dilarang bertasbih karena mereka diperintahkan untuk merendahkan suaranya dalam shalat secara mutlak sebab dikhawatiri terjadi fitnah, sedangkan dilarang bagi kaum laki-laki untuk melakukan tepuk tangan karena itu adalah perbuatan kaum wanita. (โ€˜Aunul Maโ€™bud, 3/152)

Imam Asy-Syaukani mengatakan:

ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู: โ€ ุฅู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠู‚ู ู„ูู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู โ€ ูŠูŽุฏูู„ู‘ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽู†ู’ุนู ุงู„ุฑู‘ูุฌูŽุงู„ู ู…ูู†ู’ู‡ู ู…ูุทู’ู„ูŽู‚ู‹ุง

Sabdanya โ€œtepuk tangan untuk kaum wanitaโ€ menunjukkan terlarangnya secara mutlak (umum) hal tersebut bagi kaum laki-laki. (Nailul Authar, 3/178)

Imam Al-Qurthubi berkata โ€“sebagaimana dikutip oleh Syaikh Abul Hasan Al-Mubarkafuri sebagai berikut:

ุงู„ู‚ูˆู„ ุจู…ุดุฑูˆุนูŠุฉ ุงู„ุชุตููŠู‚ ู„ู„ู†ุณุงุก ู‡ูˆ ุงู„ุตุญูŠุญ ุฎุจุฑุงู‹ ูˆู†ุธุฑุงู‹ุ› ู„ุฃู†ู‡ุง ู…ุฃู…ูˆุฑุฉ ุจุฎูุถ ุตูˆุชู‡ุง ู…ุทู„ู‚ุงู‹ ู„ู…ุง ูŠุฎุดู‰ ู…ู† ุงู„ุฅูุชุงู†ุŒ ูˆู…ู† ุซู… ู…ู†ุนุช ู…ู† ุงู„ุฃุฐุงู† ู…ุทู„ู‚ุงู‹ุŒ ูˆู…ู† ุงู„ุฅู‚ุงู…ุฉ ู„ู„ุฑุฌุงู„ุŒ ูˆู…ู†ุน ุงู„ุฑุฌุงู„ ู…ู† ุงู„ุชุตููŠู‚ุ› ู„ุฃู†ู‡ ู…ู† ุดุฃู† ุงู„ู†ุณุงุก

Pendapat yang sesuai syariat adalah bertepuk tangan bagi kaum wanita adalah benar, baik secara khabar (berita) maupun pemahaman, karena mereka diperintahkan untuk menundukkan suaranya secara mutlak karena dikhawatiri terjadi fitnah, begitu pula terlarangnya bagi mereka untuk azan secara mutlak, meng-iqamatkan shalatnya kaum laki-laki, dan terlarang bagi kaum laki-laki untuk bertepuk tangan karena itu adalah perbuatan wanita. (Mirโ€™ah Al-Mafatih, 3/358)

2⃣ Bertepuk tangan adalah kebiasaan orang kafir dalam peribadatan mereka

Allah Ta’ala berfirman:

ูˆูŽู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุตูŽู„ุงุชูู‡ูู…ู’ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ุฅูู„ุง ู…ููƒูŽุงุกู‹ ูˆูŽุชูŽุตู’ุฏููŠูŽุฉู‹

Shalat mereka di sekitar Baitullah itu, tidak lain hanyalah siulan dan tepukan tangan. (QS. Al Anfal: 35)

3⃣ Bertepuk tangan juga perbuatan ahli maksiat dan kefasikan

Imam Ash Shanโ€™ani mengatakan:

ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ุฑู‘ูŽู‚ู’ุตู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠู‚ู ููŽุดูŽุฃู’ู†ู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ููุณู’ู‚ู

Ada pun menari dan bertepuk tangan, itu adalah perbuatan ahli kefasikan. (Subulus Salam, 2/192)

Sedangkan orang beriman, mereka bertakbir ketika ada hal-hal yang mengagumkan, bukan bertepuk tangan.

