Hukum Wanita Pergi Haji Tanpa Mahram

🍃🌸 Wanita Pergi Haji Tanpa Mahram: BOLEH menurut mayoritas ulama, dan Inilah yang benar menurut Imam An Nawawi 🌸🍃

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

Imam Asy Syafiโ€™i Rahimahullah:

ูˆู†ู‚ู„ ู‚ูˆู„ุงู‹ ุนู† ุงู„ุดุงูุนูŠ ุฃู†ู‡ุง ุชุณุงูุฑ ูˆุญุฏู‡ุง ุฅุฐุง ูƒุงู† ุงู„ุทุฑูŠู‚ ุขู…ู†ุงู‹

Dikutip perkataan dari Imam Asy Syafiโ€™i bahwa seorang wanita boleh safar seorang diri (untuk haji) jika kondisi jalan aman. ( Subulus Salam, 2/183)

Imam An Nawawi Rahimahullah:

ูˆู‚ุงู„ ุนุทุงุก ูˆุณุนูŠุฏ ุจู† ุฌุจูŠุฑ ูˆุจู† ุณูŠุฑูŠู† ูˆู…ุงู„ูƒ ูˆุงู„ุฃูˆุฒุงุนูŠ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠ ููŠ ุงู„ู…ุดู‡ูˆุฑ ุนู†ู‡ ู„ุง ูŠุดุชุฑุท ุงู„ู…ุญุฑู… ุจู„ ูŠุดุชุฑุท ุงู„ุฃู…ู† ุนู„ู‰ ู†ูุณู‡ุง ู‚ุงู„ ุฃุตุญุงุจู†ุง ูŠุญุตู„ ุงู„ุฃู…ู† ุจุฒูˆุฌ ุฃูˆ ู…ุญุฑู… ุฃูˆ ู†ุณูˆุฉ ุซู‚ุงุช ูˆู„ุง ูŠู„ุฒู…ู‡ุง ุงู„ุญุฌ ุนู†ุฏู†ุง ุงู„ุง ุจุฃุญุฏ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃุดูŠุงุก ูู„ูˆ ูˆุฌุฏุช ุงู…ุฑุฃุฉ ูˆุงุญุฏุฉ ุซู‚ุฉ ู„ู… ูŠู„ุฒู…ู‡ุง ู„ูƒู† ูŠุฌูˆุฒ ู„ู‡ุง ุงู„ุญุฌ ู…ุนู‡ุง ู‡ุฐุง ู‡ูˆ ุงู„ุตุญูŠุญ

Dan berkata โ€˜Atha, Said bin Jubeir, Ibnu Sirin, Malik, Al Auzaโ€™i, Asy Syafiโ€™i, dan yang masyhur darinya bahwa adanya mahram bukan syarat, tetapi yang menjadi syarat adalah adanya rasa aman bagi dirinya. Para sahabat kami (Syafiโ€™iyah) mengatakan bahwa rasa aman itu bisa diperoleh dengan suami atau mahram atau wanita-wanita terpercaya, bagi kami kaum wanita tidaklah wajib baginya kecuali satu di antara hal-hal ini, seandainya dia dapatkan satu orang wanita terpercaya maka boleh baginya haji bersamanya. DAN INILAH YANG BENAR. ( Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 9/104)

Imam Ibnu Taimiyah Rahimahullah:

.ูˆู‚ุงู„ ุงุจู† ุชู…ูŠู…ุฉ: ุฅู†ู‡ ูŠุตุญ ุงู„ุญุฌ ู…ู† ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุจุบูŠุฑ ู…ุญุฑู… ูˆู…ู† ุบูŠุฑ ุงู„ู…ุณุชุทูŠุน

Imam Ibnu Taimiyah berkata: bahwa Sahย  hajinya seorang wanita yang pergi tanpa mahram dan hajinya orang yang tidak mampu. ( Subulus Salam, 2/184)

Imam Ibnu Hazm Rahimahullah:

ูˆุฅู†ู…ุง ุงุฎุชู„ููˆุง ููŠู…ุง ูƒุงู† ูˆุงุฌุจุง ูˆุงุณุชู†ุจุท ู…ู†ู‡ ุจู† ุญุฒู… ุฌูˆุงุฒ ุณูุฑ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุจุบูŠุฑ ุฒูˆุฌ ูˆู„ุง ู…ุญุฑู… ู„ูƒูˆู†ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ู„ู… ูŠุฃู…ุฑ ุจุฑุฏู‡ุง ูˆู„ุง ุนุงุจ ุณูุฑู‡ุง

