Mendamaikan Salaf dan Khalaf, Mungkinkah?

🏳🏴🏳🏴🏳🏴

Masalah penyikapan terhadap sifat-sifat Allah ๏ทป, telah menjadi polemik keras sesama umat Islam. Telah memakan waktu belasan Abad lamanya, bahkan sampai saling mengkafirkan terjadi di antara mereka.

📕 Mereka yang mengaku mengikuti salaf meyakini bahwa Allah ๏ทป mesti disifati sebagaimana zahirnya ayat dan hadits. Tanpa taโ€™wil, taโ€™thil, takyif, tahrif, dan tasybih. Menurut mereka, kita mesti mensifat Allah ๏ทป sebagaimana Allah dan RasulNya sifati untuk diriNya. Ketika Allah ๏ทป menyebut dirinya punya Wajah dan Tangan, beristiwa di atas โ€˜arsy, maka hendaknya itsbat (menetapkan) apa adanya sebagaimana adanya, begitulah Allah ๏ทป, tanpa kita menyerupai dengan makhlukNya. Bahkan yang mengingkari pemahaman bahwa Allah ๏ทป di atas โ€˜asry, di atas langit, maka dia tela kafir.

Dari Abu Muthiโ€™ Al Hakam bin Abdillah Al Balkhiy -pemilik kitab Al Fiqhul Akbar, beliau berkata,

ุณุฃู„ุช ุฃุจุง ุญู†ูŠูุฉ ุนู…ู† ูŠู‚ูˆู„ ู„ุง ุฃุนุฑู ุฑุจูŠ ููŠ ุงู„ุณู…ุงุก ุฃูˆ ููŠ ุงู„ุฃุฑุถ ูู‚ุงู„ ู‚ุฏ ูƒูุฑ ู„ุฃู† ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ูŠู‚ูˆู„ ุงู„ุฑุญู…ู† ุนู„ู‰ ุงู„ุนุฑุด ุงุณุชูˆู‰ ูˆุนุฑุดู‡ ููˆู‚ ุณู…ูˆุงุชู‡ ูู‚ู„ุช ุฅู†ู‡ ูŠู‚ูˆู„ ุฃู‚ูˆู„ ุนู„ู‰ ุงู„ุนุฑุด ุงุณุชูˆู‰ ูˆู„ูƒู† ู‚ุงู„ ู„ุง ูŠุฏุฑูŠ ุงู„ุนุฑุด ููŠ ุงู„ุณู…ุงุก ุฃูˆ ููŠ ุงู„ุฃุฑุถ ู‚ุงู„ ุฅุฐุง ุฃู†ูƒุฑ ุฃู†ู‡ ููŠ ุงู„ุณู…ุงุก ูู‚ุฏ ูƒูุฑ ุฑูˆุงู‡ุง ุตุงุญุจ ุงู„ูุงุฑูˆู‚ ุจุฅุณู†ุงุฏ ุนู† ุฃุจูŠ ุจูƒุฑ ุจู† ู†ุตูŠุฑ ุจู† ูŠุญูŠู‰ ุนู† ุงู„ุญูƒู…

Aku bertanya pada Abu Hanifah mengenai perkataan seseorang yang menyatakan, โ€œAku tidak mengetahui di manakah Rabbku, di langit ataukah di bumi?โ€ Imam Abu Hanifah lantas mengatakan, โ€œOrang tersebut telah kafir karena Allah Taโ€™ala sendiri berfirman,
ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูŽู†ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุนูŽุฑู’ุดู ุงุณู’ุชูŽูˆูŽู‰
โ€œAllah menetap tinggi di atas โ€˜Arsyโ€. Dan โ€˜Arsy-Nya berada di atas langit.โ€ Orang tersebut mengatakan lagi, โ€œAku berkata bahwa Allah memang menetap di atas โ€˜Arsy.โ€ Akan tetapi orang ini tidak mengetahui di manakah โ€˜Arsy, di langit ataukah di bumi. Abu Hanifah lantas mengatakan, โ€œJika orang tersebut mengingkari Allah di atas langit, maka dia kafir.โ€( Lihat Al โ€˜Uluw, Imam Adz Dzahabi, hal. 135-136, Maktab Adhwaus Salaf, Riyadh, cetakan pertama, 1995.)

Dan, masih banyak perkataan seperti ini dari para ulama Islam.