Syaikh Abdullah Al-Bassam mengatakan:

ูˆู„ู‡ุฐุง ูุฅู†ูŠ ุฃู‡ูŠุจ ุจุฌู…ูŠุน ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุฃู† ูŠูุฒุนูˆุง ุฅู„ู‰ ุงู„ุชูƒุจูŠุฑ ุนู†ุฏู…ุง ูŠุนุฌุจู‡ู… ุฃู…ุฑุŒ ูู‡ุฐุง ุณู†ุฉ ู†ุจูŠู‡ู…ุŒ ูˆู„ูŠุณ ุงู„ุชุตููŠู‚ ุงู„ุฐูŠ ุฌุงุกู†ุง ู…ู† ุฃุนุฏุงุฆู†ุง ุงู„ู…ุณุชุนู…ุฑูŠู†ุŒ ูˆุฎุงุตุฉ ููŠ ุงุฌุชู…ุงุนุงุชู‡ู… ูˆู…ุคุชู…ุฑุงุชู‡ู…

Oleh karena itu saya tegaskan kepada semua kaum muslimin agar mereka membiasakan takbir ketika ada sesuatu yang mengagumkan, dan itulah sunah nabi mereka, bukan dengan bertepuk tangan yang merupakan budaya musuh-musuh kita yang memasuki budaya kita, khususnya dalam acara pertemuan dan muktamar. (Taisir Al-โ€˜Alam Syarh โ€˜Umdatil Ahkam, 1/258)

📌 Bertepuk Tangan Di luar shalat Jika ada kebutuhan

Jika bertepuk tangan karena ada kebutuhan untuk melakukannya seperti sedang memanggil seseorang, maka itu tetap dimakruhkan. Ada pun tanpa kebutuhan untuk maka haram, apalagi sengaja untuk menyerupai wanita atau sekadar hiburan saja.

Hal ini disebutkan dalam oleh Imam Ibnu Hajar Al-Haitami Al-Makki Rahimahullah โ€“ulama madzhab Syafiโ€™i- sebagai berikut:

ูˆูŽูููŠ ููŽุชูŽุงูˆูŽู‰ ู… ุฑ ุณูุฆูู„ูŽ ุนูŽู†ู’ ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠู‚ู ุฎูŽุงุฑูุฌูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู ู„ูุบูŽูŠู’ุฑู ุญูŽุงุฌูŽุฉู ููŽุฃูŽุฌูŽุงุจูŽ ุฅู†ู’ ู‚ูŽุตูŽุฏูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุจูุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู’ูˆูŽ ุฃูŽูˆู’ ุงู„ุชู‘ูŽุดูŽุจู‘ูู‡ูŽ ุจูุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ุญูŽุฑูู…ูŽ ูˆูŽุฅูู„ู‘ูŽุง ูƒูุฑูู‡ูŽ ุงู†ู’ุชูŽู‡ูŽู‰

Dalam fatwa-fatwa Imam Ar-Ramli, Beliau ditanya tentang bertepuk tangan di luar shalat tanpa adanya kebutuhan. Beliau menjawab: jika seorang laki-laki bermaksud dengan tepuk tangannya itu adalah untuk senda gurau atau menyerupai wanita maka itu diharamkan, jika bukan karena itu, maka itu makruh. Selesai. (Imam Ibnu Hajar Al-Haitami, Tuhfatul Muhtaj, 2/150)

Dalam kitab Nihayatul Muhtaj ada keterangan lebih detail sebagai berikut:

