Hukum Mengazankan Bayi yang Baru Lahir

🐾🐾🐾🐾🐾🐾🐾

📨 PERTANYAAN:

Assalamu’alaikum ust, bagaimana hukumnya mengazankan anak yg baru lahir ust?
Ada referensi yg bisa saya bacakah ust?

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃

Wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh .., Bismillah wal Hamdulillah ..

Ini merupakan upaya merekamkan kalimat tauhid Laa Ilaha Illallah Muhammadurrasulullah sejak dini. Sebab otak bayi laksana pita kaset yang masih kosong, ia akan terisi oleh suara yang pertama kali tertangkap olehnya. Semoga hal itu menjadi arahan yang lurus bagi sang bayi, yang akan mengendalikan arah hidupnya.

Para ulama tidak sepakat dalam masalah mengadzankan dan mengqomatkan bayi, sebagian mereka ada yang menyebut keduanya adalah bidโ€™ah karena tidak ada dasarnya, ada pula yang mengatakan adzan disyariatkan tetapi iqamah tidak, ada pula yang membolehkan dan menganjurkan adzan dan iqamah sekaligus. Demikianlah, wallahu aโ€™lam. Adapun kami lebih cenderung mengikuti pendapat yang mengatakan bahwa adzan disyariatkan, sedangkan iqamah tidak. Sebab seluruh hadits tentang iqamah untuk bayi tak ada satu pun yang shahih atau hasan dari Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam.

Dari Abu Rafiโ€™, dari ayahnya, ia berkata:

โ€œAku melihat Rasulullah adzan seperti adzan shalat di telinga Al hasan ketika dilahirkan oleh Fathimah.โ€ (HR. Abu Daud no. 5105. At Tirmidzi No. 1514, katanya: hasan shahih. Abdurrazzaq dalam Al Mushannaf No.7986, Ahmad No. 23869)

Syaikh Al Albany berkata tentang status hadits ini, โ€œHasan, Insya Allah!โ€ (Irwaโ€™ al Ghalil, 4/400. Dia juga menghasankan dalam kitabnya yang lain, Shahih Sunan Abi Daud No. 5105 dan Shahih wa Dhaif Sunan At Tirmidzi No. 1514) Selain itu Imam Al Hakim juga menshahihkannya, namun Imam Adz Dzahabi telah mengoreksinya.

Selain itu, Al Imam Al Hafizh Yahya bin Said Al Qaththan juga menyebutkan bahwa hadits ini diriwayatkan oleh seorang rawi yang dhaif, munkar, dan mudhtharib (guncang). (Imam Ibnul Qaththan, Bayanul Wahm wal Iham fi Kitabil Ahkam, No. 2135. 1997M-1418H. Dar Ath Thayyibah, Riyadh)

Namun Syaikh Al Albani dalam penelitian akhirnya dia mendhaifkan hadits ini. Berkata Syaikh Abdul Muhsin Al โ€˜Abbad Al Badr Hafizhahullah:

โ€œSyaikh Nashir (Al Albani) telah menghasankan hadits tersebut dalam sebagian kitabnya, tetapi pada kahirnya dia menarik kembali pendapat itu. Sebab dalam isnad hadits ini terdapat seorang yang dhaif, yaitu โ€˜Ashim bin โ€˜Ubaidullah. Beliau telah enyebutkan bahwa dalam kitab Syuโ€™abul Iman karya Imam Al Baihaqi ada hadits dari Al Hasan yang terkait dengan azan, dan telah disebutkan: hadits tersebut (riwayat Al Baihaqi) merupakan penguat hadits ini (riwayat At Tirmidzi dari Abu Rafiโ€™ di atas, pen). Dan Syaikh Nashir berkata: setelah buku tersebut diterbitkan saya melihat isnadnya ternyata ada seorang yang wadhaaโ€™ (pemalsu hadits) dan matruk (ditinggalkan), dahulu sebelumnya hadits tersebut dianggap sebagai penguat hadits Abu Rafiโ€™ yang ada pada kami. Oleh karena itu tidak benar menjadikan hadits tersebut sebagai penguat selama di dalamnya terdapat seorang yang pendusta dan matruk. Maka, kesimpulannya hadits ini tidak memiliki syahid (penguat). Dan, jika dalam pembahsan ini tidak ada dasar kecuali hadits ini yang di isnadnya terdapat kelemahan perawinya yaitu โ€˜Ashim bin โ€˜Ubaidullah, maka tidaklah ada satu pun yang bisa dijadikan argument dalam masalah ini (azan untuk bayi), kecuali jika ada hadits lain yang menguatkannya, maka hal itu dimungkinkan. Ada pun jika takwil terhadap hadits ini dan hadits lainnya yang terdapat pada Imam Al Baihaqi yang di dalamnya terdapat wadhaaโ€™ (pemalsu) dan matruk, maka aktifitas azan pada telinga bayi tidaklah shahih, karena hadits ini (riwayat Tirmidzi dari Abu Rafiโ€™, pen) terdapat seseorang yang lemah. Sedangkan hadits itu (Al Baihaqi) ada yang seorang yang wadhaaโ€™ dan matruk, maka tidaklah salah satu menjadi penguat bagi yang lainnya. Maka tidaklah benar berhukum dengan hadits ini. Oleh karena itu, hadits ini dihukumi tidak shahih selama dengan sanad seperti ini.โ€ (Syarh Sunan Abi Daud, No. 580)

Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth juga mendhaifkan hadits ini dengan penjelasan y

ang panjang. (Lihat Tahqiq Musnad Ahmad No. 23869)

Jadi, pandangan yang lebih kuat adalah hadits ini adalah dhaif, sebagaimana dikatakan oleh Imam Adz Dzahabi, Imam Yahya bin Said Al Qaththan, Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth, Syaikh Al Albani, dan lainnya.

Namun demikian ada baiknya kita menyimak perkataan Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth sebagai berikut:

Kami berkata: bersama kelemahan hadits dalam masalah ini, mayoritas umat dahulu dan sekarang telah mengamalkan hadits ini, hal itu seperti yang diisyaratkan oleh At Timirdzi setelah dia meriwayatkan hadits ini, dengan ucapan beliau: hadits ini diamalkan. Dan, para ulama telah menyampaikan hal ini dalam bab-bab kitab-kitab mereka dan mereka menyunnahkannya. (Ibid)

Perkataan Imam At Tirmidzi yang dimaksud adalah:

Sebagian ulama telah berpendapat dengan hadits ini. (Sunan At Tirmidzi No. 1514)

Setelah masa Imam At Tirmidzi banyak sekali ulama di berbagai madzhab yang mengamalkan hadits tersebut. Diantaranya, Imam Ibnul Qayyim dalam kitab At Tuhfah-nya, bahwa azan (dan juga iqamah) untuk bayi baru dilahirkan adalah sunah.

Dalam kitabnya itu beliau menulis:

Bab keempat: Sunahnya azan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri. (Lihat Tuhfatul Maudud fi Ahkamil Maulud, Hal. 21, Cet. 1. 1983M- 1403H. Darul Kutub Al โ€˜Ilmiyah) . lalu beliau menyebutkan beberapa hadits, termasuk hadits ini.

Sedangkan hadits tentang iqamah, adalah sebagai berikut:

“Siapa yang kelahiran anak lalu ia mengadzankannya pada telinga kanan dan iqamah pada telinga kiri maka Ummu Shibyan (jin yang suka mengganggu anak kecil, -pent) tidak akan membahayakannya”.

(Dikeluarkan oleh Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman (6/390) dan Ibnu Sunni dalam Amalul Yaum wal Lailah (no. 623) dan Al-Haitsami membawakannya dalam Majma’ Zawaid (4/59) dan ia berkata : Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Ya’la dan dalam sanadnya ada Marwan bin Salim Al-Ghifari, ia matruk (haditsnya ditinggalkan)”.

Kami katakan hadits ini diriwayatkan Abu Ya’la dengan nomor (6780).

Berkata Muhaqqiq (peneliti hadits)nya : “Isnadnya rusak dan Yahya bin Al-Ala tertuduh memalsukan hadits”. Nah, dari keterangan ini jelaslah bahwa hadits tentang qamat untuk bayi tidak bisa dijadikan landasan untuk mengamalkannya, karena cacatnya yang parah.

Wallahu a’lam

🌷☘🌺🌴🌻🍃🌾🌸


🍃🌻Adzan di Telinga Bayi, Bid’ah? 🌻🍃

💢💢💢💢💢💢

Dalilnya:

ุนูŽู†ู’ ุนูุจูŽูŠู’ุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุจู’ู†ู ุฃูŽุจููŠ ุฑูŽุงููุนู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ
ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฃูŽุฐู‘ูŽู†ูŽ ูููŠ ุฃูุฐูู†ู ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ู ุจู’ู†ู ุนูŽู„ููŠู‘ู ุญููŠู†ูŽ ูˆูŽู„ูŽุฏูŽุชู’ู‡ู ููŽุงุทูู…ูŽุฉู ุจูุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู

Dari Ubaidullah bin Abu Rafi’ dari Bapaknya ia berkata,

“Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengumandangkan adzan -shalat- pada telinga Hasan bin Ali saat ia dilahirkan oleh Fatimah.”

