Memakai Surban; Sunah atau Tradisi?

💢💢💢💢💢💢💢

📨 PERTANYAAN:

asalamulaikum wr.wb…
mau tanya…bagaimana hukum memakai sorban,soalnya ada yang bilang itu budaya arab…mohon beri penjelasan ustad beserta sumbernya…???

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃🍃

Wa’alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh ..

Perlu diketahui, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memakai gamis, jubah, izar (kain sarung), peci, rida (selendang), dan sorban (‘imaamah).

Hanya saja para ulama berbeda pendapat apakah ini SUNNAH secara hukum, ataukah ini adat yang mubah saja.

Ada penjelasan yang bagus dari Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid Hafizhahullah berikut ini:

ูˆุงุฎุชู„ู ุงู„ุนู„ู…ุงุก ููŠ ู„ุจุณ ุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ู‡ู„ ู‡ูˆ ู…ู† ุงู„ู…ุจุงุญุงุช ูˆุงู„ุนุงุฏุงุช ุŒ ุฃู… ูŠุนุฏู‘ ุณู†ุฉ ูŠุดุฑุน ููŠู‡ ุงู„ุงู‚ุชุฏุงุก ุจุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุŒ ูˆุงู„ุฃุธู‡ุฑ ุฃู† ุฐู„ูƒ ู…ู† ุจุงุจ ุงู„ุนุงุฏุงุช ูˆุงู„ู…ุจุงุญุงุช ุŒ ูˆุงู„ุฃุตู„ ุฃู† ูŠู„ุจุณ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู…ุง ูŠู„ุจุณู‡ ู‚ูˆู…ู‡ โ€“ ู…ุง ู„ู… ูŠูƒู† ู…ุญุฑู…ุง โ€“ ูˆุฃู„ุง ูŠุดุฐ ุนู†ู‡ู… ุจู„ุจุงุณ ูŠุดุชู‡ุฑ ุจู‡ ุ› ู„ู†ู‡ูŠ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุนู† ู„ุจุงุณ ุงู„ุดู‡ุฑุฉ ุŒ ูˆู„ูˆ ู‚ูŠู„ ุจุฃู† ุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ุณู†ุฉ ู…ู† ุฃุฌู„ ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ุจุณู‡ุง ุŒ ู„ู‚ูŠู„ ุฃูŠุถุง ุจุฃู† ู„ุจุณ ุงู„ุฅุฒุงุฑ ูˆุงู„ุฑุฏุงุก ุณู†ุฉ ู„ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ุจุณู‡ู…ุงย 

Para ulama berbeda pendapat tentang hukum memakai surban, apakah itu termasuk perkara adat kebiasaan yang mubah ataukah Sunnah dlm rangka mengikuti Nabi Shallallahu’Alaihi wa Sallam.

Yang BENAR adalah itu termasuk Bab kebiasaan yang mubah, sebab pada dasarnya manusia akan memakai pakaian seperti yang dipakai kaumnya -selama tidak ada unsur keharaman- dan tidak membuat heran manusia dengan memakai pakaian ketenaran, karena Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang memakai pakaian yang membuat tenar.

Seandainya memakai surban itu SUNNAH karena Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam memakainya, maka tentu me memakai kain sarung dan rida (selendang/selimut) juga sunnah, sebab Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam memakai keduanya.

(Fatawa Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 113894)

Dalam fatwa Al Lajnah Ad Daimah juga disebutkan:

ูˆุฃู…ุง ู„ุจุณ ุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ูู‡ูˆ ู…ู† ุงู„ู…ุจุงุญุงุช ูˆู„ูŠุณ ุจุณู†ุฉ ูƒู…ุง ุชูˆู‡ู…ุช ุŒ ูˆุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุฃู† ุชุจู‚ู‰ ุนู„ู‰ ู…ุง ูŠู„ุจุณู‡ ุฃู‡ู„ ุจู„ุฏูƒ ุนู„ู‰ ุฑุคูˆุณู‡ู… ู…ู† ุงู„ุบุชุฑุฉ ูˆุงู„ุดู…ุงุบ ูˆู†ุญูˆู‡

Ada pun memakai Surban, itu termasuk perkara-perkara yang dibolehkan bukan Sunnah sebagaimana yang Anda sangka.

Yang lebih utama adalah memakai pakaian yang dipakai oleh orang-orang di negeri Anda, di kepala mereka menggunakan ghutrah (sorbannya Arab Saudi), dan kafiyeh, dan semisalnya.