ูˆูŽูููŠ ููŽุชูŽุงูˆูŽู‰ ู… ุฑ ุณูุฆูู„ูŽ โ€“ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู โ€“ ุนูŽู†ู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ุฒู‘ูŽุฑู’ูƒูŽุดููŠู‘ ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠู‚ูŽ ุจูุงู„ู’ูŠูŽุฏู ู„ูู„ุฑู‘ูุฌูŽุงู„ู ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู’ูˆู ุญูŽุฑูŽุงู…ูŒ ู„ูู…ูŽุง ูููŠู‡ู ู…ูู†ู’ ุงู„ุชู‘ูŽุดูŽุจู‘ูู‡ู ุจูุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ู‡ูŽู„ู’ ู‡ููˆูŽ ู…ูุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŒ ุฃูŽู…ู’ ู„ูŽุงุŒ ูˆูŽู‡ูŽู„ู’ ุงู„ู’ุญูุฑู’ู…ูŽุฉู ู…ูู‚ูŽูŠู‘ูŽุฏูŽุฉูŒ ุจูู…ูŽุง ุฅุฐูŽุง ู‚ูุตูุฏูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุดูŽุจู‘ูู‡ู ุฃูŽูˆู’ ูŠูู‚ูŽุงู„ู ู…ูŽุง ุงุฎู’ุชูŽุตู‘ูŽ ุจูู‡ู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ูŠูŽุญู’ุฑูู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ูุฌูŽุงู„ู ููุนู’ู„ูู‡ูุŒ ูˆูŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูู‚ู’ุตูŽุฏู’ ุจูู‡ู ุงู„ุชู‘ูŽุดูŽุจู‘ูู‡ู ุจูุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู

ููŽุฃูŽุฌูŽุงุจูŽ ู‡ููˆูŽ ู…ูุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŒ ุญูŽูŠู’ุซู ูƒูŽุงู†ูŽ ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู’ูˆูุŒ ูˆูŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูู‚ู’ุตูŽุฏู’ ุจูู‡ู ุงู„ุชู‘ูŽุดูŽุจู‘ูู‡ู ุจูุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู. ูˆูŽุณูุฆูู„ูŽ ุนูŽู†ู’ ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ูููŠู‚ู ุฎูŽุงุฑูุฌูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู ู„ูุบูŽูŠู’ุฑู ุญูŽุงุฌูŽุฉู ู‡ูŽู„ู’ ู‡ููˆูŽ ุญูŽุฑูŽุงู…ูŒ ุฃูŽู…ู’ ู„ูŽุงุŸ ููŽุฃูŽุฌูŽุงุจูŽ ุฅู†ู’ ู‚ูŽุตูŽุฏูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุจูุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุดูŽุจู‘ูู‡ูŽ ุจูุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ุญูŽุฑูู…ูŽุŒ ูˆูŽุฅูู„ู‘ูŽุง ูƒูุฑูู‡ูŽ. ุงู‡

Imam Ar-Ramli Radhiallahu โ€˜Anhu dalam fatwa-fatwanya ditanya tentang perkataan Az-Zarkasyi โ€œbertepuk tangan bagi kaum laki-laki untuk hiburan adalah haramโ€ karena di dalamnya mengandung penyerupaan terhadap wanita, apakah dia sedang diberikan salam atau tidak , dan apakah keharaman itu terikat dengan sebab penyerupaan dengan wanita ataukah dikatakan itu khusus wanita dan haram bagi laki-laki melakukannya walau pun dia tidak bermaksud menyerupai wanita.

Beliau menjawab: โ€œPendapat itu bisa diterima jika bertepuk tangan dilakukan untuk hiburan walau pun dia tidak bermaksud menyerupai kaum wanita.โ€ Dia juga ditanya tentang bertepuk tangan di luar shalat tanpa ada keperluan, apakah itu haram atau tidak? Beliau menjawab: โ€œJika seorang laki-laki bertepuk tangan bermaksud menyerupai wanita maka itu diharamkan, jika tidak bermaksud demikian, maka itu dimakruhkan.โ€ (Nihayatul Muhtaj fi Syarhil Minhaj, 2/47. Lihat juga Hasyiah Al-Jamal, 1/432)

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah โ€“ dia termasuk Hambali kontemporer- pernah ditanya tentang hukum bertepuk tangan dalam sebuah haflah (acara), Beliau menjawab:

ุงู„ุชุตููŠู‚ ููŠ ุงู„ุญูู„ุงุช ู…ู† ุฃุนู…ุงู„ ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉ ูˆุฃู‚ู„ ู…ุง ูŠู‚ุงู„ ููŠู‡ ุงู„ูƒุฑุงู‡ุฉุŒ ูˆุงู„ุฃุธู‡ุฑ ููŠ ุงู„ุฏู„ูŠู„ ุชุญุฑูŠู…ู‡ุ› ู„ุฃู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ู…ู†ู‡ูŠูˆู† ุนู†

