Minta Jabatan? Boleh! Menurut Al Quran, As Sunnah, dan Para Imam Salaf dan Khalaf

🍃🍃🍃🍃🍃🍃

📨 PERTANYAAN:

Banyak ustadz, kiayi, aktifis Islam
mencaalonkan diri menjadi kepala daerah, pejabat, atau legislatif, apakah ini dibenarkan?

📬 JAWABAN

Bismillahirrahmanirrahim ..

Allah Ta’ala menceritakan tentang doa-doa para ‘ibadurrahman:

ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽู‚ููˆู„ููˆู†ูŽ ุฑูŽุจู‘ูŽู†ูŽุง ู‡ูŽุจู’ ู„ูŽู†ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌูู†ูŽุง ูˆูŽุฐูุฑู‘ููŠู‘ูŽุงุชูู†ูŽุง ู‚ูุฑู‘ูŽุฉูŽ ุฃูŽุนู’ูŠูู†ู ูˆูŽุงุฌู’ุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู„ูู„ู’ู…ูุชู‘ูŽู‚ููŠู†ูŽ ุฅูู…ูŽุงู…ู‹ุง

Dan orang-orang yang berkata, โ€œYa Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami sebagai PEMIMPIN bagi orang-orang yang bertakwa.โ€

(QS. Al-Furqan, Ayat 74)

Pernahkah kita membaca doa ini? Biasanya kita pernah mendengarnya, memakainya, minimal mengaminkannya. Itu tanda bahwa kita pernah minta jabatan, bahkan sebagai pemimpin!

Utsman bin Abu Al โ€˜Ash Radhiallahu โ€˜Anhu berkata:

ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุงุฌู’ุนูŽู„ู’ู†ููŠ ุฅูู…ูŽุงู…ูŽ ู‚ูŽูˆู’ู…ููŠ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽู†ู’ุชูŽ ุฅูู…ูŽุงู…ูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุงู‚ู’ุชูŽุฏู ุจูุฃูŽุถู’ุนูŽููู‡ูู…ู’ ูˆูŽุงุชู‘ูŽุฎูุฐู’ ู…ูุคูŽุฐู‘ูู†ู‹ุง ู„ูŽุง ูŠูŽุฃู’ุฎูุฐู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽุฐูŽุงู†ูู‡ู ุฃูŽุฌู’ุฑู‹ุง

Wahai Rasulullah jadikanlah aku sebagai pemimpin bagi kaumku! Beliau bersabda: โ€œEngkau adalah pemimpin bagi mereka, perhatikanlah orang yang paling lemah di antara mereka, dan angkatkah seorang muadzin dan jangan upah dia karena azannya.โ€

(HR. Abu Daud No. 531, Ahmad No. 17906, Al Hakim No. 715, katanya: shahih sesuai syarat Imam Muslim. Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: shahih. Taโ€™liq Musnad Ahmad No. 17906)

▪ Imam Abul Hasan Al Mawardi Rahimahullah berkata:

ููŽู‚ูŽุฏู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุงู„ู’ููู‚ูŽู‡ูŽุงุกู ุฅู†ู‘ูŽ ุงู„ุชู‘ูŽู†ูŽุงุฒูุนูŽ ูููŠู‡ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ู‚ูŽุฏู’ุญู‹ุง ู…ูŽุงู†ูุนู‹ุง ูˆูŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุทูŽู„ูŽุจู ุงู„ู’ุฅูู…ูŽุงู…ูŽุฉู ู…ูŽูƒู’ุฑููˆู‡ู‹ุง

โ€œSebagian fuqaha mengatakan bahwa memperebutkan jabatan kepepimpinan tidaklah tercela dan terlarang, dan mengincar jabatan imamah bukan suatu yang dibenci.โ€ (Al Ahkam As Sulthaniyah, Hal. 7)

▪ Imam Ash Shanโ€™ani Rahimahullah mengomentari hadits di atas:

ุงู„ุญุฏูŠุซ ูŠุฏู„ ุนู„ู‰ ุฌูˆุงุฒ ุทู„ุจ ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉ ููŠ ุงู„ุฎูŠุฑ ูˆู‚ุฏ ูˆุฑุฏ ููŠ ุฃุฏุนูŠุช ุนุจุงุฏ ุงู„ุฑุญู…ู† ุงู„ุฐูŠู† ูˆุตูู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ุจุชู„ูƒ ุงู„ุฃูˆุตุงู ุฃู†ู‡ู… ูŠู‚ูˆู„ูˆู† {ูˆูŽูŽุงุฌู’ุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู„ูู„ู’ู…ูุชู‘ูŽู‚ููŠู†ูŽ ุฅูู…ูŽุงู…ุงู‹} ูˆู„ูŠุณ ู…ู† ุทู„ุจ ุงู„ุฑูŠุงุณุฉ ุงู„ู…ูƒุฑูˆู‡ุฉ

Hadits ini menunjukkan kebolehan meminta jabatan kepemimpinan dalam kebaikan. Telah ada di antara doa-doa para ibadurrahman, di mana Allah Taโ€™ala mensifati mereka dengan sifat tersebut, bahwa mereka berkata (Dan jadikanlah kami sebagai pemimpin bagi orang-orang bertaqwa), dan meminta jabatan itu bukanlah merupakan hal yang dibenci. (Subulus Salam, 1/128)

▪Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah berkata:

ูุทู„ุจ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ุฅู…ุงู…ุฉ ู‚ูˆู…ู‡ ู„ู„ู…ุตู„ุญุฉ ุงู„ุดุฑุนูŠุฉุŒ ูˆู„ุชูˆุฌูŠู‡ู‡ู… ู„ู„ุฎูŠุฑ ูˆุชุนู„ูŠู…ู‡ู… ูˆุฃู…ุฑู‡ู… ุจุงู„ู…ุนุฑูˆูุŒ ูˆู†ู‡ูŠู‡ู… ุนู† ุงู„ู…ู†ูƒุฑุŒ ู…ุซู„ู…ุง ูุนู„ ูŠูˆุณู ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… . ู‚ุงู„ ุงู„ุนู„ู…ุงุก : ุฅู†ู…ุง ู†ู‡ูŠ ุนู† ุทู„ุจ ุงู„ุฅู…ุฑุฉ ูˆุงู„ูˆู„ุงูŠุฉ ุŒ ุฅุฐุง ู„ู… ุชุฏุน ุงู„ุญุงุฌุฉ ุฅู„ู‰ ุฐู„ูƒุ› ู„ุฃู†ู‡ ุฎุทุฑ ุŒ ูƒู…ุง ุฌุงุก ููŠ ุงู„ุญุฏูŠุซ: ุงู„ู†ู‡ูŠ ุนู† ุฐู„ูƒ ุŒ ู„ูƒู† ู…ุชู‰ ุฏุนุช ุงู„ุญุงุฌุฉ ูˆุงู„ู…ุตู„ุญุฉ ุงู„ุดุฑุนูŠุฉ ุฅู„ู‰ ุทู„ุจู‡ุง ุฌุงุฒ ุฐู„ูƒ ุŒ ู„ู‚ุตุฉ ูŠูˆุณู ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุŒ ูˆุญุฏูŠุซ ุนุซู…ุงู† ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ุงู„ู…ุฐูƒูˆุฑ

Beliau (Utsman) Radhiallahu โ€˜Anhu meminta jabatan sebagai pemimpin karena pertimbangan maslahat syarโ€™i, dalam rangka mengantarkan manusia kepada kebaikan, mengajarkan mereka, dan memerintahkan yang baik, dan mencegah kemungkaran, sebagaimana yang dilakukan Yusuf โ€˜Alaihissalam. Berkata para ulama: bahwasanya meminta jabatan adalah perkara yang terlarang, jika memang tidak ada keperluan untuk itu karena hal itu berbahaya sebagaimana diterangkan dalam hadits yang menyebutkannya. Tetapi jika karena didorong oleh keperluan dan maslahat yang syarโ€™i untuk memintanya maka hal itu dibolehkan, berdasarkan kisah Nabi Yusuf โ€˜Alaihis Salam dan hadits โ€˜Utsman (bin Abu Al โ€˜Ash) Radhiallahu โ€˜Anhu tersebut.