📘 Sementara itu, kelompok kedua, yaitu pihak yang menyadarkan pada pemahaman Imam Abul Hasan Al Asyโ€™ariy, dan mereka pun juga meyakininya sebagai pemahaman salaf, bahwa mereka memahami Allah ๏ทป itu wujud, tanpa tempat dan arah (atas, bawah, kanan , kiri). Maha Suci Allah dari itu semua. Allah ๏ทป tidak membutuhkan tempat dan arah, sebab tempat dan arah adalah makhluk. Allah ๏ทป tidak membutuhkan makhluk, karena Dia qiyamuhu binafsihi, dan makhluklah yang membutuhkanNya. Jika Allah ๏ทป di atas langit dan โ€˜arsy. Maka di manakah Allah ๏ทป ketika langit dan โ€˜arsy belum ada?

Bagi pihak ini, sifat-sifat Allah ๏ทป mesti di taโ€™wil atau juga sebagian di tafwidh, itulah pemahaman Salaf yang sebenarnya. Seperti istawa di atas ‘arsy, mesti dipahami istawla (berkuasa) bukan sedang duduk di atas โ€˜arsy, Allah di langit maknanya Allah itu Maha Tinggi, bukan bermakna zhahirnya. Dan seterusnya. Bahkan mereka juga mengkafirkan pihak yang mengatakan Allah ๏ทป memiliki tempat ayau berada di sebuah tempat.

Imam Ibn Nujaim Al Hanafi Berkata:

ูˆูŠูƒูุฑ ุจุงุซุจุงุช ุงู„ู…ูƒุงู† ู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰, ูุฅู† ู‚ุงู„: ุงู„ู„ู‡ ููŠ ุงู„ุณู…ุงุก, ูุฅู† ู‚ุตุฏ ุญูƒุงูŠุฉ ู…ุง ุฌุงุก ููŠ ุธุงู‡ุฑ ุงู„ุฃุฎุจุงุฑ ู„ุง ูŠูƒูุฑ, ูˆุฅู† ุฃุฑุงุฏ ุงู„ู…ูƒุงู† ูƒูุฑ

Artinya: “Dan kafir orang yang menetapkan tempat bagi Allah Ta’ala, kalau ia berkata “Allah di langit” jika maksud ucapan tersebut adalah hanya menceritakan zhahirnya khabar maka ia tidak kufur, tetapi jika maksudnya adalah tempat bagi Allah maka ia kafir” (Al Bahr Ar Raa’iq, 5 / 129)

Imam Ibn Hajar al-Haitami dalam karyanya berjudul Al Minhรขj Al Qawรฎm โ€˜Ala Al Muqaddimah Al Hadhramiyyah menuliskan sebagai berikut:

ูˆุงุนู„ู… ุฃู† ุงู„ู‚ูŽุฑูŽุงููŠ ูˆุบูŠุฑู‡ ุญูƒูˆุง ุนู† ุงู„ุดุงูุนูŠ ูˆู…ุงู„ูƒ ูˆุฃุญู…ุฏ ูˆุฃุจูŠ ุญู†ูŠูุฉ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ู… ุงู„ู‚ูˆู„ ุจูƒูุฑ ุงู„ู‚ุงุฆู„ูŠู† ุจุงู„ุฌู‡ุฉ ูˆุงู„ุชุฌุณูŠู…ุŒ ูˆู‡ู… ุญู‚ูŠู‚ูˆู† ุจุฐู„ูƒ

โ€œKetahuilah bahwa Al Qarafi dan lainnya telah meriwayatkan dari Al Imรขm asy-Syafiโ€™i, Al Imam Malik, Al Imรขm Ahmad dan Al Imรขm Abu Hanifah bahwa mereka semua sepakat mengatakan bahwa seorang yang menetapkan arah bagi Allah dan mengatakan bahwa Allah adalah benda maka orang tersebut telah menjadi kafir. Mereka semua (para Imam madzhab) tersebut telah benar-benar menyatakan demikianโ€ (Al Minhรขj Al Qawรฎm, Hal. 224)

Dalam kitab Syarh Al Fiqh Al Akbar yang telah disebutkan di atas, Imam Ali Al Qari menuliskan sebagai berikut:

ูู…ู† ุฃุธู„ู… ู…ู…ู† ูƒุฐุจ ุนู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุฃูˆ ุงุฏุนู‰ ุงุฏุนุงุกู‹ ู…ุนูŠู†ู‹ุง ู…ุดุชู…ู„ุงู‹ ุนู„ู‰ ุฅุซุจุงุช ุงู„ู…ูƒุงู† ูˆุงู„ู‡ูŠุฆุฉ ูˆุงู„ุฌู‡ุฉ ู…ู† ู…ู‚ุงุจู„ุฉ ูˆุซุจูˆุช ู…ุณุงูุฉ ูˆุฃู…ุซุงู„ ุชู„ูƒ ุงู„ุญุงู„ุฉุŒ ููŠุตูŠุฑ ูƒุงูุฑู‹ุง ู„ุง ู…ุญุงู„ุฉ