ุงู„ุชุดุจู‡ ุจุงู„ูƒูุฑุฉ ูˆู‚ุฏ ู‚ุงู„ ุงู„ู„ู‡ ุณุจุญุงู†ู‡ ููŠ ูˆุตู ุงู„ูƒูุงุฑ ู…ู† ุฃู‡ู„ ู…ูƒุฉ {ูˆูŽู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุตูŽู„ูŽุงุชูู‡ูู…ู’ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ููƒูŽุงุกู‹ ูˆูŽุชูŽุตู’ุฏููŠูŽุฉู‹}

ู‚ุงู„ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุงู„ู…ูƒุงุก ุงู„ุตููŠุฑ ูˆุงู„ุชุตุฏูŠุฉ ุงู„ุชุตููŠู‚ ูˆุงู„ุณู†ุฉ ู„ู„ู…ุคู…ู† ุฅุฐุง ุฑุฃู‰ ุฃูˆ ุณู…ุน ู…ุง ูŠุนุฌุจู‡ ุฃูˆ ู…ุง ูŠู†ูƒุฑู‡ ุฃู† ูŠู‚ูˆู„: ุณุจุญุงู† ุงู„ู„ู‡ ุฃูˆ ูŠู‚ูˆู„: ุงู„ู„ู‡ ุฃูƒุจุฑ ูƒู…ุง ุตุญ ุฐู„ูƒ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ุฃุญุงุฏูŠุซ ูƒุซูŠุฑุฉุŒ ูˆูŠุดุฑุน ุงู„ุชุตููŠู‚ ู„ู„ู†ุณุงุก ุฎุงุตุฉ ุฅุฐุง ู†ุงุจู‡ู† ุดูŠุก ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุฃูˆ ูƒู† ู…ุน ุงู„ุฑุฌุงู„ ูุณู‡ู‰ ุงู„ุฅู…ุงู… ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูุฅู†ู‡ ูŠุดุฑุน ู„ู‡ู† ุงู„ุชู†ุจูŠู‡ ุจุงู„ุชุตููŠู‚ ุฃู…ุง ุงู„ุฑุฌุงู„ ููŠู†ุจู‡ูˆู†ู‡ ุจุงู„ุชุณุจูŠุญ ูƒู…ุง ุตุญุช ุจุฐู„ูƒ ุงู„ุณู†ุฉ ุนู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆุจู‡ุฐุง ูŠุนู„ู… ุฃู† ุงู„ุชุตููŠู‚ ู…ู† ุงู„ุฑุฌุงู„ ููŠู‡ ุชุดุจู‡ ุจุงู„ูƒูุฑุฉ ูˆุจุงู„ู†ุณุงุก ูˆูƒู„ุง ุฐู„ูƒ ู…ู†ู‡ูŠ ุนู†ู‡. ูˆุงู„ู„ู‡ ูˆู„ูŠ ุงู„ุชูˆููŠู‚

Bertepuk tangan dalam berbagai acara adalah perbuatan jahiliyah, minimal seperti yang dikatakan, hal itu adalah makruh. Secara lahiriyah dalilnya menunjukkan haram. Karena kaum muslimin dilarang menyerupai orang-orang kafir. Allah Taala berfirman dalam menyifati orang kafir Mekkah: (Shalat mereka di sekitar Baitullah itu, tidak lain hanyalah siulan dan tepukan tangan.)

Para ulama mengatakan, Al-Mukaaโ€™ artinya siulan, dan At-Tashfiiq artinya tepuk tangan. Bagi seorang muslim, yang sesuai sunah jika melihat atau mendengar hal yang mengagumkan atau hal yang diingkari hendaknya mengucapkan Subhanallah atau Allahu Akbar, sebagaimana yang shahih dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dalam riwayat hadits yang banyak. Secara khusus, bertepuk tangan itu dilakukan oleh kaum wanita ketika terjadi sesuatu pada mereka dalam shalatnya atau ketika mereka shalat bersama kaum laki-laki dan imam melakukan kelalaian, maka bagi mereka disyariatkan memberikan peringatan dengan cara bertepuk tangan. Ada pun kaum laki-laki memberikan peringatan dengan cara bertasbih, sebagaimana telah shahih sunah tersebut dari Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam. Dengan ini, diketahui bahwasanya bertepuk tangan bagi kaum laki-laki adalah perbuatan yang menyerupai kaum wanita dan kekafiran, keduanya terlarang baginya. Wallahu waliyut Taufiq. (Majmuuโ€™ Fatawa Ibni Baaz, 4/151)