(HR. At Tirmidzi no. 1514)

Status hadits ini:

– Imam at Tirmidzi berkata: hasan shahih. (Sunan at Tirmidzi no. 1514)

– Imam al Hakim mengatakan: Shahih. (Al Mustadrak ‘alash Shahihain, no. 4827)

– Imam Ibnul Qayyim mengikuti pendapat Imam at Tirmidzi, hasan shahih. (al Wabil ash Shayyib, Hal. 131)

– Syaikh Abdul Aziz bin Baaz mengatakan:

ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ ููŠ ุณู†ุฏู‡ ุนุงุตู… ุจู† ุนุจูŠุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุนุงุตู… ุจู† ุนู…ุฑ ุจู† ุงู„ุฎุทุงุจ ูˆููŠู‡ ุถุนู ูˆู„ู‡ ุดูˆุงู‡ุฏ

Sanad Haditsnya terdapat ‘Ashim bin Ubaidillah bin’ Ashim bin Umar bin al Khathab, dia DHAIF, tapi hadits ini ada SYAWAHID (riwayat lain yang mendukungnya). (Fatawa Nuur ‘Alad Darb, kaset no. 446)

– Syaikh al Albani mengatakan HASAN, dalam Irwa’ul Ghalil (4/400). Tapi, kemudian dia meralatnya dan mendhaifkan hadits ini. (Syaikh Abdul Muhsin al Abbad al Badr, Syarh Sunan Abi Daud, no. 580)

– Syaikh Syu’aib al Arnauth mengatakan: dhaif. (Ta’liq Musnad Ahmad, no. 23896)

– Imam adz Dzahabi dalam Talkhish-nya juga menyatakan dhaif, lantaran kedhaifan ‘Ashim bin ‘Ubaidillah.

– Imam Yahya al Qaththan menyebutkan hadits ini terdapat seorang perawi yang dhaif, munkar, dan mudhtharib (guncang). (Imam Ibnul Qaththan, Bayanul Wahm wal Iham fi Kitabil Ahkam, No. 2135)

Jadi, para ulama berselisih pendapat tentang keshahihan hadits ini. Namun, mayoritas ulama sejak masa salaf mengamalkannya bahwa adzan di telinga bayi yang baru lahir adalah sunnah.

▶ Imam at Tirmidzi Rahimahullah, wafat th 279H alias 12 Abad lalu, Beliau berkata:

ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุฅูู„ูŽู‰ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู

Sebagian ulama berpendapat (mengamalkan) hadits ini. (Sunan At Tirmidzi no. 1514)

Tentu ulama yang dimaksud Imam at Tirmidzi adalah ulama yang hidup di zamannya atau sebelumnya. Itulah ulama salaf.

▶ Bagaimana pendapat fuqaha madzhab?

Mayoritas ulama madzhab juga mengatakan SUNNAH, kecuali Imam Malik dan sebagian pengikutnya.

1. Madzhab Hanafi

Imam Ibnu ‘Abidin Rahimahullah mengatakan:

ู…ุทู„ุจ ููŠ ุงู„ู…ูˆุงุถุน ุงู„ุชูŠ ูŠู†ุฏุจ ู„ู‡ุง ุงู„ุฃุฐุงู† ููŠู†ุฏุจ ู„ู„ู…ูˆู„ูˆุฏ.. ุงู†ุชู‡ู‰

Perkara yang termasuk disunnahkan dilakukan adzan adalah adzan kepada bayi..