Para ulama berselisih pendapat tentang safarnya wanita dalam ibadah yang wajib. Imam Ibnu Hazm berpendapat bolehnya safar seorang wanita tanpa suaminya atau tanpa mahramnya sebab kenyataannya Nabi ๏ทบ tidak memerintahkan wanita itu untuk kembali dan tidakย  mencela safarnya. ( Fathul Bari, 4/78)

Imam Ibnu Hajar Rahimahullah:

ูˆุงุณุชุฏู„ ุจุญุฏูŠุซ ุนุงุฆุดุฉ ู‡ุฐุง ุนู„ู‰ ุฌูˆุงุฒ ุญุฌ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ู…ุน ู…ู† ุชุซู‚ ุจู‡ ูˆู„ูˆ ู„ู… ูŠูƒู† ุฒูˆุฌุง ูˆู„ุง ู…ุญุฑู…ุง

Hadits โ€˜Aisyah ini menjadi dalil bolehnya haji seorang wanita bersama orang-orang terpercaya walau pun tidak bersama suaminya dan tanpa mahramnya. ( Fathul Bari, 4/75)

✅ Hadits Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha yang mana yang dimaksud? Yaitu pertanyaan Aisyah Radhiallahu โ€˜Anha:

ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽู„ูŽุง ู†ูŽุบู’ุฒููˆ ูˆูŽู†ูุฌูŽุงู‡ูุฏู ู…ูŽุนูŽูƒูู…ู’ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽูƒูู†ู‘ูŽ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูู‡ูŽุงุฏู ูˆูŽุฃูŽุฌู’ู…ูŽู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ุญูŽุฌู‘ู ุญูŽุฌู‘ูŒ ู…ูŽุจู’ุฑููˆุฑูŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉู ููŽู„ูŽุง ุฃูŽุฏูŽุนู ุงู„ู’ุญูŽุฌู‘ูŽ ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฅูุฐู’ ุณูŽู…ูุนู’ุชู ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูู†ู’ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ

Wahai Rasulullah, boleh kami berperang dan berjihad bersamamu?

Nabi bersabda: โ€œJihad terbaik dan terindah adalah haji yang mabrur.โ€

Lalu โ€˜Aisyah berkata: โ€œMaka aku tidak pernah meninggalkan haji setelah aku mendengarkan perkataan ini dariย  Rasulullah ๏ทบ .โ€ (HR. Al Bukhari No. 1728)

Hadits ini juga di komentara Imam Ibnu Baththal Rahimahullah sebagai berikut:

ู‡ุฐู‡ ุงู„ุญุงู„ ุชุฑูุน ุชุญุฑูŠุฌ ุงู„ุฑุณูˆู„ ( ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ) ุนู† ุงู„ู†ุณุงุก ุงู„ู…ุณุงูุฑุงุช ุจุบูŠุฑ ุฐู‰ ู…ุญุฑู… ุŒ ูƒุฐู„ูƒ ู‚ุงู„ ู…ุงู„ูƒ ูˆุงู„ุฃูˆุฒุงุนู‰ ูˆุงู„ุดุงูุนู‰ : ุชุฎุฑุฌ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ูู‰ ุญุฌุฉ ุงู„ูุฑูŠุถุฉ ู…ุน ุฌู…ุงุนุฉ ุงู„ู†ุณุงุก ูู‰ ุฑูู‚ุฉ ู…ุฃู…ูˆู†ุฉ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠูƒู† ู…ุนู‡ุง ู…ุญุฑู… ุŒ ูˆุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุนู„ู‰ ุฌูˆุงุฒ ุฐู„ูƒ ุŒ ูˆูƒุงู† ุงุจู† ุนู…ุฑ ูŠุญุฌ ู…ุนู‡ ู†ุณูˆุฉ ู…ู† ุฌูŠุฑุงู†ู‡ ุŒ ูˆู‡ูˆ ู‚ูˆู„ ุนุทุงุก ูˆุณุนูŠุฏ ุจู† ุฌุจูŠุฑ ูˆุงุจู† ุณูŠุฑูŠู† ูˆุงู„ุญุณู†

Keadaan ini menghilangkan larangan Rasulullah ๏ทบ bagi wanita yang safar tanpa mahram, demikian juga perkataan Malik, Al Auzaโ€™i, Asy Syafiโ€™i: โ€œKeluarnya wanita pergi haji yang wajib bersama jamaah wanita yang terpercaya, walau tidak ada mahram bersamanya. MAYORITAS ULAMA MEMBOLEHKAN ITU. Dahulu Ibnu Umar haji bersama wnaita tetangganya. Ini merupakan pendapat โ€˜Atha, Saโ€™id bin Jubeir, Ibnu Sirin, dan Al Hasan Al Basri. ( Syarh Shahih Al Bukhari, 4/532)

✅ Lalu bagaimana dengan hadits โ€œJanganlah seorang wanita bepergian KECUALI bersama mahramnyaโ€?