โ€œMaka barangsiapa yang berbuat zhalim dengan melakukan kedustaan kepada Allah dan mengaku dengan pengakuan-pengakuan yang berisikan penetapan tempat bagi-Nya, atau menetapkan bentuk, atau menetapkan arah; seperti arah depan atau lainnnaya, atau menetapkan jarak, atau semisal ini semua, maka orang tersebut secara pasti telah menjadi kafirโ€ (Syarh Al Fiqh Al Akbar, hal. 215)

Dan semisal ini masih banyak juga.

☑ Jalan Kompromis

Di antara dua pendapat ini, sebenarnya masih ada jalan untuk dikompromikan. Sebab pada dasarnya dua pemahaman ini bertemu dalam beberapa titik pokok. Di antaranya:

1. Keduanya sama-sama menghendaki kesucian dan keagungan bagi sifat-sifat Allah ๏ทป

2. Keduanya sama-sama tidak ingin menyamakan Allah ๏ทป dengan makhluk sedikit pun

3. Tapi, keduanya berbeda dalam caranya saja. Kelompok pertama mensucikan sifat-sifatNya dengan memangkas semua bentuk taโ€™wil, memahami apa adanya sebagaimana zahirnya. Kelompok kedua memberikan taโ€™wil dalam rangka mensucikannya dari taโ€™wil-taโ€™wil menyimpang, sebagai koridor, agar orang jahil dan awam memmiliki panduan apalagi setelah Islam menyebar ke negeri-negeri tak berbahasa Arab.

Oleh karena itu Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah mengatakan:

โ€œTidak dibenarkan mengkafirkan orang yang keliru dalam masalah ini kecuali terpenuhinya syarat-syarat kekufuran. Ini hanya ada pada khilafiyah yang kontradiktif dan hakiki.โ€

Lalu kata Beliau: โ€œada pun perbedaan-perbedaan lain seperti dalam ragam atau dalam masalah lafal serta ungkapan, merupakan khilaf ringan. Hal ini banyak terjadi dalam masalah-masalah khabariyah (keyakinan). โ€œ (Majmuโ€™ Fatawa, 6/58)

Imam Asy Syathibi Rahimahullah mengatakan:

โ€œSalah satu masalah yang diperselisihkan adalah masalah sifat. Apabila kita teliti maksud kedua kelompok, kita dapatkan bahwa keduanya berkeyakinan melindungi kesucian, menafikan kekurangan dan meninggikan derajatNya. Perbedaan mereka hanyalah ada cara yang ditempuh, dan ini sama sekali tidak mengurangi niat suci mereka sama sekali. Alhasil, kadar perbedaan ini layaknya seperti perbedaan furuโ€™ saja. (Al Iโ€™tisham, 2/187)

Syaikh Hasan Al Banna Rahimahullah mengatakan:

ุฃูˆู„ุง : ุงุชูู‚ ุงู„ูุฑูŠู‚ุงู† ุนู„ู‰ ุชู†ุฒูŠู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุจุงุฑูƒ ูˆุชุนุงู„ู‰ ุนู† ุงู„ู…ุดุงุจู‡ุฉ ู„ุฎู„ู‚ู‡
ุซุงู†ูŠุง : ูƒู„ ู…ู†ู‡ู…ุง ูŠู‚ุทุน ุจุฃู† ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุจุฃู„ูุงุธ ู‡ุฐู‡ ุงู„ู†ุตูˆุต ููŠ ุญู‚ ุงู„ู„ู‡ ุชุจุงุฑูƒ ูˆุชุนุงู„ู‰ ุบูŠุฑ ุธูˆุงู‡ุฑู‡ุง ุงู„ุชูŠ ูˆุถุนุช ู„ู‡ุง ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃู„ูุงุธ ููŠ ุญู‚ ุงู„ู…ุฎู„ูˆู‚ุงุช ุŒ ูˆุฐู„ูƒ ู…ุชุฑุชุจ ุนู„ู‰ ุงุชูุงู‚ู‡ู…ุง ุนู„ู‰ ู†ููŠ ุงู„ุชุดุจูŠู‡

