Pindah Tempat Untuk Shalat Sunah, Adakah Dasarnya?

💢💢💢💢💢

📨 PERTANYAAN:

Assalamu’alaikum Ustadz.
Saya mau bertanya.
Saya selalu melihat jamaah di masjid ketika hendak melaksanakan solat sunnah ba’diyah, mereka selalu bergeser dr tempat melaksanakan solat fardhu. Saya pun pernah mendengar hadits nabi yg mengatakan bahwa jangan berdiam di satu tempat di dalam masjid ketika melaksanakan solat. Yg belum saya ketahui, benarkah bergeser atau pindah tempat tersebut yg dimaksudkan dgn hadits itu ?
Terima kasih banyam ustadz.
Wassalamu’alaikum wr wb

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃

Wa’alaikumussalam wa Rahmatullah .., Bismillah wal Hamdulillah

Tidak ada keterangan yang lugas dari Nabi ﷺ bahwa kita mesti berpindah tempat ketika akan shalat sunnah, setelah selesai dzikir dari shalat wajib.

Tapi, ada keterangan yang implisit menunjukkan hal itu, yaitu dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ﷺ bersabda:

أيعجز أحدكم أن يتقدم أو يتأخر عن يمينه أو عن شماله فى الصلاة يعنى فى السبحة

Apa yang membuat kalian lemah untuk maju atau mundur dari kanannya atau dari kirinya ketika sedang shalat? Yakni pada saat As Subhah.

(HR. Abu Daud No. 1006, Ibnu Majah No. 1427, Ahmad No. 9492, Ibnu Abi Syaibah No. 6011, Ad Dailami No. 1596. Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani (Shahihul Jami’ No. 2662), dan diikuti oleh Syaikh Abdul Muhsin Al ‘Abbad Al Badr dalam Syarh Sunan Abi Daud [126])

Makna As Subhah adalah shalat tathawwu’ atau nafilah (sunnah).

(Imam Al ‘Aini, Syarh Sunan Abi Daud, 4/291, Lihat juga Imam Al ‘Aini, ‘Umdatul Qari, 9/436, Lihat juga Syaikh Abdul Muhsin Al ‘Abbad, Syarh Sunan Abi Daud No.126, pembahasan: Syarh Hadits Al Intiqaal Littathawwu’ ba’dal Maktubah)

Maksud hadits ini adalah anjuran untuk berpindah tempat jika ingin melakukan shalat sunah. Berkata Syaikh Abdul Muhsin Al ‘Abbad Hafizhahullah:

ومعنى الحديث: أن المصلي يغير المكان تقدماً أو تأخراً أو بأن يذهب إلى جهة اليمين أو جهة الشمال، أي: يصلي النافلة في مكان آخر غير المكان الذي صلى فيه الفرض

Makna hadits ini: bahwa orang yang shalat mengubah tempat shalatnya baik maju atau mundur, atau dia berjalan menuju arah kanan atau kiri, yaitu saat shalat nafilah (sunah) berpindah ke tempat lain, bukan tempat dia shalat wajib. ( Syarh Sunan Abi Daud, Ibid)

Imam Badruddin Al ‘Aini Rahimahullah menjelaskan:

وبهذا الحديث استدل أصحابنا أن الرجل لا يتطوع في مكان الفرض، وإليه ذهب ابن عباس، وابن الزبير، وابن عمر، وأبو سعيد، وعطاء، وعامر الشعبي

Dengan hadits ini, para sahabat kami beralasan bahwasanya seseorang janganlah shalat sunah di tempat shalat wajib. Inilah pendapat Ibnu Abbas, Ibnu Az Zubeir, Ibnu Umar, Abu Sa’id, ‘Atha,dan Amir Asy Sya’biy. ( ‘Umdatul Qari, 9/436)

Selain alasan itu, berpindahnya tempat saat shalat sunah juga dalam rangka memperluas area permukaan bumi yang dijadikan tempat kebaikan. Demikian itu akan menjadi saksi kebaikan bagi pelakunya di akhirat nanti.

Beliau – Hafizhahullah- menjelaskan saat membahas “Bab Fir Rajul Yatathawa’u fi Makaanihi alladzi Shalla fiihil Maktuubah” (Bab Tentang Seseorang Yang Shalat Sunah Di Tempat Dia Melakukan Shalat Wajib) :

ومعنى هذا أنه جائز، ولكن الأولى أن يغير المكان؛ لأنه إذا غير المكان يكون فيه فصل بين الفرض والنفل، وأيضاً فيه أن البقاع تشهد للإنسان بالصلاة فيها، وقد جاء في القرآن: يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا [الزلزلة:4] أي: أن الأرض تشهد بما حصل على ظهرها من خير أو شر، وقد جاء عن النبي صلى الله عليه وسلم في الجملة ما يدل على مثل ذلك، وهو أنه كان إذا خرج لصلاة العيد يذهب من طريق ويرجع من طريق، وقيل في ذلك أقوال كثيرة، منها: أن ذلك ليشهد له الطريقان

Maknanya adalah hal itu (tidak berpindah) dibolehkan, tapi lebih utama adalah ke tempat lain. Sebab, jika temoatnya berbeda maka terdapat pemisahan antara shalat wajib dan sunah, dan juga sebagai tempat yang menjadi kesaksian bagi yang shalat di atasnya.

