Menutupi Aib Saudara Muslim

📌📌📌📌📌📌📌

Matan Hadits:

ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุณูŽุชูŽุฑูŽ ู…ูุณู’ู„ูู…ู‹ุง ุณูŽุชูŽุฑูŽู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู

Dan siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat. (HR. Muslim No. 2699)

Makna Hadits Scara Umum:

Hadits ini berisi anjuran menutupi aib dan aurat saudara sesama muslim, baik aib dan aurat fisiknya, atau perilakunya. Kesalahan perilaku individu muslim yang membawa dampak buruk bagi pelakunya saja hendaknya tidak dibeberkan, justru seharusnya ditutupi agar dia tidak malu dan merasa tetap terhormat. Balasan bagi orang yang menutupi aib saudaranya adalah Allah Taโ€™ala akan menutupi aib dirinya dihadapan manusia, baik diย  dunia dan akhirat.

Bukankah setiap manusia punya aib pribadi yang membuatnya malu jika manusia tahu? Maka tutuplah aib itu dengan dua cara: Pertama,ย  tidak melakukan maksiat secara terang-terangan, Kedua,ย  tutuplah aib saudara kita di hadapan manusia agar Allah Taโ€™ala menutupi aib kita juga.

Membicarakan aib โ€“yang diistilahkan ghibah- tidak terlarang secara mutlak. Ada beberapa ghibah yang diperbolehkan, sebagaimana yang tertera dalam Riyadhus Shalihin-nya Imam An Nawawi Rahimahullah. Kamiย  ringkas sebagai berikut:

1. Mengadukan kepada hakim, tentang kejahatanย  orang yang menganiaya.

2. Minta tolong supaya menasehati orang yang berbuat mungkar kepada orang yang dianggap sanggup menasehatinya.

3. Karena minta fatwa: fulan menganiaya saya, bagaimana cara menghindarinya?

4. Bertujuan menasehati, agar orang lain tidak terpedaya oleh orang tersebut.

5. Terhadap orang yang terang-terangan melakukan kejahatan, maka yang demikian bukan ghibah, sebab ia sendiri yang menampakannya.

6. Untuk memperkenalkan orang dengan gelar/julukan yang sandangnya, seperti Al Aโ€™masy (buram matanya), Al Aโ€™raj (Si Pincang), Al Aโ€™ma (Si Buta), Al โ€˜Asham (Si Tuli), Al Ahwal (si Juling), semua ini adalah gelar yang pernah disandang oleh sebagian ulama hadits. (Imam An Nawawi, Riyadhush Shalihin,ย  Hal. 366-367. Maktabatul Iman. Al Manshurah)

Makna kalimat:

:ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุณูŽุชูŽุฑูŽ ู…ูุณู’ู„ูู…ู‹ุง

dan barang siapa yang menutupi aib seorang muslim

Yakni barang siapa yang menyembunyikan aurat, noda, dan hal yang membuat saudaranya malu jika diketahui orang lain, baik secara fisik dan non fisik. Menutup aib saudara sesame muslim adalah bagian dari cara menolong saudaranya itu.

Satara – ุณูŽุชูŽุฑูŽย  artinya menutup, menyembunyikan, dan melindungi. Tasattara artinya taghaththa (menutupi).ย  Syaiโ€™un Mastuurun (sesuatu yang tertutup). Rajulun Satiir artinya โ€˜afiifย  (laki-laki yang suci dan terjaga).

Syaikh Shalih Abdul Aziz Alu Asy Syaikhย  Hafizhahullah berkata:

ู…ู† ุณุชุฑ ู…ุณู„ู…ุง ( ู…ุณู„ู… : ู‡ู†ุง -ุฃูŠุถุง- ุชุนู… ุฌู…ูŠุน ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุณูˆุงุก ุฃูƒุงู†ูˆุง ู…ุทูŠุนูŠู† ุตุงู„ุญูŠู†ุŒ ุฃู… ูƒุงู†ูˆุง ูุณู‚ุฉุŒ ูุฅู† ุงู„ุณุชุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุณู„ู… ู…ู† ูุถุงุฆู„ ุงู„ุฃุนู…ุงู„ุŒ ุจู„ ุฌุนู„ู‡ ุทุงุฆูุฉ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ูˆุงุฌุจุงุŒ ูุฅู† ุงู„ู…ุณู„ู… ุงู„ุฐูŠ ู„ูŠุณ ู„ู‡ ูˆู„ุงูŠุฉ ููŠ ุงู„ุฃู…ุฑ ุจุงู„ู…ุนุฑูˆู ูˆุงู„ู†ู‡ูŠ ุนู† ุงู„ู…ู†ูƒุฑุŒ ูŠุฌุจ ุนู„ูŠู‡ ุฃู† ูŠุณุชุฑ ุฃุฎุงู‡ ุงู„ู…ุณู„ู… ุŒ ุฃูˆ ูŠุชุฃูƒุฏ ุนู„ูŠู‡ ุฃู† ูŠุณุชุฑุŒ ูุฅุฐุง ุนู„ู… ู…ู†ู‡ ู…ุนุตูŠุฉ ูƒุชู…ู‡ุงุŒ ูˆุฅุฐุง ุนู„ู… ู…ู†ู‡ ู‚ุจูŠุญุง ูƒุชู…ู‡ุŒ ูˆุณุนู‰ ููŠ ู…ู†ุงุตุญุชู‡ ูˆุชุฎู„ูŠุตู‡ ู…ู†ู‡