(Hasyiyah Ibnu’ Abidin, 1/385)

2. Madzhab Syafi’i

Imam an Nawawi Rahimahullah mengatakan:

ุงู„ุณู†ุฉ ุฃู† ูŠุคุฐู† ููŠ ุฃุฐู† ุงู„ู…ูˆู„ูˆุฏ ุนู†ุฏ ูˆู„ุงุฏุชู‡ ุฐูƒุฑุง ูƒุงู† ุฃูˆ ุฃู†ุซู‰ุŒ ูˆูŠูƒูˆู† ุงู„ุฃุฐุงู† ุจู„ูุธ ุฃุฐุงู† ุงู„ุตู„ุงุฉุŒ ู„ุญุฏูŠุซ ุฃุจูŠ ุฑุงูุน ุงู„ุฐูŠ ุฐูƒุฑู‡ ุงู„ู…ุตู†ู ู‚ุงู„ ุฌู…ุงุนุฉ ู…ู† ุฃุตุญุงุจู†ุง: ูŠุณุชุญุจ ุฃู† ูŠุคุฐู† ููŠ ุฃุฐู†ู‡ ุงู„ูŠู…ู†ู‰ุŒ ูˆูŠู‚ูŠู… ุงู„ุตู„ุงุฉ ููŠ ุฃุฐู†ู‡ ุงู„ูŠุณุฑู‰

Disunnahkan melantunkan adzan di telinga bayi yg baru lahir baik bayi laki-laki atau perempuan, dengan lafaz seperti adzan shalat. Berdasarkan hadits Abu Rafi’, yang disebutkan oleh al Mushannif. Segolongan sahabat kami (Syafiโ€™iyah) mengatakan: disunnahkan adzan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri.

(al Majmu’ Syarh al Muhadzab, 8/442)

3. Madzhab Hambali

Imam al Buhuti Rahimahullah mengatakan:

ูˆุณู† ุฃู† ูŠุคุฐู† ููŠ ุฃุฐู† ุงู„ู…ูˆู„ูˆุฏ ุงู„ูŠู…ู†ู‰ ุฐูƒุฑุง ูƒุงู† ุฃูˆ ุฃู†ุซู‰ ุญูŠู† ูŠูˆู„ุฏุŒ ูˆุฃู† ูŠู‚ูŠู… ููŠ ุงู„ูŠุณุฑู‰ุ› ู„ุญุฏูŠุซ ุฃุจูŠ ุฑุงูุน

Disunnahkan adzan di telinga kanan bayi baik laki-laki atau perempuan, juga iqamah di telinga kiri, berdasarkan hadits Abu Rafi’.

(Kasysyaaf al Qinaa’, 3/28)

Imam Ibnul Qayyim Rahimahullah – salah satu tokoh Hambali- berkata:

ููŠ ุฅุณุชุญุจุงุจ ุงู„ุชุฃุฐูŠู† ููŠ ุฃุฐู† ุงู„ูŠู…ู†ู‰ ูˆ ุงู„ุฅู‚ุงู…ุฉ ููŠ ุฃุฐู† ุงู„ูŠุณุฑู‰. ูˆ ููŠ ู‡ุฐุง ุงู„ุจุงุจ ุฃุญุงุฏูŠุซ….

Tentang SUNNAHnya adzan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri. Dalam masalah ini terdapat sejumlah hadits…. (lalu Beliau menyebutkan beberapa).

(Tuhfatul Maudud, Hal. 30)

4. SEBAGIAN MALIKIYAH, sebagian mereka memakruhkan semua adzan selain keperluan shalat.

Tertulis dalam Al Mausu’ah:

ูˆูŽูƒูŽุฑูู‡ูŽ ุงู„ุฅู’ู…ูŽุงู…ู ู…ูŽุงู„ููƒูŒ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ุฃู’ู…ููˆุฑูŽ ูˆูŽุงุนู’ุชูŽุจูŽุฑูŽู‡ูŽุง ุจูุฏู’ุนูŽุฉู‹ ุŒ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุจูŽุนู’ุถูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุงู„ููƒููŠู‘ูŽุฉู ู†ูŽู‚ูŽู„ ู…ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽู‡ู ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ูŽุฉู ุซูู…ู‘ูŽ ู‚ูŽุงู„ููˆุง : ู„ุงูŽ ุจูŽุฃู’ุณูŽ ุจูุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ ุจูู‡ู

Imam Malik memakruhkan semua ini dan menyebutnya sebagai bidโ€™ah, kecuali sebagian Malikiyah yang mengambil pendapat yang sama dengan Syafiโ€™iyah, menurut mereka: โ€œTidak apa-apa mengamalkannya.โ€

(al Mausu’ah al Fiqhiyah al Kuwaitiyah, 2/372-373)

Imam al Hathab Rahimahullah mengatakan:

ูƒุฑู‡ ู…ุงู„ูƒ ุฃู† ูŠุคุฐู† ููŠ ุฃุฐู† ุงู„ุตุจูŠ ุงู„ู…ูˆู„ูˆุฏ

Imam Malik memakruhkan adzan di telinga bayi yang baru lahir.