ุซุงู„ุซุง : ูƒู„ ู…ู† ุงู„ูุฑูŠู‚ูŠู† ูŠุนู„ู… ุฃู† ุงู„ุฃู„ูุงุธ ุชูˆุถุน ู„ู„ุชุนุจูŠุฑ ุนู…ุง ูŠุฌูˆู„ ููŠ ุงู„ู†ููˆุณ ุŒ ุฃูˆ ูŠู‚ุน ุชุญุช ุงู„ุญูˆุงุณ ู…ู…ุง ูŠุชุนู„ู‚ ุจุฃุตุญุงุจ ุงู„ู„ุบุฉ ูˆูˆุงุถุนูŠู‡ุง ุŒ ูˆุฃู† ุงู„ู„ุบุงุช ู…ู‡ู…ุง ุงุชุณุนุช ู„ุง ุชุญูŠุท ุจู…ุง ู„ูŠุณ ู„ุฃู‡ู„ู‡ุง ุจุญู‚ุงุฆู‚ู‡ ุนู„ู… ุŒ ูˆุญู‚ุงุฆู‚ ู…ุง ูŠุชุนู„ู‚ ุจุฐุงุช ุงู„ู„ู‡ ุชุจุงุฑูƒ ูˆุชุนุงู„ู‰ ู…ู† ู‡ุฐุง ุงู„ู‚ุจูŠู„ ุŒ ูุงู„ู„ุบุฉ ุฃู‚ุตุฑ ู…ู† ุฃู† ุชูˆุงุชูŠู†ุง ุจุงู„ุฃู„ูุงุธ ุงู„ุชูŠ ุชุฏู„ ุนู„ู‰ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุญู‚ุงุฆู‚ ุŒ ูุงู„ุชุญูƒู… ููŠ ุชุญุฏูŠุฏ ุงู„ู…ุนุงู†ูŠ ุจู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃู„ูุงุธ ุชุบุฑูŠุฑ .
ูˆุฅุฐุง ุชู‚ุฑุฑ ู‡ุฐุง ูู‚ุฏ ุงุชูู‚ ุงู„ุณู„ู ูˆุงู„ุฎู„ู ุนู„ู‰ ุฃุตู„ ุงู„ุชุฃูˆูŠู„ ุŒ ูˆุงู†ุญุตุฑ ุงู„ุฎู„ุงู ุจูŠู†ู‡ู…ุง ููŠ ุฃู† ุงู„ุฎู„ู ุฒุงุฏูˆุง ุชุญุฏูŠุฏ ุงู„ู…ุนู†ู‰ ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุญูŠุซู…ุง ุฃู„ุฌุฃุชู‡ู… ุถุฑูˆุฑุฉ ุงู„ุชู†ุฒูŠู‡ ุฅู„ู‰ ุฐู„ูƒ ุญูุธุง ู„ุนู‚ุงุฆุฏ ุงู„ุนูˆุงู… ู…ู† ุดุจู‡ุฉ ุงู„ุชุดุจูŠู‡ ุŒ ูˆู‡ูˆ ุฎู„ุงู ู„ุง ูŠุณุชุญู‚ ุถุฌุฉ ูˆู„ุง ุฅุนู†ุงุชุง

Pertama. Kedua kelompok sepakat dalam mensucikan Allah ๏ทป dari bentuk penyerupaan dengan makhlukNya.

Kedua. Semua kelompok sepakat untuk memutuskan bahwa maksud lafal dalam nash-nash seperti ini sepenuhnya dalam konteks yang sesuai dengan zat Allah ๏ทป, bukan sebagaimana dipahami untuk makhlukNya. Dengan demikian keduanya sepakat menghindari tasybih (penyerupaan Allah ๏ทป dengan makhluk).

Ketiga. Semua pihak sepakat bahwa lafal-lafal ini disebutkan untuk mendekatkan pemahaman dalam benak, atau diletakkan dalam kerangka indrawi pengguna bahasa itu. Dan sebuah bahasa betapa pun tingginya, tidak mampu mengungkapkan sesuatu yang memang tidak dimengerti oleh penggunanya. Esensi yang berhubungan dengan zat Alah ๏ทป dipahami dalam konteks tersebut. Bahasa memang memiliki kelemahan untuk mengungkapkan hakikat ini.

