Hukum Kopi Luwak

💢💢💢💢💢💢💢💢

📨 PERTANYAAN:

Mau tanya ust: Apakah kopi luwak bisa dikisahkan dengan hewan jalalah? Ahmad, Bone, (+62 852-3334-xxxx)

📬 JAWABAN

🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃

Bismillahirrahmanirrahim..

Hewan al Jalaalah, adalah hewan yang dominasi makanannya adalah kotoran najis dan bangkai.

Ada pun Luwak, yang dia makan adalah biji kopi, maka dia herbivora dan sama sekali Luwak itu bukanlah pemakan kotoran atau bangkai, atau biasa disebut hewan jalaalah.

Ada pun kopi luwak, setelah biji kopi itu bercampur dengan kotoran luwak, maka menurut mayoritas ulama adalah tetap suci. Sebab, luwak adalah hewan yang boleh dimakan menurut mayoritas ulama, dan kotoran yg keluar dari hewan yang dagingnya bisa dimakan adalah suci sebagaimana pendapat mayoritas ulama kecuali Syafiโ€™iyah.

Syaikh Muhammad Shalih Al Munajjid menjelaskan:

ุงุฎุชู„ู ุงู„ุนู„ู…ุงุก ุฑุญู…ู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ููŠ ุญูƒู… ุฃูƒู„ ุงู„ุณู†ุฌุงุจ ุŒ ูู…ู†ู‡ู… ู…ู† ุฃุฌุงุฒู‡ ุŒ ูˆู…ู†ู‡ู… ู…ู† ู…ู†ุนู‡ ุŒ ูˆุงู„ุฑุงุฌุญ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู… ุฃู†ู‡ ูŠุฌูˆุฒ ุฃูƒู„ู‡ ุ› ู„ุฃู† ุงู„ุฃุตู„ ููŠ ุงู„ุญูŠูˆุงู†ุงุช ุงู„ุญู„ ุŒ ูู„ุง ูŠุญุฑู… ู…ู†ู‡ุง ุฅู„ุง ู…ุง ุญุฑู…ู‡ ุงู„ุดุฑุน ุŒ ูˆู„ุฃู†ู‡ ู„ูŠุณ ู…ู† ุฐูˆุงุช ุงู„ุฃู†ูŠุงุจ ุงู„ู…ูุชุฑุณุฉ

Ulama berselisih ttg hukum makan Luwak, ada yg membolehkan ada pula yg melarang.

Pendapat yg paling kuat adalah boleh, Krn hukum asal dr hewan adalah halal. Tidak boleh mengharamkan kecuali ada dasar dalam syariat. Dan Luwak bukan hewan yg memiliki taring yg ganas. ( Al Islam Su’aal wa Jawaab no. 175167)

Ada pun kotoran hewan yg mana hewan itu bisa dimakan dagingnya, adalah suci. Berdasarkan hadits Bukhari dan Muslim, ketika Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam menyerankan Bani ‘Ukl dan Uraniyah, minum kencing Unta untuk berobat.

Imam An Nawawi Rahimahullah mengatakan:

ูˆุงุณุชุฏู„ ุฃุตุญุงุจ ู…ุงู„ูƒ ูˆุฃุญู…ุฏ ุจู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ ุฃู† ุจูˆู„ ู…ุง ูŠุคูƒู„ ู„ุญู…ู‡ ูˆุฑูˆุซู‡ ุทุงู‡ุฑุงู†

Para sahabat Imam Malik (Malikiyah) dan Imam Ahmad (Hambaliyah) berdalil dengan hadits ini bawah SUCINYA kencing dan kotoran hewan yang boleh dimakan dagingnya itu.

(Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 11/154)

Sehingga kopi tersebut pun bukan najis, dan bersihkan saja dengan air bersih. Bukankah ini tidak ada bedanya dengan BABAT atau USUS, yang merupakan tempatnya kotoran hewan? Umumnya ulama pun membolehkan makan jeroan seperti usus dan babat, kecuali Hanafiyah yang memakruhkan jeroan.

KALAU PUN itu najis, sebagaimana pendapat Syafiโ€™iyah, maka ketika biji kopi itu dibersihkan sebersih-bersihnya sampai semua najisnya hilang, maka itu kembali suci. Sehingga sudah boleh dikonsumsi seperti babat dan usus kambing atau sapi yang biasa dimakan manusia.

Demikian. Wallahu a’lam

🌿🌺🌷🌵🌴🍃🌸🌻

✍ Farid Nu’man Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top