(Mawahib al Jalil, 1/434)

Tetapi, Imam al Hathab sendiri mengatakan:

ู‚ู„ุช: ูˆู‚ุฏ ุฌุฑู‰ ุนู…ู„ ุงู„ู†ุงุณ ุจุฐู„ูƒ ูู„ุง ุจุฃุณ ุจุงู„ุนู…ู„ ุจู‡. ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

Aku berkata: hal ini telah diamalkan oleh manusia, maka tidak apa-apa mengamalkannya. (Ibid)

▶ Ulama Masa Kini

– Ahli hadits, Syaikh Syu’aib al Arnauth mengatakan:

ู‚ู„ู†ุง: ูˆู…ุน ุถุนู ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ูˆุงุฑุฏ ููŠ ู‡ุฐู‡ ุงู„ู…ุณุฃู„ุฉุŒ ูู‚ุฏ ุนู…ู„ ุจู‡ ุฌู…ู‡ูˆุฑ ุงู„ุฃู…ุฉ ู‚ุฏูŠู…ุง ูˆุญุฏูŠุซุงุŒ ูˆู‡ูˆ ู…ุง ุฃุดุงุฑ ุฅู„ูŠู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ุนู‚ุจู‡ ุจู‚ูˆู„ู‡: ูˆุงู„ุนู…ู„ ุนู„ูŠู‡. ูˆู‚ุฏ ุฃูˆุฑุฏู‡ ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ููŠ ูƒุชุจู‡ู… ูˆุจูˆุจูˆุง ุนู„ูŠู‡ ูˆุงุณุชุญุจูˆู‡

Kami berkata: meskipun hadits ini lemah, mayoritas umat dahulu dan sekarang telah mengamalkan hadits ini, hal itu seperti yang diisyaratkan oleh At Timirdzi setelah dia meriwayatkan hadits ini, dengan ucapan beliau: hadits ini diamalkan. Dan, para ulama telah menyampaikan hal ini dalam bab-bab kitab-kitab mereka dan mereka menyunnahkannya.

(Ta’liq Musnad Ahmad, 39/298)

– Syaikh Abdul Aziz bin Baaz Rahimahullah mengatakan:

ู‡ุฐุง ู…ุดุฑูˆุน ุนู†ุฏ ุฌู…ุน ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู…ุŒ ูˆู‚ุฏ ูˆุฑุฏ ููŠู‡ ุจุนุถ ุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ูˆููŠ ุณู†ุฏู‡ุง ู…ู‚ุงู„ุŒ ูุฅุฐุง ูุนู„ู‡ ุงู„ู…ุคู…ู† ูุญุณู†ุ› ู„ุฃู†ู‡ ู…ู† ุจุงุจ ุงู„ุณู†ู† ูˆู…ู† ุจุงุจ ุงู„ุชุทูˆุนุงุชุŒ ูˆุงู„ุญุฏูŠุซ ููŠ ุณู†ุฏู‡ ุนุงุตู… ุจู† ุนุจูŠุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุนุงุตู… ุจู† ุนู…ุฑ ุจู† ุงู„ุฎุทุงุจ ูˆููŠู‡ ุถุนู ูˆู„ู‡ ุดูˆุงู‡ุฏ

Adzan ditelinga bayi itu DISYARIATKAN, menurut segolongan ulama. Hal itu sesuai hadits yg sanadnya masih didiskusikan. Jika seorg mukmin mempraktekkannya MAKA ITU BAGUS. Sebab itu termasuk SUNNAH, dan hal yang dianjurkan. Haditsnya terdapat ‘Ashim bin Ubaidillah bin’ Ashim bin Umar bin al Khathab, dia DHAIF, tapi hadits ini ada SYAWAHID (riwayat lain yang mendukungnya).

(Fatawa Nuur ‘Alad Darb, kaset no. 446)

– Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin Rahimahullah mengatakan:

ุงู„ุขุฐุงู† ุนู†ุฏ ูˆู„ุงุฏุฉ ุงู„ู…ูˆู„ูˆุฏ ุณู†ุฉ

Adzan disaat kelahiran bayi adalah SUNNAH..

(Fatawa Nuur ‘Alad Darb, kaset no. 307)

– Dan lainnya, seperti fatwa Dar al Ifta al Mishriyyah.

Demikian. Wallahu a’lam

🍀🍁🌿🌳🌷🌻🍃🌸

✏ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top