📌 Pendapat yang memberikan keringanan

Sebagian ulama ada yang merinci masalah tepuk tangan ini, haram, makruh, dan boleh tergantung keadaan, motivasi, dan siapa pelakunya. Berikut ini fatwa-fatwa mereka:

Syaikh Abdullah Al-Faqih Hafizhahullah

Beliau berkata:

ูุงู„ุชุตููŠู‚ ุนู…ูˆู…ุงู‹ ู„ู‡ ุญุงู„ุชุงู†:

ุงู„ุฃูˆู„ู‰: ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุฏุงุฎู„ ุงู„ุตู„ุงุฉ ู„ู…ู† ู†ุงุจู‡ ุดูŠุกุŒ ูˆู‡ุฐุง ู…ู†ู‡ูŠ ุนู†ู‡ ู„ู„ุฑุฌุงู„ ู…ุณุชุญุจ ู„ู„ู†ุณุงุกุŒ ูู‚ุฏ ุฑูˆู‰ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ูˆู…ุณู„ู… ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุงู„: ู…ู† ู†ุงุจู‡ ุดูŠุก ููŠ ุตู„ุงุชู‡ ูู„ูŠุณุจุญ ูุฅู†ู‡ ุฅุฐุง ุณุจุญ ุงู„ุชูุช ุฅู„ูŠู‡ุŒ ูˆุฅู†ู…ุง ุงู„ุชุตููŠู‚ ู„ู„ู†ุณุงุก.
ูˆุงู„ุซุงู†ูŠุฉ: ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุตู„ุงุฉ.. ูˆุงู„ุชุตููŠู‚ ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุตู„ุงุฉ ุนู„ู‰ ู‚ุณู…ูŠู†:
ุงู„ุฃูˆู„: ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู„ุญุงุฌุฉุŒ ูƒุงู„ุงุณุชุฆุฐุงู† ูˆุงู„ุชู†ุจูŠู‡ ูˆู…ู„ุงุนุจุฉ ุงู„ู†ุณุงุก ู„ุฃุทูุงู„ู‡ู† ุฃูˆ ุชุญุณูŠู† ุงู„ู†ุดูŠุฏ ูˆู†ุญูˆ ุฐู„ูƒ ูู‡ุฐุง ุฌุงุฆุฒุŒ ู‚ุงู„ ููŠ ุญุงุดูŠุฉ ุงู„ุฌู…ู„ 1/432: ูˆุฃูุชู‰ ุดูŠุฎู†ุง ุงู„ุฑู…ู„ูŠ ุจุฃู†ู‡ ู„ุง ูŠุญุฑู… ุญูŠุซ ู„ู… ูŠู‚ุตุฏ ุจู‡ ุงู„ู„ุนุจโ€ฆโ€ฆ ูˆุฅู† ุงุญุชูŠุฌ ุฅู„ูŠู‡ ู„ุชุญุณูŠู† ุตู†ุงุนุฉ ู…ู† ุฅู†ุดุงุฏ ูˆู†ุญูˆู‡ุŒ ูˆู…ู†ู‡ ู…ุง ุชูุนู„ู‡ ุงู„ู†ุณุงุก ุนู†ุฏ ู…ู„ุงุนุจุฉ ุฃูˆู„ุงุฏู‡ู†. ุงู†ุชู‡ู‰
ูˆุงู„ุซุงู†ูŠ: ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู„ุบูŠุฑ ุญุงุฌุฉุŒ ูˆู‡ุฐุง ู…ู†ู‡ูŠ ุนู†ู‡.. ูู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ู† ุญุฑู…ู‡ ูˆู…ู†ู‡ู… ู…ู† ูƒุฑู‡ู‡ุŒ ูˆุฏู„ูŠู„ ุงู„ู†ู‡ูŠ ู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุนู† ุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู†: ูˆูŽู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุตูŽู„ุงุชูู‡ูู…ู’ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ููƒูŽุงุกู‹ ูˆูŽุชูŽุตู’ุฏููŠูŽุฉู‹ ููŽุฐููˆู‚ููˆุง ุงู„ู’ุนูŽุฐูŽุงุจูŽ ุจูู…ูŽุง ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ุชูŽูƒู’ููุฑููˆู†ูŽ [ุงู„ุฃู†ูุงู„:35] ู‚ุงู„ ุงู„ู…ูุณุฑูˆู† ุงู„ุชุตุฏูŠุฉ: ุงู„ุชุตููŠู‚. ูˆุนู„ูŠู‡ุŒ ูู„ุง ุจุฃุณ ููŠ ู…ุง ุฐูƒุฑ ููŠ ุงู„ุณุคุงู„ ุฅุฐุง ุฎู„ุง ู…ู† ู…ุญุงุฐูŠุฑ ุดุฑุนูŠุฉ ุฃุฎุฑู‰.
ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู….