โ€œ(Barang siapa yang menutupi aib seorang muslim), muslim di sini adalah juga berlaku bagi semua kaum muslimin, baik muslim yang taat lagi shalih, atau yang fasiq. Sesungguhnya menutupi aib seorang muslim adalah di antara amal-amal yang utama, bahkan segolongan ulama ada yang mengkategorikan wajib. Sesungguhnya seorang muslim yang tidak punya wewenang amar maโ€™ruf nahi munkar (seperti pemimpin, aparat, polisi, ahlul hisbah, pen) wajib baginya menutupi aib saudaranya muslim, atau dianjurkan baginya untuk menutupinya, jika dia tahu maksiat saudaranya hendaknya dia menyembunyikannya, jika dia tahu adanya keburukan darinya hendaknya dia menyembunyikannya, dan hendaknya dia berusaha untuk menasihati dan membersihkan aibnya itu.โ€ ( Syarh Al Arbain Nawawiyah, Hal. 281)

Syaikh Shalih Abdul Aziz Alu Asy Syaikh melanjutkan:

ูˆุฃู…ุง ุฃู‡ู„ ุงู„ุญุณุจุฉุŒ ุฃู‡ู„ ุงู„ุฃู…ุฑ ุจุงู„ู…ุนุฑูˆู ูˆุงู„ู†ู‡ูŠ ุนู† ุงู„ู…ู†ูƒุฑุŒ ูุฅู†ู‡ู… ูŠุฌูˆุฒ ู„ู‡ู… ุฃู† ูŠุนู„ู…ูˆุง ู‡ุฐุง ููŠู…ุง ุจูŠู†ู‡ู…ุŒ ู„ูƒู† ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ู„ู‡ู… ุฃู† ูŠุชุญุฏุซูˆุง ุจู…ุง ู‚ุฏ ูŠู‚ุชุฑูู‡ ุจุนุถ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ู…ู† ุงู„ุฐู†ูˆุจ ูˆุงู„ุขุซุงู… ูˆุงู„ู‚ุงุฐูˆุฑุงุช ูˆุงู„ู…ุนุงุตูŠุ› ู„ุฃู† ู‡ุฐุง -ุฃูŠุถุง- ุฏุงุฎู„ ููŠ ุนู…ูˆู… ุงู„ุณุชุฑ

Ada pun ahlul hisbah, pelaku amr maโ€™ruf nahi munkar, maka mereka boleh mengetahui hal ini selama sesama mereka saja, tetapiย  mereka tidak boleh membeberkan berbagai tuduhan yang menimpa sebagian kaum muslimin baik berupa dosa, kejelakan, dan maksiat, karena hal ini masuk keumuman kewajiban menutup aib. ( Ibid)

Ada pun jika kesalahan itu adalah kesalahan yang membawa dampak kerusakan pada agama dan manusia lain, maka tidak apa-apa dibongkar dan diusut agar tidak membawa kerusakan yang lebih besar lagi. Seperti korupsi, mencuri, menyebarkan ajaran sesat, dan semisalnya. Namun,ย  sebaiknya iniย  diserahkan pihak yang berwenang; baik berilmu, berani,ย ย  mampu, dan bergerak secara konstitusional (syarโ€™i).