(Al Lajnah Ad Daimah, 24/42)

Syaikh Utsaimin Ibnu Rahimahullah ditanya tentang Surban, sunah atau adat kebiasaan, Beliau menjawab:

“ู„ุง ุŒ ู„ุจุงุณ ุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ู„ูŠุณ ุจุณู†ุฉ ุŒ ู„ูƒู†ู‡ ุนุงุฏุฉ ุŒ ูˆุงู„ุณู†ุฉ ู„ูƒู„ ุฅู†ุณุงู† ุฃู† ูŠู„ุจุณ ู…ุง ูŠู„ุจุณู‡ ุงู„ู†ุงุณ ู…ุง ู„ู… ูŠูƒู† ู…ุญุฑู…ุงู‹ ุจุฐุงุชู‡ ุŒ ูˆุฅู†ู…ุง ู‚ู„ู†ุง ู‡ุฐุง ุ› ู„ุฃู†ู‡ ู„ูˆ ู„ุจุณ ุฎู„ุงู ู…ุง ูŠุนุชุงุฏู‡ ุงู„ู†ุงุณ ู„ูƒุงู† ุฐู„ูƒ ุดู‡ุฑุฉ ุŒ ูˆุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู†ู‡ู‰ ุนู† ู„ุจุงุณ ุงู„ุดู‡ุฑุฉ ุŒ ูุฅุฐุง ูƒู†ุง ููŠ ุจู„ุฏ ูŠู„ุจุณูˆู† ุงู„ุนู…ุงุฆู… ู„ุจุณู†ุง ุงู„ุนู…ุงุฆู… ุŒ ูˆุฅุฐุง ูƒู†ุง ููŠ ุจู„ุฏ ู„ุง ูŠู„ุจุณูˆู†ู‡ุง ู„ู… ู†ู„ุจุณู‡ุง ุŒ ูˆุฃุธู† ุฃู† ุจู„ุงุฏ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงู„ูŠูˆู… ุชุฎุชู„ู ุŒ ูููŠ ุจุนุถ ุงู„ุจู„ุงุฏ ุงู„ุฃูƒุซุฑ ููŠู‡ุง ู„ุจุณ ุงู„ุนู…ุงุฆู… ุŒ ูˆููŠ ุจุนุถ ุงู„ุจู„ุงุฏ ุจุงู„ุนูƒุณ ุŒ ูˆุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูƒุงู† ูŠู„ุจุณ ุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ุ› ู„ุฃู†ู‡ุง ู…ุนุชุงุฏุฉ ููŠ ุนู‡ุฏู‡ ุŒ ูˆู„ู‡ุฐุง ู„ู… ูŠุฃู…ุฑ ุจู‡ุง ุŒ ุจู„ ู†ู‡ู‰ ุนู† ู„ุจุงุณ ุงู„ุดู‡ุฑุฉ ุŒ ู…ููŠุฏุงู‹ ุฅู„ู‰ ุฃู† ุงู„ุณู†ุฉ ููŠ ุงู„ู„ุจุงุณ ุฃู† ูŠุชุจุน ุงู„ุฅู†ุณุงู† ู…ุง ูƒุงู† ุงู„ู†ุงุณ ูŠุนุชุงุฏูˆู†ู‡ ุŒ ุฅู„ุง ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู…ุญุฑู…ุงู‹ …

Tidak, surban bukan Sunnah, itu kebiasaan. Yang disunnahkan bagi manusia adalah memakai pakaian yang dipakai manusia (di tempatnya) selama tidak mengandung keharaman.

Sesungguhnya kami katakan ini sebab jika kita memakai pakaian yang berbeda dengan kebiasaan masyarakat kita maka itu akan menjadi pakaian ketenaran, dan Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang itu.

Jika kita tinggal di negeri yang memakai Surban maka kita memakainya. Sebaliknya, jika kita tinggal di negeri yang tidak memakainya maka kita tidak memakainya.

Saya lihat negeri-negeri kaum muslimin hari ini berbeda-beda. Sebagian ada yang begitu banyak memakai surban, sebagian negeri kebalikannya, Tidak memakai surban.

Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam memakainya karena itu kebiasaan di zamannya. Oleh karena itu Beliau tidak memerintahkannya, tapi Beliau melarang pakaian Syuhrah (ketenaran).

Jadi, faidah dari penjelasan ini, bahwa sunnahnya adalah memakai pakaian yang biasa dipakai manusia di tempatnya kecuali jika ada unsur yang diharamkan …

(Liqa Bab Al Maftuuh, 23/160)

Oleh karena itu, saya lebih sering pakai kain sarung, peci, dan Koko jika ta’lim di lingkungan rumah, atau celana panjang dan Koko kalau pengajian di kantor-kantor. Jarang pakai gamis dan surban, menghindar ‘tampil beda’ di tengah masyarakat.

Demikian. Wallahu a’lam

🌷🌱🌴🌾🌸🍃🌵🍄

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top