Dalam Al Quran disebutkan: “Pada hari itu bumi menceritakan beritanya.” (QS. Az Zalzalah: 4), yaitu bahwasanya bumi menjadi saksi terhadap apa yang terjadi pada permukaannya baik perbuatan baik atau buruk.

Dalam hadits Nabi ﷺ secara umum juga menunjukkan hal itu, yaitu jika seseor

ang keluar menuju shalat ‘Id, dia hendaknya pergi lewat sebuah jalan dan pulang lewat jalan yang lain, dan banyak pendapat dalam menjelaskan maksud hal ini, di antara penjelasannya adalah bahwa yang dia lakukan disaksikan oleh dua jalan yang dilaluinya. ( Syarh Sunan Abi Daud, Ibid)

Seperti yang disebutkan oleh Syaikh Abdul Muhsin Al ‘Abbad, ini hanyalah keutamaan, bukan kewajiban sebab sebagian sahabat Nabi ﷺ ada yang shalat sunah dan wajib ditempat yang sama.

Imam Ibnu Hajar Rahimahullah memaparkan, bahwa Nafi’ bercerita bahwa Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma pernah shalat sunah di tempat shalat wajibnya. Ibnu Abi Syaibah menceritakan dari ‘Ubaidillah bin Umar bahwa dirinya melihat Al Qasim (cucu Abu Bakar) dan Salim shalat sunah di tempat shalat wajibnya. (Lihat Fathul Bari, 2/335)

📌 Sebagian ulama memakruhkan tidak berpindah tempat bagi imam

Sebagian imam kaum muslimin, memakruhkan tidak berpindah tempat bagi imam. Hendaknya imam berpindah dari tempatnya. Sebagian lain menganggap tidak apa-apa menetap. Sedangkan bagi makmum umumnya ulama membolehkannya.

Secara ringkas dijelaskan oleh Imam Ibnu Rajab Rahimahullah berikut ini:

وقد اختلف العلماء في تطوع الإمام في مكان صلاته بعد الصلاة ، فأما قبلها فيجوز بالاتفاق – : قاله بعض أصحابنا : فكرهت طائفةٌ تطوعه في مكانه بعد صلاته ، وبه قال الأوزاعي والثوري وأبو حنيفة ومالكٌ وأحمد وإسحاق
وروي عن علي – رضي الله عنه – ، أنه كرهه . وقال النخعي : كانوا يكرهونه ورخص فيه ابن عقيلٍ من أصحابنا ، كما رجحه البخاري ، ونقله عن ابن عمر والقاسم بن محمدٍ . فأما المروي عن ابن عمر ، فإنه لم يفعله وهو إمامٌ ، بل كان مأموماً ، كذلك قال الإمام أحمد ، . وأكثر العلماء لا يكرهون للمأموم ذلك ، وهو قول مالكٍ وأحمد

Para ulama berbeda pendapat tentang shalat ba’diyah sunah bagi imam di tempat dia shalat wajib, ada pun shalat qabliyah dibolehkan sama tempatnya berdasarkan kesepakatan ulama.

Sebagian sahabat kami (Hambaliyah) berkata: “Dimakruhkan shalat sunah ba’diyah dilaksanakan ditempat shalat wajib”.

Inilah pendapat Al Auza’iy, Ats Tsauriy, Abu Hanifah, Ahmad, dan Ishaq. Diriwayatkan dari Ali Radhiallahu ‘Anhu bahwa dia memakruhkannya.

An Nakha’iy mengatakan: “Dahulu mereka (para sahabat) memakruhkan.”

Namun, diantara para sahabat kami seperti Ibnu ‘Aqil ada memberikan keringanan (boleh), dan ini pendapat yang dikuatkan oleh Al Bukhari, dan dinukil dari Ibnu Umar serta Al Qasim bin Muhammad.

Ada pun apa riwayat tentang Ibnu Umar bahwa dia tidak pernah pindah saat jadi imam, sebenarnya itu saat dia menjadi ma’mum, demikian pula dikatakan Imam Ahmad.

Mayoritas ulama tidak memakruhkan bagi ma’mum untuk tidak pindah, inilah pendapat Malik dan Ahmad. (Fathul Bari, 5/263)

Selesai. Wallahu A’lam

🌺🌿🌻🌾🌱☘🌸🌴

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

scroll to top