Jika sudah ditetapkan yang demikian ini, maka antara salaf dan khalaf sepakat secara prinsip atas dasar-dasar taโ€™wil. Perbedaan mereka adalah bahwa khalaf menambahkan pembatasan makna yang dikandung dengan tetap menjaga kesucian Allah ๏ทป dengan tujuan agar orang awam tidak terjerumus dalam pemahaman tasybih. Perbedaan seperti ini tidak seharusnya menghasilkan kegoncangan. (Majmuโ€™ah Ar Rasail, Al Aqaid, Hal. 330)

Lalu Beliau melanjutkan:

ูˆุฎู„ุงุตุฉ ู‡ุฐุง ุงู„ุจุญุซ ุฃู† ุงู„ุณู„ู ูˆุงู„ุฎู„ู ู‚ุฏ ุงุชูู‚ุง ุนู„ู‰ ุฃู† ุงู„ู…ุฑุงุฏ ุบูŠุฑ ุงู„ุธุงู‡ุฑ ุงู„ู…ุชุนุงุฑู ุจูŠู† ุงู„ุฎู„ู‚ ุŒ ูˆู‡ูˆ ุชุฃูˆูŠู„ ููŠ ุงู„ุฌู…ู„ุฉ ุŒ ูˆุงุชูู‚ุง ูƒุฐู„ูƒ ุนู„ู‰ ุฃู† ูƒู„ ุชุฃูˆูŠู„ ูŠุตุทุฏู… ุจุงู„ุฃุตูˆู„ ุงู„ุดุฑุนูŠุฉ ุบูŠุฑ ุฌุงุฆุฒ ุŒ ูุงู†ุญุตุฑ ุงู„ุฎู„ุงู ููŠ ุชุฃูˆูŠู„ ุงู„ุฃู„ูุงุธ ุจู…ุง ูŠุฌูˆุฒ ููŠ ุงู„ุดุฑุน ุŒ ูˆู‡ูˆ ู‡ูŠู† ูƒู…ุง ุชุฑู‰ ุŒ ูˆุฃู…ุฑ ู„ุฌุฃ ุฅู„ูŠู‡ ุจุนุถ ุงู„ุณู„ู ุฃู†ูุณู‡ู… ุŒ ูˆุฃู‡ู… ู…ุง ูŠุฌุจ ุฃู† ุชุชูˆุฌู‡ ุฅู„ูŠู‡ ู‡ู…ู… ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงู„ุขู† ุชูˆุญูŠุฏ ุงู„ุตููˆู

Kesimpulannya, ulama khalaf dan salaf sepakat bahwa kandungan maksud itu bukan pada lahiriyahnya lafal yang telah dikenal oleh makhluk, tapi ia adalah taโ€™wil yang masih global. Mereka juga sepakat bahwa semua taโ€™wil yang bertentangan dengan syariat adalah terlarang. Perbedaan hanyalah terjadi pada perbedaan lafal yang masih dibenarkan oleh syaraโ€™, dan itu masalah ringan sebagaimana engkau lihat, dan ini juga hal yang para salaf sering menggunakannya. Yang terpenting untuk dilakukan bagi kaum muslimin sekarang adalah penyatuan barisan, menghimpun kata sedapat yang kita mampu lakukan. (Ibid, Hal. 331)

Demikianlah jalan kompromis para ulama yang begitu jeli melihat titik persamaan, yang dengannya pertumpahan darah dan fitnatut takfir bisa dihindari.

Maka, semuanya adalah Ahlus Sunnah wal Jamaโ€™ah, sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Asfarayini berikut ini.

[ุงู„ูุงุฆุฏุฉ ุงู„ุฑุงุจุนุฉ ุงู„ุชุนุฑูŠู ุจุฃู‡ู„ ุงู„ุณู†ุฉ]
(ุงู„ุฑู‘ูŽุงุจูุนูŽุฉู) : ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ุณู‘ูู†ู‘ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ุซูŽู„ูŽุงุซู ููุฑูŽู‚ู: ุงู„ู’ุฃูŽุซูŽุฑููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุฅูู…ูŽุงู…ูู‡ูู…ู’ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏู ุจู’ู†ู ุญูŽู†ู’ุจูŽู„ู – ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุดู’ุนูŽุฑููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุฅูู…ูŽุงู…ูู‡ูู…ู’ ุฃูŽุจููˆ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ู ุงู„ู’ุฃูŽุดู’ุนูŽุฑููŠู‘ู – ุฑูŽุญูู…ูŽู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุงุชูุฑููŠุฏููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุฅูู…ูŽุงู…ูู‡ูู…ู’ ุฃูŽุจููˆ ู…ูŽู†ู’ุตููˆุฑู ุงู„ู’ู…ูŽุงุชูุฑููŠุฏููŠู‘ูุŒ ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ููุฑูŽู‚ู ุงู„ุถู‘ูŽู„ูŽุงู„ู ููŽูƒูŽุซููŠุฑูŽุฉูŒ ุฌูุฏู‘ู‹ุง

Faidah yg keempat: Definisi Ahlus Sunnah.