Berkata Imam Abu Thayyib Syamsul โ€˜Azhim Abadi Rahimahullah:

( ูˆู…ู† ุณุชุฑ ู…ุณู„ู…ุง ) ุฃูŠ ุจุฏู†ู‡ ุฃูˆ ุนูŠุจู‡ ุจุนุฏู… ุงู„ุบูŠุจุฉ ู„ู‡ ูˆุงู„ุฐุจ ุนู† ู…ุนุงุฆุจู‡ ูˆู‡ุฐุง ุจุงู„ู†ุณุจุฉ ุฅู„ู‰ ู…ู† ู„ูŠุณ ู…ุนุฑูˆูุง ุจุงู„ูุณุงุฏ ูˆุฅู„ุง ููŠุณุชุญุจ ุฃู† ุชุฑูุน ู‚ุตุชู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ูˆุงู„ูŠ ูุฅุฐุง ุฑุขู‡ ููŠ ู…ุนุตูŠุฉ ููŠู†ูƒุฑู‡ุง ุจุญุณุจ ุงู„ู‚ุฏุฑุฉ ูˆุฅู† ุนุฌุฒ ูŠุฑูุนู‡ุง ุฅู„ู‰ ุงู„ุญุงูƒู…

(Barang siapa yang menutupย  saudaranya) yaitu badannya atau aibnya dengan tidak menggibahi dia, dan membelanya dari berbagai aib. Ini jika kesalahannya memang dikenal tidak mendatangkan kerusakan. Jika tidak demikian, maka dianjurkan untuk membawa dan menceritakan kesalahannya kepada pemimpin. Jika dia melihat masksiatnya maka hendaknya diingkarinya sesuai kemampuan, jika dia lemah posisinya maka laporkan kepada hakim. ( โ€˜Aunul Maโ€™bud, 13/162)

:ุณูŽุชูŽุฑูŽู‡ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉู

Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat

Yaitu Allah Taโ€™ala akan menutupi dari aib dan kekurangan orang tersebut dari penglihatan manusia lainnya, baik di dunia mau pun di akhirat. Ini akibat dari perbuatannya yang telah menutupi aib saudaranya di dunia. Ini merupakan ganjaran yang berlipat baginya, bukan hanyaย  di dunia tapi juga di akhirat.

Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah mengatakan:

ูˆู‡ุฐุง ุฃูŠุถุงู‹ ุงู„ุนู…ู„ ููŠู‡ ุณุชุฑ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุงุŒ ูˆุงู„ุฌุฒุงุก ุนู„ูŠู‡ ุณุชุฑูŒ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆุงู„ุขุฎุฑุฉุŒ ูˆุงู„ุณุชุฑู ู‡ูˆ ุฅุฎูุงุก ุงู„ุนูŠุจ ูˆุนุฏู… ุฅุธู‡ุงุฑู‡ุŒ ูู…ูŽู† ูƒุงู† ู…ุนุฑูˆูุงู‹ ุจุงู„ุงุณุชู‚ุงู…ุฉ ูˆุญุตู„ ู…ู†ู‡ ุงู„ูˆู‚ูˆุน ููŠ ุงู„ู…ุนุตูŠุฉ ู†ูˆุตูุญูŽ ูˆุณูุชุฑ ุนู„ูŠู‡ุŒ ูˆู…ูŽู† ูƒุงู† ู…ุนุฑูˆูุงู‹ ุจุงู„ูุณุงุฏ ูˆุงู„ุฅุฌุฑุงู…ุŒ ูุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ุณุชุฑูŽ ุนู„ูŠู‡ ู‚ุฏ ูŠู‡ูˆู‘ูู† ุนู„ูŠู‡ ุฅุฌุฑุงู…ู‡ุŒ ููŠุณุชู…ุฑ ุนู„ูŠู‡ ูˆูŠุชู…ุงุฏู‰ ููŠู‡ุŒ ูุงู„ู…ุตู„ุญุฉู ููŠ ู…ุซู„ ู‡ุฐุง ุนุฏู… ุงู„ุณุชุฑ ุนู„ูŠู‡ุ› ู„ูŠุญุตู„ ู„ู‡ ุงู„ุนู‚ูˆุจุฉ ุงู„ุชูŠ ุชุฒุฌุฑู‡ ุนู† ุงู„ุนูŽูˆู’ุฏ ุฅู„ู‰ ุฅุฌุฑุงู…ู‡ ูˆุนุฏูˆุงู†ู‡

Ini juga perbuatan menutup aib di dunia balasannya adalah orang tersebut ditutup aibnya di dunia dan akhirat. As Sitru artinya menyembunyikan aib dan tidak menampakkannya. Orang yangย  track record-nya dikenal baik,ย  lalu dia melakukan maksiat maka hendaknya dinasihati dan ditutupi kesalahannya itu. Tapi orang yang dikenal perusak dan jahat, maka menutup-nutupi kejahatannya justru memudahkan dia untuk berbuat jahat, lalu dia melanjutkan kejahatannya dan menyengaja melakukannya. Maka, bagi yang seperti ini justru membukanya adalah lebih bermaslahat, agar dia mendapatkan hukuman yang bisa mencegahnya mengulangi kejahatannyan itu. ( Fathul Qawwi Al Matin, Hal, 109)

Demikian. Wallahu a’lam

🌹🌿🌺🍃☘🌴🌻🌷🌸

Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top