Secara umum, bertepuk tangan ada dua keadaan:

Pertama. Terjadi di dalam shalat bagi untuk yang keliru, ini terlarang bagi laki-laki namun sunah bagi wanita. Imam Al Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan bahwa Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam bersabda: โ€œBarangsiapa yang terganggu dalam shalatnya oleh suatu hal maka bertasbihlah, sesungguhnya jika dia bertasbih hendaknya menengok kepadanya, dan bertepuk tangan hanyalah untuk kaum wanita.โ€

Kedua. Bertepuk tangan di luar shalat, ini ada dua jenis:

Jika memiliki hajat (keperluan), seperti minta izin, memberi peringatan, permainan ibu-ibu kepada anaknya, atau memperbagus nasyid, atau semisalnya, maka ini diperbolehkan. Disebutkan dalam Hasyiah Al Jamal (1/432): โ€œTidak diharamkan jika tidak bermaksud untuk permainan โ€ฆโ€ฆ, sesungguhnya hal itu diperlukan untuk memperbagus nasyid dan semisalnya, seperti yang dilakukan kaum wanita ketika bermain dengan anak-anak mereka.โ€ Selesai.

Jika tidak ada keperluan, maka ini terlarang. Di antara ulama ada yang mengharamkannya dan ada pula yang memakruhkannya. Dalil mereka adalah firman Allah Taala tentang kaum musyrikin: Shalat mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.

Berkata para ahli tafsir: At-Tashdiyah artinya At-Tashfiiq (bertepuk tangan). Atas dasar ini, maka apa-apa yang ditanyakan itu tidaklah mengapa selama tidak mengandung perkara yang memang dilarang oleh syariah. (Fatawa Syabakah Islamiyah, 9/3584)

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-โ€˜Utsaimin Rahimahullah

Beliau ditanya tentang hukum bertepuk tangan dalam berbagai acara:

ุงู„ุชุตููŠู‚ ููŠ ุงู„ุญูู„ุงุช ู„ูŠุณ ู…ู† ุนุงุฏุฉ ุงู„ุณู„ู ุงู„ุตุงู„ุญ ูˆุฅู†ู…ุง ูƒุงู†ูˆุง ุฅุฐุง ุฃุนุฌุจู‡ู… ุดูŠุก ุณุจุญูˆุง ุฃุญูŠุงู†ุง ุฃูˆ ูƒุจุฑูˆุง ุฃุญูŠุงู†ุง ู„ูƒู†ู‡ู… ู„ุง ูŠูƒุจุฑูˆู† ุชูƒุจูŠุฑุง ุฌู…ุงุนูŠุง ูˆู„ุง ูŠุณุจุญูˆู† ุชุณุจูŠุญุง ุฌู…ุงุนูŠุง ุจู„ ูƒู„ ูˆุงุญุฏ ูŠูƒุจุฑ ู„ู†ูุณู‡ ุฃูˆ ูŠุณุจุญ ู„ู†ูุณู‡ ุจุฏูˆู† ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู‡ู†ุงูƒ ุฑูุน ุตูˆุช ุจุญูŠุซ ูŠุณู…ุนู‡ ู…ู† ุจู‚ุฑุจู‡ ูุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุงู„ูƒู ุนู† ุงู„ุชุตููŠู‚ ูˆู„ูƒู†ู†ุง ู„ุง ู†ู‚ูˆู„ ุจุฃู†ู‡ ุญุฑุงู… ู„ุฃู†ู‡ ู‚ุฏ ุดุงุน ุจูŠู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงู„ูŠูˆู… ูˆุงู„ู†ุงุณ ู„ุง ูŠุชุฎุฐูˆู†ู‡ ุนุจุงุฏุฉ ูˆู„ู‡ุฐุง ู„ุง ูŠุตุญ ุงู„ุงุณุชุฏู„ุงู„ ุนู„ู‰ ุชุญุฑูŠู…ู‡ ุจู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ูŠ ุนู† ุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู† (ูˆูŽู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุตูŽู„ุงุชูู‡ูู…ู’ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ููƒูŽุงุกู‹ ูˆูŽุชูŽุตู’ุฏููŠูŽุฉู‹) ูุฅู† ุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู† ูŠุชุฎุฐูˆู† ุงู„ุชุตููŠู‚ ุนู†ุฏ ุงู„ุจูŠุช ุนุจุงุฏุฉ ูˆู‡ุคู„ุงุก ุงู„ุฐูŠู† ูŠุตูู‚ูˆู† ุนู†ุฏ ุณู…ุงุน ู…ุง ูŠุนุฌุจู‡ู… ุฃูˆ ุฑุคูŠุฉ ู…ุง ูŠุนุฌุจู‡ู… ู„ุง ูŠุฑูŠุฏูˆู† ุจุฐู„ูƒ ุงู„ุนุจุงุฏุฉ ูˆุฎู„ุงุตุฉ ุงู„ู‚ูˆู„ ุฃู† ุชุฑูƒ ู‡ุฐุง ุงู„ุชุตููŠู‚ ุฃูˆู„ู‰ ูˆุฃุญุณู† ูˆู„ูƒู†ู‡ ู„ูŠุณ ุจุญุฑุงู…

Bertepuk tangan dalam berbagai acara bukanlah kebiasaan salafush shalih. Jika ada hal-hal yang mengagumkan kadang mereka bertasbih kadang mereka bertakbir. Tapi mereka tidak bertakbir dan bertasbih bersama-sama, melainkan mereka lakukan sendiri-sendiri, tanpa meninggikan suara yang bisa didengar oleh orang yang di dekatnya. Maka, yang lebih utama adalah menahan diri dari bertepuk tangan. Tetapi kami tidak mengatakan bahwa itu haram, karena hal itu sudah terjadi di antara kaum muslimin sampai hari ini dan mereka tidak menjadikannya sebagai sarana beribadah. Oleh karena itu, tidak benar berdalil atas pengharamannya itu dengan firman Allah Taala tentang kaum musyrikin: Shalat mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan.

Kaum musyrikin menjadikan bertepuk tangan adalah cara ibadah di Baitullah. Sedangkan mereka yang bertepuk tangan ketika mendengarkan atau melihat sesuatu yang mengagumkan tidaklah memaksudkan hal itu sebagai ibadah. Kesimpulannya, bahwa meninggalkan tepuk tangan adalah lebih utama dan lebih baik, tetapi dia tidaklah haram. (Fatawa Nur โ€˜Ala Ad-Darb, 24/2)

Demikianlah masalah ini, umumnya para imam kaum muslimin berpendapat mengharamkan jika hal itu untuk menyerupai wanita, hiburan, dan permainan, apalagi jika dilakukan di dalam masjid. Adapun jika ada kebutuhan untuk bertepuk tangan mereka memakruhkan, bahkan ada yang membolehkan. Pembolehan ini selama tidak ada perkara lain yang terlarang, karena hukum dasar semua urusan dunia adalah mubah selama tidak ada dalil khusus yang melarangnya. Wallahu aโ€™lam

☘🌴🌾🍃🌿🌻🌹🌺

✏ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top