Hadits tersebut dikomentari oleh para ulama, sebagai berikut:

ูˆุญู…ู„ู‡ ู…ุงู„ูƒ ูˆุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ูู‚ู‡ุงุก ุนู„ู‰ ุงู„ุฎุตูˆุต ุŒ ูˆุฃู† ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุจุงู„ู†ู‡ู‰ ุงู„ุฃุณูุงุฑ ุบูŠุฑ ุงู„ูˆุงุฌุจุฉ ุนู„ูŠู‡ุง ุจุนู…ูˆู… ู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ : ( ูˆูŽู„ูู„ู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุญูุฌู‘ู ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ) [ ุขู„ ุนู…ุฑุงู† : 97 ] ูุฏุฎู„ุช ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ูู‰ ุนู…ูˆู… ู‡ุฐุง ุงู„ุฎุทุงุจ ูˆู„ุฒู…ู‡ุง ูุฑุถ ุงู„ุญุฌ ุŒ ูˆู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุฃู† ุชูู…ู†ุน ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ู…ู† ุงู„ูุฑูˆุถ ูƒู…ุง ู„ุง ุชู…ู†ุน ู…ู† ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุตูŠุงู… ุ› ุฃู„ุง ุชุฑู‰ ุฃู† ุนู„ูŠู‡ุง ุฃู† ุชู‡ุงุฌุฑ ู…ู† ุฏุงุฑ ุงู„ูƒูุฑ ุฅู„ู‰ ุฏุงุฑ ุงู„ุฅุณู„ุงู… ุฅุฐุง ุฃุณู„ู…ุช ููŠู‡ ุจุนูŠุฑ ู…ุญุฑู… ุŒ ูˆูƒุฐู„ูƒ ูƒู„ ูˆุงุฌุจู ุนู„ูŠู‡ุง ุฃู† ุชุฎุฑุฌ ููŠู‡ ุŒ ูุซุจุช ุจู‡ุฐุง ุฃู† ู†ู‡ูŠู‡ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู… ุฃู† ุชุณุงูุฑ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ู…ุน ุบูŠุฑ ุฐู‰ ู…ุญุฑู… ุฃู†ู‡ ุฃุฑุงุฏ ุจุฐู„ูƒ ุณูุฑู‹ุง ุบูŠุฑ ูˆุงุฌุจ ุนู„ูŠู‡ุง ุŒ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

Malik dan MAYORITAS ULAMA mengartikannya secara khusus (bukan untuk semua safar), maksud larangan tersebut adalah untuk safar-safar yang TIDAK WAJIB, berdasarkan keumuman firman Allah ๏ทป :ย  mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah (QS. Ali Imran: 97), dan kaum wanita termasuk pada keumuman pembicaraan ayat ini dan kewajiban haji.

Dan, TIDAK BOLEH MELARANG WANITA dari kewajiban-kewajiban, sebagaimana tidak boleh melarang mereka dari shalat dan puasa. Tidakkah Anda melihat, bahwa wanita diwajibkan berhijrah dari negeri kafir ke negeri Islam, jika di negeri kafir dia tidak memiliki mahram? Maka, demikian juga semua kewajiban yang mengharuskannya dia keluar dari negerinya. Maka, dengan ini telah pasti bahwa larangan Nabi ๏ทป tentang safarnya kaum wanita tanpa mahram adalah pada perjalanan yang tidak wajib baginya. Wallahu Aโ€™lam ( Syarh Shahih Al Bukhari, 4/532-533)

Namun demikian, dengan mahram atau suaminya tentu lebih baik.

✅ Sebagian ulama ada yang tetap melarang wanitaย  haji tanpa suami dan mahram, karena menurut mereka larangan tersebut berlaku untuk semua safar. Inilah pendapat Abu Hanifah, Ahmad, Ishaq, dan Abu Tsaur. (Ibid, 4/532)

Demikian. Wallahu A’lam

☘🌺🌴🌸🌻🌾🌷🍃

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top