Gerhana Tertutup Awan, Apakah Tetap Dilaksanakan Sholat?

Syarat shalat gerhana adalah jika terjadi gerhana, secara de facto memang terjadi di langit sana

📌 Apakah harus kelihatan? Menurut hadits shahih Muslim memang seperti itu, tapi juga tidak ada hadits “jika tertutup awan atau mendung maka jangan shalat ..” atau “sempurnakan mungkin gerhananya besok ..”

📌 Zaman itu pakai penglihatan karena itulah satu-satunya cara untuk mengetetahui gerhana atau tidak, ini yang mesti disadari betul

📌 Saat ini sudah ada ahlinya apakah gerhana terjadi atau tidak

📌bahkan mereka sudah tahu kadar berapa persen gerhana di sebuah daerah, yaitu lembaga semacam BMKG

📌 mereka sudah mengumumkan daerah yang mengalami gerhana karena mereka melihatnya, dan ini sudah pekerjaan mereka puluhan tahun lamanya, dan tidak ada gejolak ketika menjadikannya sebagai shalat gerhana sejak lama

📌Walau kita -orang biasa-ย  tidak melihatnya di hari H, tapi BMKG sudah melihatnya dengan alat-alat mereka

📌Maka, itu sudah mencukupi, sebab penglihatan 1 org adil dan terpercaya sudah cukup, apalagi lebih satu pakar yang melihatnya.

📌Apakah gerhana harus dilihat seluruh manusia? Tidak demikian, penglihatan para pakar sudah cukup.

📌 Fatwa Syaikh Utsaimin benar, dia mensyaratkan penglihatan

📌Fatwa itu sudah cocok dengan apa yang sedang terjadi bahwa gerhana terjadi dan terlihat oleh orang-orang terpercaya, dengan ilmu dan alat-alat mereka, secara de facto dan de jure memang terjadi

📌 Nama daerah tidak disebut maka ikuti daerah paling dekat, sebab tidak mungkin jakarta terjadi gerhana lalu bandung juga, tapi bekasi tidak terjadi.

📌 Pendapat dan fatwa seorang ulama bisa diterima bisa ditolak kecuali Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam

Wallahuย  a’lam

โ˜˜🌺🌻🌴🍃🌾🌷🌸

โœ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top