(Majmuโ€™ Fatawa Ibni Baaz, 7/232)

▪ Berkata Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah:

ูู‡ู„ ูŠุฌูˆุฒ ุทู„ุจ ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉุŸ ูˆุงู„ุฌูˆุงุจ: ุฅุฐุง ูƒุงู† ูŠุชุฑุชุจ ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ ู…ุตู„ุญุฉ ูู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ุ› ู„ุฃู† ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉ ู‚ุฑุจุฉ ูˆุนุจุงุฏุฉ

Maka, bolehkah meminta menjadi seorang pemimpin? Jawabannya: jika hal itu membawa kepada maslahat tidaklah apa-apa, karena kepemimpinan adalah termasuk qurbah (mendekatkan diri kepada Allah) dan ibadah.

(Syarh Sunan Abi Daud, 3/404)

▪ Syaikh Said bin โ€˜Ali bin Wahf Al Qahthani Hafizhahullah juga mengutip perkataan Imam Ash Shanโ€™ani di atas, lalu dia melanjutkan:

ูุฅู† ุฐู„ูƒ ููŠู…ุง ูŠุชุนู„ู‚ ุจุฑูŠุงุณุฉ ุงู„ุฏู†ูŠุง ุงู„ุชูŠ ู„ุง ูŠูุนูŽุงู†ู ู…ูŽู†ู’ ุทู„ุจู‡ุงุŒ ูˆู„ุง ูŠุณุชุญู‚ ุฃู† ูŠูุนู’ุทูŽุงู‡ูŽุง ู…ูŽู†ู’ ุณุฃู„ู‡ุŒ ูุฅุฐุง ุตูŽู„ุญุช ุงู„ู†ูŠุฉ ูˆุชุฃูƒุฏุช ุงู„ุฑุบุจุฉ ููŠ ุงู„ู‚ูŠุงู… ุจุงู„ูˆุงุฌุจ ูˆุงู„ุฏุนูˆุฉ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ โ€“ ุนุฒ ูˆุฌู„ โ€“ ูู„ุง ุญุฑุฌ ู…ู† ุทู„ุจ ุฐู„ูƒ

Sesungguhnya hal ini terkait dengan jabatan dunia yang tidak usah ditentang orang yang memintanya, dan tidak pula berhak diberikan kepada yang memintanya, namun jika dia niatnya bagus dan diperkuat oleh keinginan untuk menjalankan kewajiban dan daโ€™wah ilallah โ€˜Azza wa Jalla, maka tidak apa-apa meminta jabatan itu.

(Al Imamah fish Shalah, Hal. 4)

▪ Fatwa Al Lajnah Ad Daimah Lil Buhts Al โ€˜Ilmiyah wal Ifta di kerajaan Saudi Arabia:

ูŠุฌูˆุฒ ู„ูƒ ุทู„ุจ ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉ ู„ู„ู…ุณุฌุฏ ุงู„ุฐูŠ ุจู†ูŠุชู‡ุŒ ุฅุฐุง ุชูˆูุฑุช ููŠูƒ ุดุฑูˆุท ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉุŒ ูˆู„ูƒ ุฃู† ุชุฃุฎุฐ ุนู„ูŠู‡ุง ุฃุฌุฑุฉ ู…ู† ุจูŠุช ุงู„ู…ุงู„ ูˆู„ุง ูŠู†ู‚ุต ุฐู„ูƒ ู…ู† ุฃุฌุฑูƒ

Boleh bagi Anda meminta jabatan sebagai ketua masjid yang telah Anda jelaskan, jika memang pada diri Anda memiliki banyak syarat menjadi pemimpin, dan Anda juga berhak mendapatkan honor atas hal itu yang berasal dari Baitul Maal, dan hal itu tidaklah mengurangi pahala Anda.

(Fatawa Al Lajnah Ad Daimah โ€“ Majmuโ€™atul Ulaa, Fatwa No. 8949)

📚 Kesimpulan:

– Boleh seseorang meminta jabatan atau mencalonkan diri, JIKA dia memiliki niat yang mulia dan kemampuan.

– Ada pun bagi yang lemah, tidak ada kemampuan, maka dia terlarang. Sebagaimana larangan Rasulullah ๏ทบ kepada Abu Dzar Radhiallahu ‘Anhu, karena menurut Rasulullah ๏ทบ dia lemah.

Demikian. Wallahu a’lam

🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃

📙📘📕📒📔📓📗

🖋 Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top