Akibat Berbuat Maksiat

💥💦💥💦💥💦💥

Berkata ‘Alim Rabbani, Imam Ibnu Qayyim Al Jauziyah Rahimahullah:

Maksiat memiliki dampak buruk dan jelek, serta kerusakan  bagi hati dan badan, baik bagi dunia dan akhirat,  dan tidak ada yang mengetahuinya (dampa di akhirat) kecuali hanya Allah.

Di antara akibatnya:

1⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Terhalangnya ilmu

Ilmu itu adalah cahaya yang dilemparkan ke dalam hati, sedangkan maksiat dapat mematikan cahaya tersebut.

Asy Syafi‚Äôi Rahimahullah berkata: ‚ÄúAku mengadu kepada Waki‚Äô tentang jeleknya hapalanku, lalu dia membimbingku agar aku meninggalkan maksiat. Sebab ilmu adalah karunia, dan karunia tidaklah diberikan kepada orang yang bermaksiat.‚ÄĚ

2⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†Terhalangnya Rezki, sebagaimana tertera dalam Al Musnad: ‚ÄúSesungguhnya rezki seorang hamba terhalang oleh maksiat yang dilakukannya.‚ÄĚ

3⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Pelaku maksiat akan mendapatkan sesuatu yang liar pada hatinya ¬†yang membuatnya jauh hubungannya dengan Allah

4⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Hal itu juga membuatnya jauh dari manusia, apalagi orang-orang baik (ahlul khair), maka dia akan jauh dari mereka

Sebagian salaf mengatakan; ‚ÄúMaksiatku kepada Allah aku bisa melihatnya dari ¬†sikap hewan peliharanku dan ¬†istriku.‚ÄĚ

5⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Urusan hidupnya menjadi sulit

6⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Hatinya menjadi gelap secara hakiki, secara kasat mata, sebagaimana gelapnya malam

Abdullah bin Abbas mengatakan: ‚ÄúSesungguhnya kebaikan itu membuat wajah bersinar, cahaya di hati, luasnya rezki, kuatnya badan, dan kecintaan di hati manusia. Sedangkan keburukan membuat ¬†wajah menghitam, gelapnya di kubur dan di hati, kelemahan badan, sempitnya rezki, dan kebencian di hati manusia.‚ÄĚ

7⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Maksiat dapat melemahkan hati dan badan

8⃣¬†¬†¬†¬†¬†¬†Terhalangnya dari ketaatan, seandainya pun dosa itu tidak ada hukumannya, dia ¬†terhalang melakukan ketaatan penggantinya, ¬†juga terputus jalan ¬†untuk melakukan ketaatan yang lain

9⃣¬†¬†¬†¬†¬†Maksiat itu memendekkan usia dan menghilangkan keberkahan usia. Sebagaimana kebaikan dapat menambahkan usia, maka kemaksiatan dapat memendekkannya. Manusia telah berselisih dalam memahami masalah ini.

🔟¬†¬†¬†Sesungguhnya maksiat akan menumbuhkan maksiat baru yang semisal, saling susul menyusul. Sampai seseorang itu lemah dan sulit keluar darinya. Sebagaimana perkataan sebagian salaf: ‚ÄúDi antara bentuk hukuman dari sebuah keburukan adalah adanya keburukan setelahnya, dan di antara bentuk pahala kebaikan adalah adanya kebaikan setelahnya.‚ÄĚ

🌷🍀🌴🌹🌾🌺🌿🍃

📚 Sumber : Diringkas dari karya Imam Ibnul Qayim, Kitab Al Jawaab Al Kaafiy, Hal. 34 – 36, Darul Kutub Al ‘Ilmiyah, Beirut.

✏ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top