Keempat: Ahlus Sunnah ada tiga kelompok.

1⃣ Al Atsariyah, imam mereka adalah Imam Ahmad bin Hambal Rahimahullah

2⃣ Al Asy’ariyah, imam mereka adalah Imam Abul Hasan Al Asy’ariy Rahimahullah

3⃣ Al Maturidiyah, imam mereka adalah Imam Abu Manshur Al Maturidiy Rahimahullah
Adapun firqoh sesat sangat banyak… (Lawami’ Al Anwar Al Bahiyah wa Sawathi’ Al Asrar Al Atsariyah, Imam Syamsuddin As Safariyniy Al Hambaliy)

Jadi, kalau ada yang mengatakan Al Asyโ€™ariyah bukan Ahlus Sunnah adalah berlebihan. Kadang pengikut Asyโ€™riyah juga menyerang golongan Al Atsariyah, yang dua abad belakangan disebut dengan Wahabiyah, dengan sebutan mujassimah.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan:

ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู„ูŽุนู’ู†ู ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ู„ูุฃูŽุฆูู…ู‘ูŽุฉู ุงู„ู’ุฃูŽุดู’ุนูŽุฑููŠู‘ูŽุฉู ููŽู…ูŽู†ู’ ู„ูŽุนูŽู†ูŽู‡ูู…ู’ ุนูุฒู‘ูุฑูŽ. ูˆูŽุนูŽุงุฏูŽุชู’ ุงู„ู„ู‘ูŽุนู’ู†ูŽุฉู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ููŽู…ูŽู†ู’ ู„ูŽุนูŽู†ูŽ ู…ูŽู†ู’ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ู‹ุง ู„ูู„ู‘ูŽุนู’ู†ูŽุฉู ูˆูŽู‚ูŽุนูŽุชู’ ุงู„ู„ู‘ูŽุนู’ู†ูŽุฉู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู. ูˆูŽุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงุฑู ููุฑููˆุนู ุงู„ุฏู‘ููŠู†ู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุดู’ุนูŽุฑููŠู‘ูŽุฉู ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงุฑู ุฃูุตููˆู„ู ุงู„ุฏู‘ููŠู†ู.
ู…ุฌู…ูˆุน ุงู„ูุชุงูˆู‰ : 16/4

Adapun melaknat para ulama asy’ariyah, maka melaknat mereka mesti dita’zir (dihukum), dan laknat itu kembali kepada pelakunya. Barangsiapa yang melaknat org yang tdk berhak dilaknat maka laknat itu kembali kepada si pelaknat. Para ulama adalah pembela cabang-cabang agama, dan golongan asy’ariyah adalah pembela-pembela dasar-dasar agama. (Majmu’ Al Fatawa, 4/16)

Para imam seperti Imam Ibnu Hajar Al ‘Asqalani, Ibnu Hajar Al Haitami, An Nawawi, Ibnu Furak, Ibnul Jauzi, Al Ghazali, Al Bulqini, Al Baqilani, Al Juwaini, Abu Syamah, Ibnu An Nahwi, As Suyuthi, Ali Al Qari, Zakariya Al Anshari, Al Qalyubi, Al Qasthalani, … dll -Rahimahumullah- semua ini Asy’ariyah.

Diperkirakan Asyโ€™ariyah adalah mayoritas umat Islam hari ini, juga dianut oleh mayoritas kampus-kampus Islam ternama. Walau untuk ini belum ada sensus atau data yan bisa menjadi komparasinya.

Mereka semua Ahlus Sunnah dan dalam satu rumah bersama Imam Ahmad, Imam Ibnu Taimiyah, Imam Ibnul Qayyim, Imam Muhammad bin Abdil Wahhab.. hanya saja mgkin yg satu ada di ruang tamu, yg lain ruang makan, tapi masih satu rumah yang sama, Ahlus Sunnah wal Jama’ah.

Sikap menuduh yg lain bukan ahlus sunnah adalah sikap yg paling sensitif terjadinya perpecahan umat Islam. Hendaknya setiap muslim berhati-hati dalam masalah ini.

Wallahu A’lam

🍀🌹🌿🌴🍃🌷🌾🌻

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top